eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Science
Writen by Mustika Nur Lailia
14 February 2020, 02:02 WIB

Pikiran Masa Lalu Mempengaruhi Bagaimana Memahami Orang Lain

Pernahkah Anda memberi tahu seorang teman yang mengalami situasi yang meresahkan, Saya tahu persis bagaimana perasaan Anda?

Selama masa kepresidenannya, Barack Obama sering berbicara tentang kemampuan untuk mengenali diri sendiri satu sama lain. Jauh sebelumnya, Oliver Wendell Holmes menulis kata ini pada tahun 1859:

A moments insight is sometimes worth a lifes experience.

Kutipan tersebut mencerminkan tema-tema yang telah dihadapi oleh para psikolog untuk sebagian besar keberadaan disiplin ilmu ini. Yaitu, bagaimana kita memahami dan memproses pengalaman yang menantang seperti putusnya hubungan, kehilangan orang yang dicintai atau konflik antarpribadi, dan sejauh mana kita dapat menggunakan pengalaman ini untuk memahami orang lain melalui hal-hal serupa.

Untuk mengatasi masalah ini, kita perlu mempertimbangkan cara kita berpikir tentang diri kita sendiri (refleksi diri) dan cara kita berpikir tentang orang lain (pengambilan perspektif).

Bagaimana kita memahami orang lain?

Refleksi diri mengalihkan perhatian kita ke dalam diri untuk mempertimbangkan apa yang kita rasakan pada saat-saat tertentu, mengapa kita bertindak sedemikian rupa, dan bagaimana pengalaman masa lalu kita membentuk kita. Anehnya, kita tidak merefleksikan pengalaman batin sesering yang diharapkan, dengan lingkungan kita biasanya menjadi fokus perhatian.

Pengambilan perspektif memungkinkan kita untuk mempertimbangkan bagaimana rasanya berada dalam situasi orang lain dan berempati dengan pengalaman mereka. Salah satu cara utama kita mencoba memahami pengalaman orang lain adalah membayangkan diri kita di tempat mereka dan menggunakan pengalaman cinta dan kehilangan kita untuk terhubung dengan situasi mereka. Proses ini memiliki dasar neurologis: daerah otak diaktifkan ketika kita fokus pada sudut pandang kita sendiri juga diaktifkan ketika mempertimbangkan orang lain.

Merefleksikan situasi yang serupa yang Anda alami akan membuat Anda lebih mudah untuk memahami orang lain dan dapat menghasilkan belas kasihan atas penderitaan mereka. Tetapi kadang-kadang kita sebenarnya kurang berbelas kasih atau mau membantu mereka, terutama jika kita sedang mengalami situasi yang sama.

Bagaimana kita bisa memahaminya dengan lebih baik

Para peneliti percaya bahwa kita merefleksikan diri kita sendiri dalam dua cara yang berbeda - satu karena penasaran dan ingin tahu lebih banyak tentang apa yang membuat kita tergerak (intelektual self-attentiveness), dan yang lainnya merenungkan pengalaman kita - didorong oleh kecemasan dan ketakutan akan kehilangan .

Artikel terkait: Pengaruh Kecerdasan Emosi

Perenungan melibatkan pengulangan suatu peristiwa berulang kali, seringkali dengan sedikit kesadaran mengapa hal itu terjadi. Sementara refleksi diri atau perhatian yang lebih positif dikaitkan dengan kecenderungan yang meningkat untuk mempertimbangkan sudut pandang orang lain, menjadi rentan terhadap perenungan membuat kita kurang dapat mempertimbangkan hal-hal dari sudut pandang orang lain.

Awalnya, wajar saja jika kita memikirkan peristiwa-peristiwa negatif dalam benak kita seperti putusnya pernikahan atau kehilangan orang yang dicintai. Tetapi kita bisa terpaku pada pengalaman-pengalaman ini, yang berhubungan dengan depresi dan kecemasan. Agar pengalaman kita dapat membantu kita terhubung dengan orang lain, kita perlu bergerak melampaui perenungan menjadi pengembangan wawasan (pemahaman) ke dalam apa yang telah terjadi.

Cara kita berpikir tentang pengalaman masa lalu dapat membantu atau menghambat pengembangan wawasan. Salah satu caranya adalah dengan membenamkan diri secara mental dalam pengalaman masa lalu kita - seolah-olah kita benar-benar kembali - berfokus pada apa yang terjadi. Ini mungkin seperti membawa masa lalu ke kehidupan yang sedang dijalani, tetapi juga bisa menimbulkan kemarahan dan menyalahkan orang lain yang terlibat.

Sebaliknya, perspektif yang menjauhkan diri, dimana kita hampir menggambarkan situasi yang mengarahkan kita pada fokus, mengapa pengalaman tersebut terjadi, yang dapat menumbuhkan wawasan dan penutupan diri.

Penelitian telah menemukan ketika orang dapat merenungkan masalah mereka sendiri dengan sedikit jarak dan kasih sayang untuk diri mereka sendiri, mereka dapat melihat gambaran yang lebih besar. Ini pada gilirannya membuat mereka lebih mampu mempertimbangkan kebutuhan mereka sendiri dan orang lain, dan lebih mungkin untuk memaafkan dan membantu orang lain.

Kita tidak pernah tahu persis bagaimana perasaan seseorang

Penyangkalan diri sangat penting untuk memahami pengalaman kita yang meresahkan. Pada gilirannya, pemahaman ini cenderung membantu kita mempertimbangkan orang lain dalam situasi yang sama.

Kita tidak dapat berasumsi orang lain akan mengalami situasi persis seperti yang kita lakukan, karena mungkin ada perbedaan dalam pengalaman. Mungkin juga sulit membayangkan diri kita kembali dalam waktu yang penuh emosi dalam hidup kita.

Mungkin, daripada memberi tahu seseorang Saya tahu persis apa yang Anda rasakan, yang terbaik adalah mengajukan pertanyaan penasaran yang akan membantu Anda mengklarifikasi apa yang sedang mereka alami, serta membantu mereka mengembangkan wawasan tentang situasi mereka.



Sumber:the conversation.com - freepik.com



Baca juga artikel lainnya:

Pesan dari Konfusius untuk Para Pemimpin Bisnis yang Ingin Sukses: Refleksi Diri

Cara Memulai Blog dalam 5 Langkah

10 Tips Singkat untuk Meningkatkan Kemampuan Menulis

Cara Menulis Makalah Penelitian Tinjauan Ilmiah

10 Manfaat Membaca: Alasan Anda Harus Membaca Setiap Hari

Comment has been disabled

Discover Peoples

M. INDRA GUNAWAN.M.H.I 0 Post • 1 Followers
Wahyudi Setiawan 0 Post • 7 Followers
Lokapukau 0 Post • 0 Followers
Ach Dafid 0 Post • 0 Followers
RINNANIK 0 Post • 0 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved