eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Jurnal
Writen by Mustika Nur Lailia
03 February 2021, 04:02 WIB

Kemerosotan Ekonomi As Tidak Separah Yang Dikhawatirkan

Perekonomian AS menyusut 3,5% tahun lalu, hal ini lebih baik daripada banyak negara lain meskipun kerugian ekonomi yang parah disebabkan oleh pandemi.



Namun pertumbuhan melambat dalam tiga bulan terakhir tahun ini, karena kebangkitan kasus virus mendorong kemunduran baru dalam aktivitas.Output meningkat pada tingkat tahunan sebesar 4% dalam tiga bulan terakhir tahun 2020.Itu lebih lambat dari perkiraan banyak analis - dan turun tajam dari rebound yang terlihat pada kuartal sebelumnya.

Penurunan keseluruhan pada tahun 2020 yang dilaporkan oleh Departemen Perdagangan AS adalah penurunan paling tajam sejak 1946, ketika AS melakukan demobilisasi setelah Perang Dunia II. Dibandingkan dengan kuartal keempat 2019, produksi turun 2,5%.

Tetapi kontraksi tidak seburuk yang dikhawatirkan banyak orang pada penutupan musim semi lalu, ketika pengeluaran untuk aktivitas seperti makan dan perjalanan anjlok.Dan meskipun angka pengangguran melonjak dan kemiskinan meningkat tajam, AS tidak terpukul separah banyak bagian dunia lainnya.

Dana Moneter Internasional memperkirakan bahwa ekonomi Inggris, misalnya, menyusut 10% tahun lalu, sementara Kanada, Jepang, dan Jerman semuanya turun lebih dari 5%.China adalah satu-satunya ekonomi besar yang telah melaporkan pertumbuhan, dengan produk domestik bruto (PDB) naik 2,3%.

Artikel terkait: Produksi Mobil Inggris Merosot ke Level Terendah Sejak 1984

Pertumbuhan ekonomi AS masih turun 2,5% pada tahun sebelumnya, tetapi itu masih menunjukkan pemulihan yang jauh lebih cepat daripada yang kami perkirakan semula mengingat betapa suramnya keadaan di pertengahan 2020, kata Paul Ashworth, kepala ekonom AS di Capital Economics.

Dengan vaksin yang efektif menawarkan kemungkinan kembali ke keadaan normal akhir tahun ini dan pemerintahan Biden bermaksud pada lebih banyak stimulus fiskal, kami pikir pertumbuhan PDB akan setinggi 6,5% tahun ini.



Efek Stimulus

Pemulihan di AS mengikuti upaya stimulus besar-besaran, yang telah mengirimkan triliunan dolar untuk rumah tangga dan bisnis.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Rabu memuji paket penyelamatan dengan membantu meringankan krisis sejauh ini.Namun ia mengingatkan bahwa rebound ekonomi masih rentan terhadap masalah peluncuran vaksinasi dan munculnya strain baru.

Ekonomi AS tumbuh hanya 1% dalam tiga bulan terakhir tahun ini, dibandingkan dengan kuartal sebelumnya, karena melonjaknya kasus virus menyebabkan kemunduran tajam dalam pengeluaran konsumen untuk makan dan aktivitas lainnya.

Beberapa perubahan yang disebabkan oleh pandemi, seperti peningkatan otomatisasi dan pekerjaan jarak jauh, juga berarti bahwa beberapa pekerjaan yang hilang mungkin tidak akan pernah kembali, tambah Powell.Kami masih jauh dari pemulihan ekonomi penuh, katanya pada konferensi pers setelah pertemuan reguler Federal Reserve. Mengendalikan pandemi - itulah satu-satunya kebijakan pertumbuhan ekonomi terpenting yang dapat kita miliki.

Artikel terkait:Anggaran Ini Hanya Akan Berfungsi Jika Bisnis dan Konsumen Bermain Bola


Pengangguran

Pada hari Kamis, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan bahwa 847.000 orang lainnya telah mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran pekan lalu - turun sedikit dari seminggu sebelumnya tetapi masih di atas catatan pra-pandemi.

Lebih dari 18,2 juta orang mengumpulkan beberapa bentuk tunjangan pengangguran pada pekan yang berakhir 9 Januari, katanya.Tim Quinlan, ekonom di Wells Fargo, mengatakan angka-angka itu merupakan tanda musim dingin yang kelam yang telah diperingatkan oleh banyak pejabat.

Kami tidak mencari pasar tenaga kerja untuk meningkatkan secara berarti sampai distribusi vaksin meningkat secara sungguh-sungguh dan sampai penyebaran virus dibatasi secara tajam, katanya. Waktu untuk itu tetap tidak pasti.

Joe Biden telah mengusulkan $1,9 triliun lagi untuk pembelanjaan, dengan jutaan dollar dikhususkan untuk upaya vaksinasi, serta membuka kembali sekolah dan mendukung mereka yang kehilangan pekerjaan karena virus.

Tetapi rencana itu - yang digambarkan sebagai jembatan untuk membantu ekonomi AS sampai kehidupan dapat kembali normal - harus mengatasi perlawanan di Kongres, di mana banyak Partai Republik mengatakan mereka skeptis terhadap kebutuhan program semacam itu dan khawatir tentang biayanya.



Sumber:bbc.com



Baca juga artikel lainnya:

Pandemi Telah Mengungkap Apa yang Sebenarnya Penting dalam Pendidikan (Spoiler: Ini Bukan Tes)

Hubungan Kerja Melalui Zoom Jauh Lebih Sulit untuk Dibangun, Benarkah?

Motivasi: Bagaimana Mengefektifkannya Selama Pandemi?

16 Cara Mudah untuk Meningkatkan Keterampilan Menulis Anda-PART 2

Mengapa KIta Mengkonsumsi Berita Negatif?

Comment has been disabled

Discover Peoples

Arta Langgeng 0 Post • 0 Followers
Bun 2.0 0 Post • 0 Followers
rony anwari 0 Post • 1 Followers
Aidil Alfin 0 Post • 1 Followers
siswi wulandari 0 Post • 2 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved