Created with Sketch.
import_contacts
View All Posts

teknologi

Peneliti Korea Membangun Teknologi Konversi CO2

Studi tentang sistem konversi CO2 elektrokimia yang dapat digunakan untuk mendapatkan bahan kimia yang berguna melalui proses petrokimia konvensional sambil menghilangkan CO2, tanpa mencemari lingkungan, sangat penting untuk menciptakan masyarakat yang netral karbon. Sementara kemajuan yang signifikan telah dicapai melalui sejumlah studi yang relevan, sejauh ini, mereka hanya dalam ukuran skala laboratorium. Faktanya, masih banyak hambatan untuk aplikasi industri, seperti peningkatan skala dan pengembangan katalis dan elektroda yang sesuai.

The  Korea Institut Sains dan Teknologi (KIST) , mengumumkan bahwa tim riset dari Pusat Penelitian Energi Bersih, yang dipimpin oleh Dr. Hyung-Suk Oh, Dr. Yoon-Jung Hwang, dan Dr. Woong-Hui Lee, telah mengembangkan sebuah laut katalis nano tembaga berbentuk bulu babi untuk sistem konversi CO2 elektrokimia efisiensi tinggi yang menghasilkan etilen dan etanol, serta sistem terkait untuk produksi massal katalis.


Artikel lain: Kondensor Baru Menghasilkan Air Dari Udara, Bahkan Di Bawah Terik Matahari 


Katalis berbentuk bulu babi yang dikembangkan oleh tim peneliti di KIST mampu menghasilkan etilen dalam jumlah besar, zat berbasis minyak bumi yang digunakan untuk membuat berbagai produk sehari-hari, termasuk plastik, karet sintetis, dan bahan konstruksi. Katalis ini memiliki serangkaian jarum yang bentuknya tidak beraturan dan penampilannya mirip dengan bulu babi. Desain unik ini memungkinkan peningkatan aktivitas katalitik melalui ujung jarum yang tajam. Penggunaan katalis ini menghasilkan produksi etilen selektif yang lebih tinggi pada tegangan yang lebih rendah daripada katalis tembaga konvensional, meningkatkan hasil etilen lebih dari 50%. Selain itu, pembentukan sistem produksi massal melalui penumpukan beberapa lapisan sel konversi CO2 menegaskan potensi komersialisasi katalis.

Tim peneliti melakukan berbagai analisis real-time (in-situ / operando) untuk mengamati sifat kimia katalis selama reaksi. Hasil mereka menegaskan bahwa efisiensi konversi karbon dioksida meningkat sebagai hasil dari kandungan tembaga hidroksida dan tembaga oksida yang lebih tinggi karena zat alkali yang telah ditambahkan ke katalis tim. Berdasarkan temuan mereka, teridentifikasi bahwa meningkatkan proporsi tembaga hidroksida dan tembaga oksida selama reaksi adalah kunci untuk meningkatkan efisiensi produksi etilen, yang menjadi arahan untuk merancang katalis dalam penelitian selanjutnya.


Dr. Hyung-Suk Oh dari KIST menyatakan bahwa “studi ini telah memungkinkan kami untuk secara signifikan meningkatkan kinerja dan skala sistem konversi CO2 elektrokimia melalui pengembangan katalis nano tembaga berbentuk bulu babi dengan tambahan zat alkali untuk aplikasi konversi luas permukaan yang besar , yang juga memberikan arahan untuk penelitian dan pengembangan di masa mendatang. " Dia juga menyebutkan bahwa "temuan studi ini diharapkan dapat memberikan kontribusi yang substansial bagi komersialisasi sistem konversi karbon dioksida elektrokimia."


Sumber: scienceblog.com-pixabay.com


Baca juga:


Studi Mengungkapkan Ketidakpastian Tentang Seberapa Banyak Karbon Yang Diserap Lautan Dari Waktu Ke Waktu


Membuat Plastik Yang Lebih Bersih Dan Lebih Hijau Dari Bagian-Bagian Limbah Ikan


Apakah Anda mematuhi mandat akses publik? Google Scholar sedang mengamati


Kelembaban Tanah Mendorong Perubahan Serapan Karbon Tanah Dari Tahun Ke Tahun

Anggie Wibisono

08
April 2021




Created with Sketch.
Created with Sketch.

Langganan info dari kami