import_contacts
View All Posts

Reflection

Jalan yang Terbukti untuk Melakukan Pekerjaan yang Unik dan Berarti

Pada bulan Juni 2004, Arno Rafael Minkkinen naik ke podium di Sekolah Fotografi New England untuk menyampaikan pidato pembukaan.

Saat dia melihat para siswa yang lulus, Minkkinen berbagi teori sederhana yang, menurut perkiraannya, membuat semua perbedaan antara sukses dan gagal. Dia menyebutnya Teori Terminal Bus Helsinki.


Teori Terminal Bus Helsinki

Minkkinen lahir di Helsinki, Finlandia. Di pusat kota ada terminal bus besar dan dia memulai pidatonya dengan menjelaskannya kepada para siswa.

“Sekitar dua lusin platform diletakkan di alun-alun di jantung kota,” kata Minkkinen. “Di kepala setiap platform ada tanda yang mencantumkan nomor bus yang berangkat dari platform tertentu itu. Nomor bus mungkin berbunyi sebagai berikut: 21, 71, 58, 33, dan 19. Setiap bus mengambil rute yang sama ke luar kota setidaknya selama satu kilometer, berhenti di interval halte bus di sepanjang jalan. ”

Dia melanjutkan, "Sekarang katakanlah, sekali lagi secara metaforis, bahwa setiap halte mewakili satu tahun kehidupan seorang fotografer. Artinya halte bus ketiga akan mewakili aktivitas fotografi selama tiga tahun. Oke, jadi Anda telah bekerja selama tiga tahun membuat studi platinum tentang telanjang. Sebut saja bus # 21. ”

“Anda membawa tiga tahun pekerjaan itu ke Museum of Fine Arts di Boston dan kurator bertanya apakah Anda akrab dengan lukisan telanjang Irving Penn. Busnya, 71, berada di jalur yang sama. Atau Anda membawanya ke galeri di Paris dan diingatkan untuk melihat Bill Brandt, bus 58, dan seterusnya. Terkejut, Anda menyadari bahwa apa yang telah Anda lakukan selama tiga tahun telah dilakukan orang lain. ”

“Jadi, Anda turun dari bus, naik taksi — karena hidup ini singkat — dan langsung kembali ke terminal bus untuk mencari peron lain.”

“Kali ini,” katanya, “Anda akan membuat foto berwarna 8 × 10 view camera dari orang-orang yang berbaring di pantai dari crane pemetik ceri. Anda menghabiskan tiga tahun untuk itu dan tiga ribu dan menghasilkan serangkaian karya yang menimbulkan komentar yang sama. Pernahkah Anda melihat karya Richard Misrach? Atau, jika pohon palem hitam-putih berukuran 8x10-an beruap bergoyang-goyang di tepi pantai, pernahkah Anda melihat karya Sally Mann? ”

“Jadi sekali lagi, Anda turun dari bus, naik taksi, balapan kembali dan temukan platform baru. Ini terjadi di sepanjang kehidupan kreatif Anda, selalu menampilkan karya baru, selalu dibandingkan dengan orang lain. ”

“Tetap di Bus”

Minkkinen berhenti. Dia memandang para siswa dan bertanya, "Apa yang harus dilakukan?"

Sederhana saja, katanya. “Tetap di bus. Tetap di bus itu. Karena jika Anda melakukannya, pada waktunya, Anda akan mulai melihat perbedaannya. "

“Bus-bus yang keluar dari Helsinki tetap berada di jalur yang sama, tetapi hanya untuk sementara — mungkin satu atau dua kilometer. Kemudian mereka mulai berpisah, setiap nomor mengarah ke tujuan uniknya masing-masing. Bus 33 tiba-tiba pergi ke utara. Bus 19 barat daya. Untuk sementara waktu mungkin 21 dan 71 cocok satu sama lain, tapi tak lama kemudian mereka juga berpisah. Irving Penn sedang menuju ke tempat lain. "

Artikel terkait: Membawa Teknologi Wireless Masa Depan Dari Fiksi Ilmiah Ke Realitas Ilmiah

Pemisahan itulah yang membuat semua perbedaan, kata Minkkinen. “Dan begitu Anda mulai melihat perbedaan dalam pekerjaan Anda dari pekerjaan yang sangat Anda kagumi — itulah mengapa Anda memilih platform itu — inilah saatnya untuk mencari terobosan Anda. Tiba-tiba pekerjaan Anda mulai diperhatikan. Sekarang Anda bekerja lebih banyak sendiri, membuat lebih banyak perbedaan antara pekerjaan Anda dan apa yang memengaruhinya. Visi Anda lepas landas. Dan seiring dengan bertambahnya tahun dan pekerjaan Anda mulai menumpuk, tidak lama kemudian para kritikus menjadi sangat tertarik, tidak hanya dengan apa yang membedakan pekerjaan Anda dari Sally Mann atau Ralph Gibson, tetapi dengan apa yang Anda lakukan ketika Anda melakukannya. pertama kali memulai! ”

“Faktanya, Anda mendapatkan kembali seluruh rute bus. Cetakan vintage yang dibuat dua puluh tahun yang lalu tiba-tiba dievaluasi ulang dan, untuk apa nilainya, mulai dijual dengan harga premium. Di ujung antrean — saat bus berhenti dan sopir bisa keluar untuk merokok atau, lebih baik lagi, secangkir kopi — saat itulah pekerjaan selesai. Ini bisa menjadi akhir karir Anda sebagai seniman atau akhir hidup Anda dalam hal ini, tetapi total output Anda sekarang semua ada di hadapan Anda, imitasi awal (yang disebut), terobosan, puncak dan lembah, mahakarya penutup, semua dengan cap visi unik Anda. "

"Mengapa? Karena kamu tetap di bus. ”


Apakah konsistensi mengarah pada kesuksesan?

Pertimbangkan seorang mahasiswa. Mereka mungkin telah menghabiskan lebih dari 10.000 jam di ruang kelas pada saat ini dalam hidup mereka. Apakah mereka ahli dalam mempelajari setiap informasi yang diberikan kepada mereka? Tidak semuanya. Sebagian besar dari apa yang kita dengar di kelas dilupakan tidak lama kemudian.

Pertimbangkan seseorang yang bekerja di depan komputer setiap hari di tempat kerja. Jika Anda telah bekerja selama bertahun-tahun, kemungkinan besar Anda telah menghabiskan lebih dari 10.000 jam untuk menulis dan menanggapi email. Mengingat semua tulisan ini, apakah Anda memiliki keterampilan untuk menulis novel hebat berikutnya? Mungkin tidak.

Pertimbangkan rata-rata orang yang pergi ke gym setiap minggu. Banyak orang telah melakukan ini selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun. Apakah mereka dibangun seperti atlet elit? Apakah mereka memiliki kekuatan tingkat elit? Tidak sepertinya.

Fitur utama Teori Terminal Bus Helsinki adalah bahwa ia mendorong Anda untuk tidak hanya melakukan lebih banyak pekerjaan, tetapi untuk melakukan lebih banyak pekerjaan ulang.



Ini Bukan Pekerjaan, Ini Pekerjaan Ulang

Rata-rata mahasiswa belajar ide sekali. Mahasiswa terbaik terus menerus mempelajari kembali ide-ide. Rata-rata karyawan menulis email sekali. Novelis elit menulis ulang bab lagi dan lagi. Rata-rata penggemar kebugaran tanpa berpikir panjang mengikuti rutinitas latihan yang sama setiap minggu. Atlet terbaik secara aktif mengkritik setiap pengulangan dan terus meningkatkan teknik mereka. Ini adalah revisi yang paling penting.

Untuk melanjutkan metafora bus, fotografer yang turun dari bus setelah beberapa kali berhenti dan kemudian naik jalur bus baru masih melakukan pekerjaan sepanjang waktu. Mereka menghabiskan 10.000 jam mereka. Apa yang tidak mereka lakukan, bagaimanapun, adalah pengerjaan ulang. Mereka begitu sibuk melompat dari baris ke baris dengan harapan menemukan rute yang belum pernah dilalui siapa pun sebelumnya sehingga mereka tidak menginvestasikan waktu untuk mengerjakan kembali ide-ide lama mereka. Dan ini, seperti yang dijelaskan oleh Teori Terminal Bus Helsinki, adalah kunci untuk menghasilkan sesuatu yang unik dan menakjubkan.

Dengan tetap di bus, Anda memberi diri Anda waktu untuk bekerja kembali dan merevisi sampai Anda menghasilkan sesuatu yang unik, menginspirasi, dan hebat. Hanya dengan tetap bertahan maka penguasaan itu terungkap dengan sendirinya. Muncul cukup waktu untuk menyingkirkan ide rata-rata dan sesekali kejeniusan akan menampakkan dirinya.

Buku Malcolm Gladwell Outliers mempopulerkan The 10,000 Hour Rule, yang menyatakan bahwa dibutuhkan 10.000 jam latihan yang disengaja untuk menjadi ahli di bidang tertentu. Saya pikir yang sering kita lewatkan adalah latihan yang disengaja adalah revisi. Jika Anda tidak cukup memperhatikan untuk merevisi, Anda tidak disengaja.

Artikel terkait: Tips Sukses Menulis Buku Teks

Banyak orang menghabiskan 10.000 jam. Sangat sedikit orang yang menggunakan 10.000 jam revisi. Satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan tetap berada di dalam bus.


Bis mana yang akan kamu tumpangi?

Kita semua adalah pencipta dalam beberapa kapasitas. Manajer yang berjuang untuk inisiatif baru. Akuntan yang menciptakan proses lebih cepat untuk mengelola pengembalian pajak. Perawat yang memikirkan cara yang lebih baik untuk menangani pasiennya. Dan, tentu saja, penulis, desainer, pelukis, dan musisi yang bekerja keras untuk membagikan karya mereka kepada dunia. Mereka semua adalah pencipta.

Pencipta mana pun yang mencoba memajukan masyarakat akan mengalami kegagalan. Terlalu sering, kami menanggapi kegagalan ini dengan memanggil taksi dan naik jalur bus lain. Mungkin perjalanan di sana akan lebih lancar.

Sebaliknya, kita harus tetap di bus dan berkomitmen untuk kerja keras meninjau kembali, memikirkan kembali, dan merevisi ide-ide kita.

Untuk melakukan itu, bagaimanapun, Anda harus menjawab keputusan terberat dari semuanya. Bus mana yang akan kamu naiki? Kisah apa yang ingin Anda ceritakan dalam hidup Anda? Kerajinan apa yang Anda ingin menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk merevisi dan meningkatkan?

Bagaimana Anda tahu jawaban yang benar? Anda tidak tahu itu. Tidak ada yang tahu bus terbaik, tetapi jika Anda ingin memenuhi potensi Anda, Anda harus memilih salah satu. Ini adalah salah satu ketegangan utama dalam kehidupan. Itu pilihan Anda, tetapi Anda harus memilih.



Sumber: jamesclear.com



Baca juga artikel lainnya:

Peneliti Mengembangkan Tes Darah Untuk Depresi, Gangguan Bipolar

Argumen Ilmiah untuk Menguasai Satu Hal pada Suatu Waktu

Peneliti Korea Membangun Teknologi Konversi CO2

Mustika Nur Lailia

10
April 2021




Sign up for Our Newsletter

Langganan Informasi dan Produk dari Kami