eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Education
Writen by Mustika Nur Lailia
03 February 2020, 09:02 WIB

Cara Menumbuhkan Stamina Mental

Stamina mental melanjutkan fokus Anda pada masalah intelektual yang keras selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan adalah keterampilan yang penting untuk mempelajari hal-hal penting. Jika Anda menyerah pada rasa frustrasi yang diakibatkan pada stres berlebihan karena ketidakmampuan diri dalam menyesuaikan dengan keadaan secara cepat dan kelelahan dengan mudah, maka Anda akan secara kronis berperang dengan diri sendiri untuk melakukan pekerjaan yang Anda butuhkan.

Artikel terkait: Pengaruh Kecerdasan Emosi

Strategi untuk dapat menumbuhkan stamina mental yang dibutuhkan oleh seseorang dapat dilakukan dengan berbagai strategi berikut ini:

Strategi # 1: Buat Pencarian yang Obsesif

Tanamkan dalam pikiran Anda, stamina mental adalah tentang persiapan seperti halnya tentang ketahanan. Dalam semua proyek di mana Anda berhasil mempertahankan periode panjang kerja mental, Anda juga menghabiskan banyak waktu untuk terobsesi, berlatih dan mempersiapkan diri untuk tantangan-tantangan itu.

Strategi memvisualisasikan dan melatih secara mental kecemasan atau momen-momen pemicu stres telah ditunjukkan secara psikologis untuk membantu kinerja. Masalah dengan stamina mental adalah Anda akan memiliki perasaan tegang, frustrasi atau kewalahan. Tetapi jika Anda mulai merencanakan secara mental untuk mereka jauh sebelumnya, ketika mereka benar-benar terjadi, mereka jauh lebih mudah dikelola. Usahakan untuk mampu mengendalikan diri Anda, latihlah untuk menghadapi segala hal yang membuat Anda ragu dan takut pada awalnya, hal itu jika dilakukan secara rutin akan membantu Anda dalam meningatkan stamina mental yang sehat

Strategi # 2: Anda Selalu Bisa Duduk Saja

Dalam menghadapi masalah yang membuat frustrasi, ada dorongan segera untuk melarikan diri. Sistem saraf kita dirancang untuk menangani ancaman seolah-olah mereka adalah harimau, berjongkok di semak-semak. Namun, respons semacam itu tidak terlalu membantu ketika masalah yang harus diatasi adalah kalkulus dan bersifat kompleks.

Salah satu solusi yang ditemukan sangat membantu pada saat-saat ini adalah bahwa setiap kali seseorang merasa kewalahan oleh masalah, orang tersebut selalu bisa duduk di sana. Artinya, untuk sementara seseorang bisa mematikan mental dari masalah dan hanya duduk, diam.

Artikel lainnya: 13 Hal yang Perlu Diingat Ketika Anda Membutuhkan Lebih Banyak Motivasi

Meskipun ini jelas merupakan pilihan yang tersedia bagi kita semua dalam situasi yang sulit secara mental, ini biasanya bukan reaksi pertama kita. Kami ingin bangun, melakukan sesuatu yang lain dan mengalihkan perhatian kami dengan ponsel dan Facebook.

Namun, hanya duduk, mengingatkan Anda bahwa ketegangan yang Anda hadapi sebagian besar tidak terlihat. Ini bukan merobek otot Anda atau menarik sendi Anda. Ini adalah kecemasan tentang tes Anda yang akan datang, frustrasi dalam masalah yang Anda tidak mengerti atau kelelahan karena bekerja keras sepanjang hari. Melepaskan diri Anda dari emosi-emosi itu, hanya sesaat, dan tidak melakukan apa pun, dapat membantu Anda menguasai mereka dengan lebih baik.

Strategi # 3: Buat Loop Umpan Balik Positif

Menumbuhkan loop positif ini adalah bagian dari seleksi tantangan dan sebagian harapan. Seleksi, bahwa Anda harus memilih kegiatan dan tugas yang menantang Anda, tetapi jangan membuat Anda kewalahan. Jika Anda merasa benar-benar menunda untuk mencoba hal baru yang Anda ingin kuasai, pilih sesuatu yang sedikit lebih mudah dan coba lagi. Tingkatkan tantangan sampai Anda merasa tegang, tetapi tidak sepenuhnya merasa bosan hingga benci untuk mencoba.

