eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Bedah Buku
Writen by Munirul Ikhwan
13 August 2022, 12:08 WIB

Mengapa Manusia Memiliki Kontrol Suara Lebih Dari Primata Lainnya

Bayi yang menangis, orang dewasa yang berteriak, seorang remaja yang suaranya pecah - orang bisa saja terdengar nyaring ini sepanjang waktu, sebuah studi baru menunjukkan, jika bukan karena langkah penting dalam evolusi manusia.

Apa yang kita lewatkan itulah yang membuat perbedaan. Manusia memiliki pita suara , otot di laring kita, atau kotak suara, yang bergetar untuk menghasilkan suara ( SN: 11/18/15 ). Tapi tidak seperti semua primata lain yang diteliti, manusia tidak memiliki jaringan kecil di atas pita suara yang disebut membran vokal. Sifat unik manusia itu membantu orang mengendalikan suara mereka dengan cukup baik untuk menghasilkan suara yang merupakan blok bangunan bahasa lisan, para peneliti melaporkan dalam Science 12 Agustus.

Selaput vokal bertindak seperti buluh di klarinet, sehingga memudahkan beberapa hewan untuk berteriak keras dan melengking. Pikirkan panggilan menusuk monyet howler ( SN: 10/22/15 ). Ketika peneliti menggunakan MRI dan CT scan untuk mencari membran vokal pada 43 spesies primata yang berbeda, para ilmuwan terkejut dengan apa yang mereka lihat: Semua primata kecuali manusia memiliki jaringan.

Hilangnya membran vokal akan menjadi peristiwa yang sangat besar, sangat revolusioner dalam evolusi manusia, kata Takeshi Nishimura, ahli paleontologi di Universitas Kyoto di Jepang.

Artikel terkait: Alat Baru Dikembangkan Untuk Mempelajari Protein Yang Tidak Dapat Diganggu

Primata kebanyakan membuat suara dengan cara dasar yang sama: Mereka mendorong udara keluar dari paru-paru mereka sambil menggetarkan otot-otot di laring untuk menciptakan gelombang suara. Untuk memahami peran yang dimainkan oleh membran vokal, tim Nishimura mempelajari video kotak suara primata yang beraksi pada simpanse, kera rhesus, dan monyet tupai. Para peneliti juga mengambil laring dari kera dan simpanse yang mati karena sebab alami dan dalam praktik umum di lapangan memasang bagian-bagian pada tabung, mendorong udara melalui laring untuk melihat bagaimana pita suara dan membran akan bereaksi.

Dalam kedua percobaan, laring mengeluarkan suara yang sering berfluktuasi secara liar dalam nada. Tim Nishimura menemukan bahwa hal itu terjadi hanya ketika seekor hewan memiliki membran vokal dan pita suara.

Pada manusia, pekikan semacam itu dapat terjadi ketika kita memberikan tekanan yang berlebihan pada suara kita, seperti ketika kita berteriak atau ketika remaja berjuang untuk mengendalikan pita suara mereka yang tumbuh dan suara mereka pecah. Tapi itu adalah kasus yang jarang terjadi. Karena manusia tidak memiliki membran vokal, kami biasanya membuat suara yang lebih stabil daripada primata lainnya, tim menyimpulkan. Mulut dan lidah kita, idenya, kemudian dapat memanipulasi nada-nada stabil itu menjadi suara-suara kompleks yang menjadi dasar bahasa.

Artikel terkait: Memberi Tahu Para Sunbathers Apa Yang Tidak Ingin Mereka Dengar: Tanning itu Buruk

Itu penjelasan yang sangat elegan, kata Sue Anne Zollinger, ahli fisiologi hewan di Manchester Metropolitan University di Inggris yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Ini hampir berlawanan dengan intuisi, katanya: Anda kehilangan kompleksitas untuk dapat menghasilkan suara yang lebih kompleks.

Hilangnya membran vokal bukan satu-satunya hal yang membuat manusia lebih fasih berbicara dibandingkan primata lainnya. Di luar perbedaan anatomis, manusia memiliki gen spesifik yang mungkin telah membantu mendorong evolusi bahasa ( SN: 8/3/18 ). Dan mungkin yang paling penting, otak manusia terstruktur secara berbeda dari primata lain dengan cara yang juga memberi kita kendali lebih atas ucapan kita ( SN: 19/12/16 ).

Sumber: sciencenews.org-freepik.com

Baca juga:

Para Peneliti Ini Membuka Rahasia Kecantikan Renaissance (The Beautiful Chemistry Project Menciptakan Kembali Era Kosmetik Untuk Menemukan Sains Di Baliknya)

Kota-Kota Pesisir Di Seluruh Dunia Sedang Tenggelam (Amblesan Membuat Garis Pantai Lebih Rentan Terhadap Naiknya Air Laut)

Manusia Mungkin Tidak Mampu Menangani Panas Seekstrim Yang Diperkirakan Para Ilmuwan

Pelatihan Mindfulness Menunjukkan Janji untuk Guru di Studi Baru

postgraduate student in the Masters of Islamic Religious Education at the Muhammadiyah University of Ponorogo
Muhammadiyah University of Ponorogo
Comment has been disabled

Discover Peoples

Faizal Chan. 0 Post • 0 Followers
Muhammad Luqman Bukhori 0 Post • 0 Followers
Muhammad Hamidi 0 Post • 1 Followers
Ludi 0 Post • 0 Followers
Aidil Alfin 0 Post • 1 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved