eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Jurnal
Writen by Munirul Ikhwan
13 October 2022, 04:10 WIB

Capai Tujuan Anda: Penelitian Mengungkapkan Trik Sederhana Yang Menggandakan Peluang Anda Untuk Sukses

Kita semua memiliki tujuan. Dan apa hal pertama yang kebanyakan dari kita pikirkan ketika kita mempertimbangkan bagaimana mencapainya?

Saya perlu mendapatkan motivasi.

Hal yang mengejutkan? Motivasi adalah apa yang sebenarnya tidak Anda butuhkan. Hari ini, saya akan membagikan sebuah studi penelitian mengejutkan yang mengungkapkan mengapa motivasi bukanlah kunci untuk membantu Anda mencapai tujuan Anda dan menawarkan strategi sederhana yang benar-benar berhasil.

Bagian terbaik? Strategi yang sangat praktis ini telah terbukti secara ilmiah menggandakan atau bahkan melipatgandakan peluang Anda untuk sukses.

Inilah yang perlu Anda ketahui dan bagaimana Anda dapat menerapkannya dalam hidup Anda

Artikel terkait: 4 Kebiasaan Sederhana Untuk Meningkatkan Peluang Sukses Anda Dalam Hidup

Cara Membuat Latihan Menjadi Kebiasaan

Katakanlah seperti banyak orang Anda ingin membuat kebiasaan berolahraga secara konsisten. Para peneliti telah menemukan bahwa sementara banyak orang termotivasi untuk berolahraga (yaitu mereka memiliki keinginan untuk berolahraga dan menjadi bugar), orang-orang yang benar-benar berpegang pada tujuan mereka melakukan satu hal yang sangat berbeda dari orang lain.

Inilah cara para peneliti menemukan satu hal yang membuat Anda lebih mungkin untuk tetap pada tujuan Anda

Pada tahun 2001, para peneliti di Inggris Raya mulai bekerja dengan 248 orang untuk membangun kebiasaan olahraga yang lebih baik selama dua minggu. Subyek dibagi menjadi tiga kelompok.

Kelompok pertama adalah kelompok kontrol. Mereka hanya diminta untuk melacak seberapa sering mereka berolahraga.

Kelompok kedua adalah kelompok motivasi. Mereka diminta tidak hanya untuk melacak latihan mereka tetapi juga membaca beberapa materi tentang manfaat latihan. Para peneliti juga menjelaskan kepada kelompok bagaimana olahraga dapat mengurangi risiko penyakit jantung koroner dan meningkatkan kesehatan jantung.

Akhirnya, ada kelompok ketiga. Subjek ini menerima presentasi yang sama dengan kelompok kedua, yang memastikan bahwa mereka memiliki tingkat motivasi yang sama. Namun, mereka juga diminta untuk merumuskan rencana kapan dan di mana mereka akan berolahraga selama seminggu ke depan. Secara khusus, setiap anggota kelompok ketiga menyelesaikan kalimat berikut: Selama minggu depan, saya akan melakukan setidaknya 20 menit olahraga berat pada [HARI] pukul [TIME] di [PLACE].

Setelah menerima instruksi ini, ketiga kelompok itu pergi.

Artikel terkait: 5 Kebiasaan Sehari-hari Sederhana Untuk Mengembangkan Disiplin Diri

Hasil Mengejutkan: Motivasi vs. Niat

Pada kelompok pertama dan kedua, 35 hingga 38 persen orang berolahraga setidaknya sekali seminggu. (Menariknya, presentasi motivasi yang diberikan kepada kelompok kedua tampaknya tidak memiliki dampak yang berarti pada perilaku.) Tetapi 91 persen dari kelompok ketiga berolahraga setidaknya sekali seminggulebih dari dua kali lipat tingkat normal.

Cukup dengan menuliskan rencana yang menyatakan dengan tepat kapan dan di mana mereka bermaksud untuk berolahraga, para peserta di Grup 3 lebih mungkin untuk benar-benar menindaklanjutinya.

Mungkin yang lebih mengejutkan adalah kenyataan bahwa memiliki rencana spesifik bekerja dengan sangat baik, tetapi motivasi tidak bekerja sama sekali. Kelompok 1 (kelompok kontrol) dan Kelompok 2 (kelompok motivasi) pada dasarnya melakukan tingkat latihan yang sama.

Atau, seperti yang dikatakan para peneliti, Motivasi ... tidak memiliki efek signifikan pada perilaku olahraga.

Bandingkan hasil ini dengan cara kebanyakan orang berbicara tentang membuat perubahan dan mencapai tujuan. Kata-kata seperti motivasi, kemauan keras, dan keinginan sering dilontarkan. Tetapi kenyataannya adalah, kita semua memiliki hal-hal ini sampai tingkat tertentu. Jika Anda ingin membuat perubahan sama sekali, maka Anda memiliki beberapa tingkat keinginan.

Para peneliti menemukan bahwa apa yang menarik keinginan itu dari Anda dan mengubahnya menjadi tindakan nyata bukanlah tingkat motivasi Anda, melainkan rencana implementasi Anda.

Artikel terkait: 6 Cara Memotivasi Diri Setiap Hari

Maksud Implementasi

Kalimat yang diisi oleh kelompok ketiga inilah yang disebut peneliti sebagai intensi implementasi , yaitu rencana yang Anda buat sebelumnya tentang kapan dan di mana harus bertindak. Artinya, bagaimana Anda berniat menerapkan kebiasaan tertentu.

Isyarat yang dapat memicu kebiasaan datang dalam berbagai bentukperasaan ponsel Anda berdengung di saku, aroma kue keping cokelat, suara sirene ambulanstetapi dua isyarat yang paling umum adalah waktu dan lokasi. Niat implementasi memanfaatkan kedua isyarat ini.

Secara garis besar, format untuk membuat implementasi intent adalah: Ketika situasi X muncul, saya akan melakukan respon Y.

Ratusan penelitian telah menunjukkan bahwa niat implementasi efektif untuk tetap berpegang pada tujuan kami,apakah itu menuliskan waktu dan tanggal yang tepat kapan Anda akan mendapatkan suntikan fluatau merekam waktu janji kolonoskopi Anda.Mereka meningkatkan kemungkinan bahwa orang akan tetap dengan kebiasaan seperti daur ulang, belajar, tidur lebih awal, dan berhenti merokok.

Para peneliti bahkan menemukan bahwa partisipasi pemilih meningkat ketika orang dipaksa untuk menciptakan niat implementasi dengan menjawab pertanyaan seperti: Rute apa yang Anda ambil ke tempat pemungutan suara? Kamu berencana pergi jam berapa? Bis apa yang akan mengantarmu ke sana?Program pemerintah yang sukses lainnya telah mendorong warga untuk membuat rencana yang jelas untuk mengirimkan pajak tepat waktu atau memberikan arahan tentang kapan dan di mana harus membayar tagihan lalu lintas yang terlambat.

Artikel terkait: Aturan Goldilocks: Bagaimana Tetap Termotivasi dalam Hidup dan Bisnis?

Bagaimana Menindaklanjuti Dengan Tujuan Anda

Intinya jelas: orang yang membuat rencana spesifik kapan dan di mana mereka akan melakukan kebiasaan baru lebih mungkin untuk menindaklanjutinya.Terlalu banyak orang mencoba mengubah kebiasaan mereka tanpa mengetahui detail dasar ini. Kita berkata pada diri sendiri, Saya akan makan lebih sehat atau Saya akan menulis lebih banyak, tetapi kita tidak pernah mengatakan kapan dan di mana kebiasaan ini akan terjadi. Kami membiarkannya secara kebetulan dan berharap bahwa kami akan hanya ingat untuk melakukannya atau merasa termotivasi pada waktu yang tepat. Niat implementasi menyapu gagasan yang kabur seperti Saya ingin berolahraga lebih banyak atau Saya ingin lebih produktif atau Saya harus memilih dan mengubahnya menjadi rencana tindakan nyata.

Banyak orang berpikir mereka kurang motivasi padahal yang sebenarnya kurang adalah kejelasan. Tidak selalu jelas kapan dan di mana harus mengambil tindakan. Beberapa orang menghabiskan seluruh hidup mereka menunggu waktu yang tepat untuk melakukan perbaikan.

Setelah niat implementasi ditetapkan, Anda tidak perlu menunggu inspirasi datang. Apakah saya menulis bab hari ini atau tidak? Apakah saya bermeditasi pagi ini atau saat makan siang? Ketika momen aksi terjadi, tidak perlu membuat keputusan. Cukup ikuti rencana yang telah Anda tentukan.

Cara sederhana untuk menerapkan strategi ini pada kebiasaan Anda adalah dengan mengisi kalimat ini:

Saya akan [PERILAKU] pada [TIME] di [LOCATION].

  • Saya akan bermeditasi selama satu menit pada jam 7 pagi di dapur saya.
  • Saya akan belajar bahasa Spanyol selama dua puluh menit pada jam 6 sore di kamar saya.
  • Saya akan berolahraga selama satu jam pada jam 5 sore di gym lokal saya.
  • Saya akan membuatkan pasangan saya secangkir teh pada jam 8 pagi di dapur.

Berikan kebiasaan Anda waktu dan ruang untuk hidup di dunia. Tujuannya adalah untuk membuat waktu dan lokasi begitu jelas sehingga, dengan pengulangan yang cukup, Anda mendapatkan dorongan untuk melakukan hal yang benar pada waktu yang tepat, bahkan jika Anda tidak dapat mengatakan alasannya.

Artikel terkait: Bagaimana Menjadikan Motivasi Menjadi Sebuah Kebiasaan

Apa yang Harus Dilakukan Saat Rencana Gagal

Rencana terbaik tikus dan manusia sering tersesat.Robert Burns

Terkadang Anda tidak akan dapat menerapkan perilaku baru tidak peduli seberapa sempurna rencana Anda. Dalam situasi seperti ini, ada baiknya menggunakan versi jika-maka dari strategi ini.

Anda masih menyatakan niat Anda untuk melakukan perilaku tertentu, jadi ide dasarnya sama. Namun kali ini, Anda hanya merencanakan situasi yang tidak terduga dengan menggunakan frasa, Jika ____, maka ____.

Sebagai contoh

  • Jika saya makan makanan cepat saji untuk makan siang, maka saya akan mampir ke toko dan membeli beberapa sayuran untuk makan malam.
  • Jika saya belum menelepon ibu saya kembali pada jam 7 malam, maka saya tidak akan menyalakan TV sampai saya melakukannya.
  • Jika rapat saya berakhir dan saya tidak punya waktu untuk berolahraga sore ini, maka saya akan bangun pagi-pagi besok dan berlari.

Strategi jika-maka memberi Anda rencana yang jelas untuk mengatasi hal-hal yang tidak terduga, yang berarti kecil kemungkinan Anda akan hanyut oleh urgensi kehidupan. Anda tidak dapat mengontrol ketika keadaan darurat kecil terjadi pada Anda, tetapi Anda juga tidak harus menjadi korbannya.

Artikel terkait: 9 Cara Bangkit Kembali Dari Kegagalan

Gunakan Strategi Ini untuk Mencapai Tujuan Anda

Jika Anda tidak merencanakan perilaku Anda, maka Anda mengandalkan kemauan dan motivasi Anda untuk menginspirasi Anda untuk bertindak. Tetapi jika Anda merencanakan kapan dan di mana Anda akan melakukan perilaku baru, tujuan Anda memiliki waktu dan ruang untuk hidup di dunia nyata. Pergeseran perspektif ini memungkinkan lingkungan Anda bertindak sebagai isyarat untuk perilaku baru Anda.

Sederhananya: merencanakan kapan dan di mana Anda akan melakukan perilaku tertentu mengubah lingkungan Anda menjadi pemicu tindakan. Waktu dan tempat memicu perilaku Anda, bukan tingkat motivasi Anda.

Strategi ini sangat cocok dengan penelitian yang telah saya bagikan tentang bagaimana kebiasaan bekerja , mengapa Anda perlu menjadwalkan tujuan Anda , dan perbedaan antara profesional dan amatir . Jadi apa moral dari cerita ini?

Motivasi berumur pendek dan tidak mengarah pada tindakan yang konsisten. Jika Anda ingin mencapai tujuan Anda, maka Anda memerlukan rencana kapan tepatnya dan bagaimana Anda akan melaksanakannya.

Artikel ini adalah kutipan dari Bab 4 buku terlaris penulis di New York Times, Atomic Habits.

Sumber: jamesclear.com-freepik.com

Baca juga:

Seperti Semua Hal, Ini Juga Akan Berlalu

Breathless mengeksplorasi asal-usul COVID-19 dan ilmu pandemi lainnya

Pentingnya Memiliki Waktu Untuk Diri Sendiri

4 Kebiasaan Yang Akan Merusak Kesehatan Mental Anda

postgraduate student in the Masters of Islamic Religious Education at the Muhammadiyah University of Ponorogo
Muhammadiyah University of Ponorogo
Comment has been disabled

Discover Peoples

Irsyad Shaleh 0 Post • 0 Followers
Aji Ainul 0 Post • 7 Followers
Bery Manurung 0 Post • 1 Followers
Arta Langgeng 0 Post • 0 Followers
Wahyudi Setiawan 0 Post • 7 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved