eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Education
Writen by Mustika Nur Lailia
11 March 2021, 07:03 WIB

Bagaimana Memulai Revolusi Kebaikan

Sebuah buku baru menjelaskan cara meningkatkan kebaikan di dunia, dan mengapa hal itu membuat hidup lebih baik bagi kita semua.

Kebaikan. Itu adalah kata yang jarang kita dengar akhir-akhir ini. Mungkin hal itu tampak kuno dalam budaya kita yang kompetitif, yang dipenuhi media sosial, dan kontroversial secara politik diperuntukkan bagi orang bodoh, bukan untuk mereka yang ingin maju.

Tetapi tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran, menurut Tara Cousineau, peneliti dan penulis buku baru The Kindness Cure. Di dunia saat ini, dia berpendapat, kita perlu memupuk kebaikan lebih dari sebelumnya tidak hanya demi masyarakat kita, tetapi untuk kesejahteraan kita sendiri.

Cousineau menunjukkan bahwa kita terhubung dengan kebaikan bahwa itu adalah bagian dari warisan biologis kita, dirancang untuk membantu kita membina hubungan, bekerja sama, dan bertahan hidup dalam kelompok. Saat kita berbaik hati kepada orang lain, hal itu melepaskan zat kimia saraf di tubuh kita yang meningkatkan kepercayaan dan memberi kita perasaan hangat.

Penelitian menunjukkan bahwa bersikap baik terhadap orang lain dikaitkan dengan kesehatan mental dan fisik yang lebih baik dan lebih kuat, hubungan, kepuasan hidup, komunitas, dan bahkan ekonomi, tulis Cousineau. Bukunya menunjukkan beberapa penelitian di balik klaim ini, tetapi ini terutama tentang cara memulai revolusi kebaikan dan mengatasi hambatan menuju kebaikan.

Jadi, bagaimana Cousineau menyarankan agar kita ingat untuk mempraktikkan Aturan Emas? Berikut ini beberapa dari idenya yang paling berguna.


Atur ulang stres Anda

Ketika Anda merasa stres, tubuh Anda dibanjiri dengan zat kimia saraf yang mempersiapkan sistem alarm internal Anda untuk melawan, lari, atau kedinginan. Jelas sekali, semua ini bertentangan dengan keinginan Anda untuk menjangkau dan bersikap baik kepada orang lain.

Jadi, penting untuk menenangkan diri sendiri saat Anda merasa stres. Itu bisa berarti melakukan peregangan perlahan dan mudah, berlatih meditasi pernapasan, berjalan-jalan di hutan, atau menghabiskan waktu untuk mengelus anjing Anda. Ini bisa berarti berbicara dengan teman atau mendapatkan pelukan dari orang yang dicintai. Ketika Anda menenangkan jiwa Anda dengan praktik perawatan diri ini, Anda akan lebih siap untuk bersikap baik kepada orang lain.


Praktekkan kesadaran

Saat kita terburu-buru, kita sering mengabaikan apa yang terjadi di sekitar kita. Anda hanya perlu memikirkan studi terkenal di mana siswa dewa yang berusaha untuk tidak terlambat ke kelas berikutnya dilewati oleh seseorang yang jelas-jelas tertekan meskipun baru saja mempraktikkan ceramah tentang perumpamaan Orang Samaria yang Baik dari Alkitab! Mereka hanya tidak melihat orang itu.

Untuk menjadi baik, kita perlu belajar berhenti, memperhatikan, dan melatih empati kepada orang lain. Meditasi kesadaran adalah salah satu cara untuk mengembangkan keterampilan ini.

Dengan sengaja memperhatikan sensasi di tubuh kita, pikiran kita, dan apa yang terjadi di lingkungan kita, tanpa penilaian, kita dapat menggunakan latihan kesadaran untuk menjadi lebih terbuka terhadap pengalaman kita saat ini dan memperkuat keterampilan perhatian. Itu juga dapat membantu kita menjadi lebih selaras dengan emosi kita, yang, pada gilirannya, membantu kita untuk berempati terhadap orang lain. Dan bentuk-bentuk meditasi tertentu seperti meditasi metta, di mana Anda mengekspresikan cinta kasih kepada orang-orang di luar lingkaran perawatan Anda tampaknya meningkatkan welas asih.


Gunakan pengkondisian positif

Kita secara alami dikondisikan untuk memperhatikan hal-hal negatif yang terjadi di sekitar kita. Berita utama media memanfaatkan kecenderungan itu, yang mengarah dengan cerita sensasional yang terikat untuk membuat kita merasa marah, takut, tidak berdaya, atau semua hal di atas. Dan emosi itu berlawanan dengan kebaikan.

Kita perlu melawannya dengan sengaja menciptakan peluang untuk emosi positif. Itu bisa berarti sesuatu yang sederhana seperti tersenyum pada orang yang Anda lewati di jalan, atau memeluk anak Anda dengan hangat saat Anda berjalan di depan pintu.

Faktanya, bersikap baik kemungkinan akan mengisi Anda dengan perasaan hangat pada saat itu jadi itu bisa menjadi pintu gerbang menuju lebih banyak kebaikan. Dan Anda dapat menambah perasaan itu dengan belajar menikmatinya baik kemudian atau nanti dengan merefleksikan pengalaman Anda. Seperti yang ditunjukkan Rick Hanson, menikmati hal-hal positif membantu melatih kembali otak kita, membuatnya lebih mudah untuk bertindak dengan kebaikan di masa depan bahkan jika kebaikan itu ditujukan kepada diri kita sendiri.


Ciptakan lingkaran kepedulian dan kebaikan

Kami sangat dipengaruhi oleh orang-orang di sekitar kami; jadi penting bagi kami untuk mencoba memengaruhi jaringan sosial kami untuk menjadi lebih baik.

Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan mempraktikkan rasa syukur bersyukur kepada orang lain atas kebaikan mereka. Mengucapkan terima kasih kepada orang lain dapat menambah perasaan percaya dan niat baik mereka serta dapat menginspirasi Anda berdua untuk bersikap baik di masa depan. Dengan cara ini, rasa syukur dapat menciptakan lingkaran kebaikan yang menyebar ke luar.

Kita juga bisa membantu orang lain, mulai dari yang kecil dan terus meningkat. Membantu orang asing mungkin tampak terlalu sulit, terutama jika Anda cenderung bersikap introversi. Tetapi setelah Anda menguasai kebaikan terhadap orang yang dekat dengan Anda, cobalah mempraktikkan kebaikan dengan seseorang yang berada sedikit di luar zona nyaman Anda. Mungkin Anda bisa tersenyum dan menyapa barista kedai kopi lokal Anda, atau melambai kepada pengendara sepeda yang sampai ke persimpangan setelah Anda, atau menawarkan tempat duduk Anda di bus, atau menanggapi dengan ramah kata-kata kasar politik online.


Tentu saja, kebaikan tidak selalu menjadi jawabannya. Terkadang, kita harus membela diri jika diserang atau dilecehkan. Tapi itu mungkin jawabannya lebih sering daripada yang kita pikirkan. Jika Anda memulai dengan kebaikan terhadap diri sendiri, meningkatkan kesadaran, melatih empati, dan mencari peluang untuk menjadi baik, pasti Anda akan menjadi lebih baik kepada orang-orang di sekitar Anda.

Seperti yang ditulis Cousineau, Obat kebaikan tidak hanya untuk Anda, tetapi untuk kita semua.



Sumber: greatergood.berkeley.edu-freepik.com

Comment has been disabled

Discover Peoples

IQ- Idiot 0 Post • 0 Followers
Mukhlis Nur Pancahari 0 Post • 2 Followers
Azmy Ammar 0 Post • 3 Followers
Muhamad Uyun 0 Post • 0 Followers
Aji Ainul 0 Post • 7 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved