Created with Sketch.
import_contacts
View All Posts

Reflection

Luangkan Waktu untuk Melakukan Refleksi Diri (Bahkan Jika Anda Benci Melakukannya)

Pemahaman yang paling sederhana, refleksi adalah tentang pemikiran yang cermat. Tetapi jenis refleksi yang benar-benar berharga bagi para pemimpin lebih bernuansa daripada itu. Refleksi yang paling berguna melibatkan pertimbangan kesadaran dan analisis keyakinan serta tindakan untuk tujuan pembelajaran. Refleksi memberi otak kesempatan untuk berhenti di tengah-tengah kekacauan, menguraikan dan memilah-milah pengamatan dan pengalaman, mempertimbangkan berbagai kemungkinan interpretasi, dan menciptakan makna. Makna ini menjadi pembelajaran, yang kemudian dapat menginformasikan pola pikir dan tindakan masa depan. Bagi para pemimpin, "pembuatan makna" ini sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan mereka yang berkelanjutan.

Penelitian oleh Giada Di Stefano, Francesca Gino, Gary Pisano, dan Bradley Staats di pusat-pusat panggilan menunjukkan bahwa karyawan yang menghabiskan 15 menit pada akhir hari untuk merefleksikan pelajaran yang dipetik menunjukkan kinerja 23% lebih baik setelah 10 hari daripada mereka yang tidak mencerminkan perubahan apapun. Sebuah studi tentang para komuter Inggris menemukan hasil yang sama ketika mereka yang diminta untuk menggunakan perjalanan mereka untuk memikirkan dan merencanakan hari mereka lebih bahagia, lebih produktif, dan lebih sedikit bersemangat dibandingkan orang-orang yang tidak melakukannya.

Artikel terkait: 13 Hal yang Perlu Diingat Ketika Anda Membutuhkan Lebih Banyak Motivasi

Jadi, jika refleksi sangat membantu, mengapa tidak banyak pemimpin yang melakukannya? Pemimpin cenderung sering melakukan hal-hal seperti berikut:

- Jangan mengerti prosesnya. Banyak pemimpin tidak tahu bagaimana cara merefleksikan diri. Para eksekutif cenderung tidak memahami bahwa penting bagi mereka untuk memiliki waktu dalam merenungkan tindakan mereka sebagai pemimpin. Bahkan jika harus berkonsultasi dengan ahli bisnis pun, para pemimpin harus mengambil waktu yang tepat untuk reflesi diri terlebih dahulu.

- Tidak suka prosesnya. Refleksi menuntut para pemimpin untuk melakukan sejumlah hal yang biasanya tidak mereka sukai: melambat, mengadopsi pola pikir tidak tahu dan ingin tahu, mentolerir kekacauan dan ketidakefisienan, dan mengambil tanggung jawab pribadi. Proses ini dapat mengarah pada wawasan berharga dan bahkan terobosan - dan juga dapat menyebabkan perasaan tidak nyaman, kerentanan, pertahanan diri, dan iritasi.

- Tidak suka hasilnya. Ketika seorang pemimpin membutuhkan waktu untuk berefleksi, dia biasanya melihat cara efektif sesuai dengan sudut pandangnya serta hal-hal yang bisa dia lakukan dengan lebih baik. Kebanyakan pemimpin dengan cepat mengabaikan kekuatan yang dicatat dan tidak menyukai kelemahan yang dicatat. Beberapa menjadi sangat defensif dalam proses itu sehingga mereka tidak belajar apa pun, sehingga hasilnya tidak membantu.

Artikel terkait: Pemimpin adalah Pembaca: Seberapa Penting Buku Bacaan bagi Kesuksesan Anda?

- Memiliki bias terhadap tindakan. Seperti tujuan sepakbola, banyak pemimpin memiliki bias terhadap tindakan. Sebuah studi tentang kiper sepak bola profesional yang membela tendangan penalti menemukan bahwa kiper yang tetap berada di tengah gawang, alih-alih menerjang ke kiri atau kanan, memiliki peluang 33% untuk menghentikan gawang, namun para kiper ini hanya bertahan di tengah 6% dari waktu. Tujuan hanya terasa lebih baik ketika mereka "melakukan sesuatu." Hal yang sama berlaku bagi banyak pemimpin. Refleksi bisa terasa seperti tetap berada di tengah gawang dan melewatkan aksi.

- Tidak dapat melihat ROI yang baik. Dari peran awal, para pemimpin diajarkan untuk berinvestasi di mana mereka dapat menghasilkan ROI positif - hasil yang menunjukkan kontribusi waktu, bakat, atau uang yang dibayarkan. Terkadang sulit untuk melihat ROI langsung pada refleksi - terutama jika dibandingkan dengan penggunaan lain dari waktu seorang pemimpin.

Jika Anda mendapati diri Anda membuat alasan yang sama, Anda bisa menjadi lebih reflektif dengan berlatih beberapa langkah sederhana.

- Identifikasi beberapa pertanyaan penting. Tapi belum terjawab. Berikut ini beberapa kemungkinan pertanyaan yang dapat Anda gunakan:

Apa yang Anda hindari?

Bagaimana Anda membantu kolega Anda mencapai tujuan mereka?

Bagaimana Anda tidak membantu atau bahkan menghambat kemajuan mereka?

Bagaimana Anda bisa berkontribusi pada hubungan Anda yang paling tidak menyenangkan di tempat kerja?

Bagaimana Anda bisa lebih efektif dalam pertemuan baru-baru ini?

- Pilih proses refleksi yang sesuai dengan preferensi Anda. Banyak orang berefleksi melalui tulisan dalam jurnal harian. Jika itu terdengar mengerikan tetapi berbicara dengan rekan kerja terdengar lebih baik, pertimbangkan itu. Selama Anda merenung dan tidak hanya mengobrol tentang acara olahraga terbaru atau mengeluh tentang seorang kolega, pendekatan yang akan Anda gunakan itu terserah Anda. Anda bisa duduk, berjalan, bersepeda, atau berdiri, sendirian atau bersama pasangan, menulis, berbicara, atau berpikir.

- Jadwalkan waktu. Sebagian besar pemimpin didorong oleh jadwal mereka. Jadi, jadwalkan waktu refleksi Anda dan kemudian berkomitmen untuk melakukannya sesuai rencana. Dan jika Anda menemukan diri Anda mencoba untuk melewati atau menghindarinya, renungkan itu!

- Mulai dari yang kecil. Jika satu jam refleksi sepertinya terlalu banyak, coba 10 menit. Teresa Amabile dan rekan-rekannya menemukan bahwa pendorong paling signifikan dari emosi positif dan motivasi di tempat kerja adalah membuat kemajuan pada tugas-tugas yang dihadapi. Atur diri Anda untuk membuat kemajuan, meskipun rasanya kecil.

- Lakukan. Kembali ke daftar pertanyaan Anda dan jelajahi. Diam. Berpikir. Pertimbangkan berbagai perspektif. Lihatlah kebalikan dari apa yang awalnya Anda yakini. Brainstorm. Anda tidak harus menyukai atau setuju dengan semua pikiran Anda - hanya berpikir dan memeriksa pemikiran Anda.

- Meminta bantuan. Bagi kebanyakan pemimpin, kurangnya keinginan, waktu, pengalaman, atau keterampilan dapat menghalangi refleksi. Pertimbangkan bekerja dengan seorang kolega, terapis, atau pelatih untuk membantu Anda meluangkan waktu, mendengarkan dengan cermat, menjadi mitra berpikir, dan membuat Anda menjadi pribadi yang bertanggung jawab.

Artikel terkait: Tips Membangun Keahlian Komunikasi Efektif

Meskipun ada tantangan untuk refleksi, dampaknya jelas. Seperti yang dikatakan Peter Drucker: “Follow effective action with quiet reflection. From the quiet reflection, will come even more effective action.”



Sumber: hbr.org - unsplash.com


Baca juga artikel lainnya:

Cara Menumbuhkan Stamina Mental

9 Alasan Motivasi Berpengaruh dalam Kepemimpinan

Kembalikan Motivasi Anda dalam Blogging

11 Tips Meningkatkan Keterampilan Menulis Artikel

Platform Validasi Data Menyambut PILKADA 2020

Mustika Nur Lailia

07
February 2020




Created with Sketch.
Created with Sketch.

Langganan info dari kami