Strategi # 4: Buat Rencana Serangan Anda Menjadi Berat

Terkadang seseorang akan merasa lelah dan bahkan bosan dengan kegiatan rutin yang dijalani Membenci pekerjaan dan mencoba beralih dari realitas terkadang menjadi piihan bagi mereka yang sudah kehilangan motivasi dalam bekerja. Tapi, Anda bisa untuk mencoba mengimbangi ini dengan membuat rencana awal sedikit lebih keras dan lebih cepat dari yang diharapkan. Jadi, ketika Anda secara alami menjadi sedikit lebih lelah, apa yang Anda butuhkan adalah untuk tetap mengikuti jadwal namun buatlah untuk sedikit lebih flesibel.

Artikel terkait: 4 Keterampilan Utama untuk Meningkatkan EQ Anda

Strategi # 5: Ketika Diragukan, Persingkat Waktu

Solusi untuk adanya gangguan terus-menerus, menunda-nunda, dan perhatian terhadap kualitas yang buruk bukan untuk menyuntikkan lebih banyak jam ke dalam jadwal Anda, tetapi untuk menerapkan lebih sedikit waktu yang dibutuhkan. Berkonsentrasilah dalam pembelajaran Anda menjadi ledakan waktu yang lebih singkat dan beri diri Anda lebih banyak waktu untuk istirahat, tidur, olahraga dan perawatan diri. Paksa diri Anda untuk belajar hanya lima atau enam hari seminggu, bukannya tujuh.

Kemudian, dari titik awal yang lebih terbatasi, bertujuan untuk melakukan penyerapan total. Mulailah segera ketika Anda menyuruh diri Anda untuk memulai, hilangkan gangguan dari luar dan selesaikan masalah mental yang paling sulit dan paling menantang.

Setelah Anda berhasil bekerja dengan konsentrasi murni untuk waktu yang Anda alokasikan untuk diri sendiri, Anda dapat mencoba meregangkan kerangka waktu sedikit lagi, tetapi tidak sebelumnya. Jika waktu konsentrasi yang Anda alokasikan tidak cukup untuk berhasil di tujuan yang telah Anda buat sebelumnya, maka Anda tidak akan berhasil di tujuan Anda.

Artikel lainnya: 9 Cara Bangkit Kembali dari Kegagalan

Satu-satunya kesempatan yang Anda miliki untuk mencapai garis finish adalah mulai dari dasar konsentrasi dan pengembangan yang relatif berkualitas tinggi, alih-alih penuh dengan penundaan, rasa bersalah, dan gangguan tanpa akhir yang Anda tanggapi dengan jadwal yang jauh lebih menuntut.

Kelebihan Stamina Mental

Strategi metakognitif ini untuk stamina mental bukanlah gambaran lengkap. Kecerdasan alami, minat, dan lingkungan semuanya membuat perbedaan, namun, agak di luar kendali Anda.

Namun, menguasai apa pun yang Anda bisa masih sangat bermanfaat. Stamina mental sangat penting untuk keberhasilan di sekolah, pekerjaan atau tugas yang menuntut intelektual. Semakin tinggi ambang Anda untuk berhenti karena frustrasi, semakin banyak hal yang dapat Anda kuasai.



Sumber: scotthyoung.com - freepik..com



Baca juga artikel lainnya:

9 Alasan Motivasi Berpengaruh dalam Kepemimpinan

Kembalikan Motivasi Anda dalam Blogging

11 Tips Meningkatkan Keterampilan Menulis Artikel

Platform Validasi Data Menyambut PILKADA 2020

21 Alasan Anda Harus Berkarya Seni

Comment has been disabled

More from Author

See All Articles

Discover Peoples

Aslan Alwi 0 Post • 4 Followers
Bery Manurung 0 Post • 1 Followers
Dr. Endri Yenti,M.Ag 0 Post • 4 Followers
Febriyan Lukito 0 Post • 2 Followers
Aji Ainul 0 Post • 7 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved