eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Jurnal
Writen by Mustika Nur Lailia
16 January 2020, 07:01 WIB

Mengembangkan Pertanyaan Penelitian Yang Kuat

Mendapatkan ide penelitian bisa dimunculkan dari berbagai permasalahan yang ada di sekitar kita. Tentunya permasalahan-permasalahan tersebut juga harus ditimbang bobotnya agar bisa menjadi topik penelitian yang berkualitas. Tak hanya menentukan ide dan topik penelitian, tetapi menentukan rumusan masalah yang diperlukan adanya pertanyaan-pertanyaan ilmiah akan pemasalahan tersebut juga sangat penting.

Pertanyaan penelitian yang baik sangat penting untuk memandu makalah penelitian Anda, proyek penelitian ataupun tesis. Ini menunjukkan dengan tepat apa yang ingin Anda ketahui dan mengharuskan Anda untuk fokus serta menetapkan tujuan yang jelas dari penelitian tersebut. Semua pertanyaan penelitian harus mencakup beberapa hal di bawah ini:

Fokuspada satu masalah atau isu-isu di masyarakat

Ditelitimenggunakan sumber primer dan/atau sekunder

Layak untuk dijawab dalam kerangka waktu dan kendala praktis

Cukup spesifik untuk menjawab secara menyeluruh

Cukup kompleks untuk mengembangkan jawaban atas ruang lingkup makalah atau tesis

Relevan dengan bidang studi Anda dan/atau masyarakat secara lebih luas

Dalam makalah penelitian atau esai, Anda biasanya akan menulis satu pertanyaan penelitian untuk memandu Anda dalam membaca dan berpikir. Anda juga dapat meningkatkan kemampuan menulis Anda untuk mendapatkan satu pertanyaan yang dapat menuntun Anda kepada pertanyaan-pertanyaan penelitian yang bagus. Jawaban yang Anda kembangkan adalah pernyataan tesis Anda - pernyataan utama atau posisi yang akan dibahas pada makalah Anda.

Dalam proyek penelitian yang lebih besar, seperti tesis atau disertasi, Anda mungkin memiliki beberapa pertanyaan penelitian, tetapi mereka semua harus terhubung dengan jelas dan fokus di sekitar masalah penelitian pusat. Ada banyak jenis pertanyaan penelitian yang sesuai dengan berbagai jenis penelitian. Namun jangan asal dalam memilih jenis pertanyaan penelitian agar hasil dari tesis, disertasi ataupun penelitian ilmiah Anda juga memiliki kredibilitas yang tinggi.

Bagaimana cara menulis pertanyaan penelitian

Proses mengembangkan pertanyaan penelitian Anda mengikuti beberapa langkah:

  • Pilih topik yang luas
  • Lakukan beberapa bacaan pendahuluan untuk mencari tahu tentang perdebatan dan masalah topikal
  • Mempersempit batasan tertentu dimana Anda ingin fokuskan
  • Mengidentifikasi masalah penelitian praktis atau teoritis yang Anda akan pecahkan

Bila Anda memiliki masalah yang dengan jelas terdefinisikan, Anda perlu merumuskan satu atau lebih pertanyaan. Pikirkan tentang apa yang Anda ingin tahu dan bagaimana hal itu akan memberikan kontribusi untuk memecahkan masalah.

Jenis pertanyaan penelitian

Baik penelitian kualitatif dan penelitian kuantitatif, keduanya memerlukan pertanyaan penelitian. Jenis pertanyaan yang Anda gunakan tergantung pada apa yang Anda ingin ketahui dan jenis penelitian yang ingin Anda lakukan. Ini akan membantu dalam membentuk desain penelitian Anda.

Tabel di bawah menunjukkan beberapa jenis pertanyaan yang paling umum dari pertanyaan penelitian. Ingatlah bahwa banyak pertanyaan penelitian akademik akan lebih kompleks daripada contoh-contoh ini, sering menggabungkan dua atau lebih jenis.


Jenis Pertanyaan Ilmiah Formula


Penelitian Deskriptif Apa karakteristik dari X?

Penelitian Komparatif Apa perbedaan dan persamaan dari X dan Y?

Penelitian Korelasi Apa hubungan antara variabel X dan variabel Y?

Penelitian Eksplorasi Apa faktor utama dalam X? Apa peran Y pada Z?

Penelitian Eksplanatori Apakah X memili pengaruh pada Y? Apakah dampak Y

terhadap Z? Apakah penyebab munculnya X?

Penelitian Evaluasi Apakah keuntungan dan kerugian dari X? Seberapa

baik Y bekerja? Seberapa efektif dan dibutuhkannya Z?

Penelitian Tindakan Bagaimana X bisa dicapai? Apa strategi paling efektif

untuk meningkatkan Y?


Apa yang membuat pertanyaan penelitian kuat?

Menulis pertanyaan bukanlah tugas yang sulit, tetapi mungkin sulit untuk menyelesaikannya jika Anda memiliki pertanyaan penelitian yang bagus. Pertanyaan penelitian mencakup seluruh proyek Anda, jadi penting untuk meluangkan waktu demi menyempurnakannya. Kriteria di bawah ini dapat membantu Anda mengevaluasi kekuatan pertanyaan penelitian Anda.

Berfokus dan Dapat Diteliti

1. Berfokus pada satu topik dan masalah: Pertanyaan penelitian pusat Anda harus mengikuti dari masalah penelitian Anda untuk menjaga pekerjaan Anda tetap fokus. Jika Anda memiliki banyak pertanyaan, semuanya harus jelas terkait dengan tujuan utama ini.

2. Dijawab menggunakan data primer atau sekunder: Anda harus dapat menemukan jawaban dengan mengumpulkan data kuantitatif dan/atau kualitatif, atau dengan membaca sumber-sumber ilmiah tentang topik untuk mengembangkan argumen. Jika data semacam itu tidak dapat diakses, Anda harus memikirkan kembali pertanyaan Anda dan mengajukan sesuatu yang lebih konkret.

3. Tidak meminta penilaian secara subyektif: Hindari kata-kata subjektif seperti baik, buruk, lebih baik dan lebih buruk, karena ini tidak memberikan kriteria yang jelas untuk menjawab pertanyaan. Jika pertanyaan Anda mengevaluasi sesuatu, gunakan istilah dengan definisi yang lebih terukur.

Contoh: Apakah X atau Y yang memiliki kebijakan lebih baik? (X)

Seberapa efektifkah kebijakan X dan Y dalam mengurangi tingkat Z? (O)

4. Tidak bertanya kenapa: Mengajukan pertanyaan kenapa biasanya terlalu terbuka untuk dijadikan pertanyaan penelitian yang bagus. Sering ada begitu banyak kemungkinan penyebabnya sehingga proyek penelitian tidak dapat memberikan jawaban yang menyeluruh. Coba ajukan pertanyaan apa atau bagaimana.

Contoh:

Mengapa X terjadi?

Apa faktor utama yangberkontribusi terhadap X?

Bagaimana X dipengaruhi olehY?

Layak dan spesifik

1. Dijawab dalam batasan praktis: Pastikan Anda memiliki cukup waktu dan sumber daya untuk melakukan penelitian yang diperlukan untuk menjawab pertanyaan. Jika Anda merasa kesulitan untuk mendapatkan akses ke data yang cukup, pertimbangkan untuk mempersempit pertanyaan menjadi lebih spesifik.

2. Menggunakan konsep spesifik dan terdefinisi dengan baik: Semua istilah yang Anda gunakan dalam pertanyaan penelitian harus memiliki makna yang jelas. Hindari bahasa yang bias dan ide-ide yang luas, dan perjelas tentang apa, siapa, di mana, dan kapan pertanyaan Anda membahas permasalahan tersebut.

Contoh:

Apa pengaruh mediasosial terhadap pikiranorang? (X)

Apa efek penggunaanharian Twitter terhadapremaja usia di bawah 16tahun? (O)

3. Tidak meminta solusi, kebijakan, atau tindakan yang konklusif: Penelitian adalah tentang memberi informasi, bukan menginstruksikan Bahkan jika proyek Anda terfokus pada masalah praktis, itu harus bertujuan untuk meningkatkan pemahaman dan menyarankan kemungkinan daripada meminta solusi yang sudah jadi.

Contoh:

Apa yang harus dilakukanpemerintah mengenaijumlah pasrtisipan/pemilihyang rendah? (X)

Apa strategi komunikasi paling efektif untuk meningkatkan jumlah pemilih di bawah 30-an?(O)

Kompleks dan bisa diperdebatkan

1. Tidak bisa dijawab dengan ya atau tidak: Pertanyaan tertutup ya/tidak terlalu sederhana untuk dijadikan sebagai pertanyaan penelitian yang bagus pertanyaan itu tidak memberikan ruang yang cukup untuk penyelidikan dan diskusi.

Contoh:

Apakah ada peningkatan jumlah tunawisma di Inggris dalam sepuluh tahun terakhir? (X) Bagaimana faktor ekonomi dan politik mempengaruhi pola tunawisma di Inggris selama sepuluh tahun terakhir? (O)

2. Tidak dapat dijawab dengan fakta dan angka yang mudah ditemukan: Jika Anda dapat menjawab pertanyaan melalui pencarian Google atau dengan membaca satu buku atau artikel, itu mungkin tidak cukup kompleks. Pertanyaan penelitian yang baik membutuhkan data asli, sintesis berbagai sumber, interpretasi dan/atau argumen untuk memberikan jawaban.

3. Memberikan ruang untuk debat dan musyawarah: Jawaban atas pertanyaan seharusnya tidak hanya berupa pernyataan fakta sederhana: perlu ada ruang bagi Anda untuk mendiskusikan dan menafsirkan apa yang Anda temukan. Ini sangat penting dalam esai atau makalah penelitian, di mana jawaban untuk pertanyaan Anda sering mengambil bentuk pernyataan tesis argumentatif.

Relevan dan asli

1. Mengatasi masalah yang relevan dengan bidang ilmu Anda: Pertanyaan penelitian harus dikembangkan berdasarkan bacaan awal di sekitar topik Anda, dan harus fokus pada mengatasi masalah atau kesenjangan dalam pengetahuan yang ada.

2. Berkontribusi pada debat sosial atau akademis topikal: Pertanyaannya harus bertujuan untuk berkontribusi pada debat yang ada - idealnya yang saat ini ada di bidang Anda atau di masyarakat pada umumnya. Ini harus menghasilkan pengetahuan yang dapat dikembangkan oleh peneliti atau praktisi masa depan.

3. Belum dijawab: Anda tidak perlu bertanya sesuatu yang inovatif yang belum pernah dipikirkan oleh siapa pun sebelumnya, tetapi pertanyaan tersebut harus memiliki beberapa aspek orisinalitas (misalnya, dengan berfokus pada lokasi tertentu atau mengambil sudut pandang baru dalam debat yang sudah berlangsung lama).

Sumber: scribbr.com - freepik.com


Baca juga artikel lainnya:

Comment has been disabled

Discover Peoples

Aji Ainul 0 Post • 7 Followers
Irsyad Shaleh 0 Post • 0 Followers
Ghost Writer 0 Post • 6 Followers
Supriyanto 0 Post • 2 Followers
Buatbuku 0 Post • 19 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved