eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Jurnal
Writen by Mustika Nur Lailia
07 February 2020, 03:02 WIB

Ingin Lebih Bahagia? Cobalah Mengenal Diri Sendiri

Kehidupan yang tidak diuji tidak layak untuk dijalani, kata filsuf Yunani Socrates. Dia merenungkan ungkapan Kenali Diri Sendiri - sebuah pepatah yang tertulis di kuil Apollo di Delphi dan salah satu pencapaian tertinggi di Yunani kuno.

Banyak dari kita kadang-kadang merasa bahwa kita tidak benar-benar mengenal diri kita sendiri. Mengapa kita benar-benar merasakan dan berperilaku seperti kita? Meskipun kita memiliki beberapa gagasan tentang siapa kita, pemahaman kita tentang diri sendiri sering tidak konsisten dan membingungkan. Jadi, apakah pengetahuan diri adalah sesuatu yang harus kita perjuangkan, atau apakah kita lebih baik hidup dalam ketidaktahuan yang bahagia? Mari kita periksa penelitiannya.

Dengan pengetahuan diri, secara psikologi berarti memiliki pemahaman tentang perasaan, motivasi, pola pikir, dan kecenderungan kita terhadap diri sendiri. Ini memberi kita rasa harga diri yang stabil dan pegangan yang aman pada nilai-nilai dan motivasi kita. Tanpa pengetahuan diri, kita tidak dapat memiliki ukuran internal dari nilai kita sendiri.

Ini membuat kita rentan menerima pendapat orang lain tentang kita sebagai sebuah kebenaran. Jika rekan kerja memutuskan (dan bertindak seolah-olah) kita tidak berharga, kita dapat menerima begitu saja putusan mereka. Kita akhirnya memandang dunia, daripada melihat diri kita sendiri, untuk mengetahui apa yang harus kita rasakan, pikirkan, dan inginkan.

Artikel terkait: Pengaruh Kecerdasan Emosi

Merupakan keuntungan untuk belajar bagaimana mengenali perasaan kita. Pengalaman kesedihan, misalnya, bisa merupakan hasil dari berita buruk, tetapi bisa juga disebabkan oleh kecenderungan untuk merasa sedih akibat trauma masa kecil atau bahkan hanya dengan merasa empati pada musibah yang dialami orang lain. Mengenali emosi sejati dapat membantu kita melakukan intervensi dalam ruang antara perasaan dan tindakan - mengetahui emosi Anda adalah langkah pertama untuk mengendalikannya, menghancurkan pola pikir negatif. Memahami emosi dan pola pikir kita sendiri juga dapat membantu kita lebih mudah berempati dengan orang lain.

Kesadaran diri juga memungkinkan kita membuat keputusan yang lebih baik. Dalam satu studi, siswa yang mendapat skor lebih tinggi pada kesadaran metakognitif - kemampuan untuk merefleksikan pikiran, perasaan, sikap dan kepercayaan pribadi - cenderung membuat keputusan yang lebih efektif ketika datang untuk bermain game komputer di mana mereka harus mendiagnosis dan merawat pasien virtual untuk menyembuhkan mereka. Para peneliti berpendapat bahwa ini adalah karena mereka dapat menetapkan tujuan yang lebih jelas dan membuat tindakan strategis.

Artikel terkait: Kegagalan, Belajar dari Thomas Edison

Mengenal Diri Sendiri

Jadi bagaimana kita bisa belajar untuk mengetahui bagaimana perasaan kita? Orang dapat memiliki cara berpikir yang berbeda tentang diri mereka sendiri. Kita bisa memikirkan sejarah kita, dan bagaimana pengalaman masa lalu menjadikan kita menyadari siapa diri kita sebenarnya. Tapi kita juga bisa merenungkan tentang skenario negatif di masa lalu atau masa depan. Beberapa cara berpikir tentang diri kita ini lebih baik bagi kita daripada orang lain. Sayangnya, banyak dari kita cenderung merenung dan khawatir. Yaitu, kita fokus pada ketakutan dan kekurangan kita, dan akibatnya kita menjadi cemas atau tertekan.

Cara terbaik untuk memulai adalah berbicara dengan teman yang lebih berpengalaman atau terapis profesional. Yang terakhir ini sangat penting dalam kasus-kasus di mana kurangnya pengetahuan diri mengganggu kesehatan mental kita. Menempatkan kata-kata pada perasaan dan ditanyai pertanyaan lanjutan dapat benar-benar membantu kita untuk memahami siapa kita. Membaca tentang cara berpikir yang berguna juga dapat membantu kita menavigasi kehidupan kita dengan lebih baik.

Selain itu, ada beberapa tradisi lain sepanjang sejarah yang telah menjelajahi cara untuk mengenal diri kita sendiri. Baik filosofi Stoic dan tradisi Buddhis menghargai pengetahuan diri dan mengembangkan praktik untuk memelihara kesadaran kondisi mental - seperti meditasi.

Saat ini, meditasi telah mendapatkan daya tarik dalam psikologi, kedokteran, dan ilmu saraf. Pelatihan meditasi dan pengaturan emosi dapat mengurangi perasaan negatif, perenungan dan kecemasan. Mereka juga meningkatkan emosi positif, meningkatkan kemampuan mengenali emosi orang lain, dan melindungi kita dari tekanan sosial. Terapi yang mengintegrasikan perhatian penuh telah terbukti andal dalam membantu meningkatkan kesehatan mental, khususnya hasil dari depresi, stres dan kecemasan.

Artikel terkait: 13 Hal yang Perlu Diingat Ketika Membutuhkan Lebih Banyak Motivasi

Dengan hanya duduk sebentar dan mengamati pikiran dan perasaan kita dari kejauhan, seolah-olah kita duduk di pinggir jalan dan menonton mobil lewat, kita bisa mengenal diri kita lebih baik. Ini membantu kita melatih keterampilan untuk tidak memikirkan masa lalu atau masa depan, dan kita bisa berada di masa sekarang dengan keadaan yang lebih baik tanpa harus terlalu mencemaskan apa yang telah di masa lalu dan apa yang akan terjadi di masa datang. Kita dapat belajar mengenali perasaan yang dipicu oleh peristiwa dan emosi tertentu dalam diri kita saat ini, dan untuk menciptakan ruang di mana kita dapat memutuskan bagaimana bertindak (karena beberapa tanggapan lebih konstruktif daripada yang lain).

Bayangkan, misalnya, bahwa Anda memiliki rencana untuk pergi bersepeda bersama seorang teman besok dan Anda sangat menantikan ini. Di pagi hari, teman Anda membatalkan. Di kemudian hari, seorang kolega meminta bantuan untuk masalah Anda, dan Anda merasa kesal dan membentaknya - memberi tahu mereka bahwa Anda tidak punya waktu untuk itu.

Mungkin Anda merasa kesal dengan kolega itu, tetapi alasan sebenarnya adalah bahwa Anda merasa kecewa dengan teman Anda, dan Anda sekarang merasa bahwa Anda mungkin tidak sepenting mereka seperti mereka bagi Anda. Jika kita lebih sadar diri, kita lebih mungkin memiliki kesempatan untuk berhenti dan menyadari mengapa kita merasakan apa yang kita rasakan. Daripada mengeluarkannya pada kolega kita, kita kemudian dapat menyadari bahwa kita bereaksi berlebihan atau mengidentifikasi apakah ada masalah dalam hubungan kita dengan teman kita.

Sangat menarik bahwa hampir 2.500 tahun setelah pembangunan kuil Apollo, pencarian untuk mengenal diri sendiri secara lebih baik masih sama pentingnya.



Sumber: theconversation.com - freepik.com


Baca juga artikel lainnya:

Luangkan Waktu untuk Melakukan Refleksi Diri (Bahkan Jika Anda Benci Melakukannya)

Cara Menumbuhkan Stamina Mental

9 Alasan Motivasi Berpengaruh dalam Kepemimpinan

Kembalikan Motivasi Anda dalam Blogging

11 Tips Meningkatkan Keterampilan Menulis Artikel

Comment has been disabled

Discover Peoples

Arta Langgeng 0 Post • 0 Followers
Bun 2.0 0 Post • 0 Followers
tester 0 Post • 0 Followers
IQ- Idiot 0 Post • 0 Followers
nasarachmad editor 0 Post • 5 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved