eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Productivity
Writen by Mustika Nur Lailia
16 January 2021, 07:01 WIB

Kiat Menulis Untuk Non-penulis Yang Tidak Ingin Bekerja Di Bidang Menulis


0. Ucapkan apa yang Anda tulis: Ini adalah aturan nol karena semua aturan lain mengikuti ini. Pada dasarnya: Jika apa yang Anda tulis sulit untuk diucapkan, apa yang membuat Anda berpikir bahwa tulisan itu akan mudah dibaca? Tidak ada. Jadi ucapkan dengan lantang apa yang Anda tulis. Jika Anda tidak dapat mengucapkannya secara alami, tulis ulang. Sederhana.

1. Beri tanda baca: Saat orang membaca, bahkan di otaknya, biasanya ada bagian dari diri mereka yang mengucapkan kata-kata. Tanpa tanda baca yang sesuai, terutama koma, bagian pengucapan kata tersebut pada akhirnya akan mencekik kalimat. Karena itu, ada kecenderungan untuk terlalu banyak memberi tanda baca, terutama dengan tanda seru. Terlalu sedikit atau terlalu banyak menggunakan tanda baca tentu memiliki performa yang buruk untu tulisan Anda, maka sesuaikan penggunaan tanda baca dengan isi tulisan AndaBerikut panduan cepat saat menggunakan tanda baca:

  • Titik: Saat Anda menuliskan sebuah pemikiran dan Anda berada di akhir pemikiran tersebut, berikan titik.
  • Koma: Saat Anda menuliskan ide pikiran dan ingin mengambil napas, baik mental maupun fisik, beri tanda koma.
  • Titik koma: Letakkan ini dalam tulisan Anda di tempat, dalam percakapan, Anda akan melengkungkan alis atau membuat gerakan fisik lain yang menandakan bahwa Anda ingin menekankan suatu hal.
  • Titik Dua: Gunakan bila Anda ingin membuat contoh sesuatu: Misalnya seperti ini.
  • Tanda Tanya: Jelas sekali, ketika Anda memiliki pertanyaan.
  • Tanda seru: Saat Anda benar-benar bersemangat tentang sesuatu. Anda hampir tidak perlu menggunakan lebih dari satu paragraf. Gunakan lebih dari satu dalam kalimat dan Anda sebaiknya menggunakannya untuk efek humor dan / atau ironis.
  • Tanda hubung: Anda dapat menggunakan ini jika Anda telah menggunakan titik dua atau titik koma dalam kalimat, tetapi perlu diketahui bahwa jika Anda memiliki lebih dari satu titik dua atau titik koma dalam kalimat, Anda mungkin melakukan kesalahan.
2. Dengan kalimat, lebih pendek lebih baik daripada lebih panjang: Jika kalimat yang Anda tulis lebih panjang dan tidak nyaman untuk diucapkan, mungkin kalimat itu terlalu panjang. Hentikan itu. Ini adalah salah satu kesalahan yang harus diabaikan; cobalah gunakan titik koma ketika Anda harus menggunakan titik.

3. Belajar mengeja: Berikut aturan praktis yang bagus: Untuk setiap kesalahan ejaan yang Anda buat, IQ Anda yang tampak turun 5 poin.Hampir setiap alat tulis terkomputerisasi memiliki pemeriksa ejaan bawaan yang akan menangkap 90% kesalahan ejaan Anda, dan untuk yang lainnya, tidak terlalu berlebihan untuk meminta orang dewasa mengetahui perbedaan antara kami dan kita.

Intinya: Terlepas dari kesalahan ketik, tidak ada alasan untuk tidak mengeja dengan benar.

4. Jangan gunakan kata-kata yang tidak terlalu Anda ketahui: Memang menyenangkan menggunakan kata-kata yang mengesankan dari waktu ke waktu, tetapi jika Anda salah menggunakan kata yang mengesankan, semua orang yang tahu apa arti kata tersebut akan menganggap Anda menyedihkan.

Tapi umumnya: tetap berpegang pada kata-kata yang Anda tahu, atau berteman baik dengan kamus.

5. Tata bahasa penting:Anda harus tahu tata bahasa sebanyak yang Anda bisa; semakin banyak tata bahasa yang Anda ketahui, semakin baik Anda dapat menulis. Tapi intinya hanya ini: Jelaskan sejelas mungkin. Jika Anda tidak yakin dengan tata bahasa suatu kalimat, tulis ulang dan upayakan kejelasan. Ya, mungkin saja dengan melakukan itu kalimat yang dihasilkan akan kurang gaya atau semacamnya. Namun hal tersebut jauh lebih baik daripada Anda membuat sebuah kalimat yang tidak teratur tata bahasanya.

6. Muat kembali poin Anda: Jika Anda membuat orang mengarungi tujuh paragraf anekdot yang tidak terkait sebelum Anda mencapai apa yang sebenarnya ingin Anda katakan, Anda telah kalah. Ya, Mark Twain dan Garrison Keillor melakukan aksi itu sepanjang waktu.

Poin ini lebih fleksibel daripada beberapa poin lainnya; kadang-kadang Anda ingin melangkah lebih jauh untuk menyampaikan maksud Anda karena hal itu membuat poin tersebut lebih kuat. Namun, sering kali lebih baik memberi tahu orang-orang apa yang Anda lakukan daripada tidak, jika hanya karena Anda memiliki peluang lebih baik untuk bertahan sampai akhir.

7. Cobalah untuk menulis dengan baik setiap kali Anda menulis: Jika Anda benar-benar ingin menjadi penulis yang lebih baik, Anda harus menjadi penulis yang lebih baik setiap kali Anda menulis. Semakin sering Anda melakukannya, semakin baik Anda melakukannya sampai sebenarnya akan lebih sulit untuk menulis dengan buruk di manapun.

8. Membaca orang yang menulis dengan baik: Jangan hanya membaca untuk hiburan, tetapi juga melihat bagaimana mereka menulis - bagaimana mereka menyusun kalimat, menggunakan tanda baca, membagi prosa mereka menjadi paragraf, dan sebagainya. Melakukannya tidak membutuhkan lebih banyak waktu daripada membaca apa yang mereka tulis, dan itu sudah Anda lakukan. Jika Anda dapat melihat apa yang mereka lakukan, Anda dapat mencobanya juga. Anda mungkin tidak akan dapat menciptakan kembali gayanya, karena itu adalah sesuatu tentang orang tersebut. Tetapi yang dapat Anda lakukan adalah menciptakan kembali mekanisme mereka. Jangan khawatir suara Anda sendiri akan hilang. Jadilah pembaca terlebih dahulu dan gaya Anda akan muncul kemudian, saat Anda merasa nyaman dengan inti dan baut menulis.

9. Jika ragu, sederhanakan: Khawatir Anda tidak menggunakan kata-kata yang tepat? Gunakan kata-kata yang lebih sederhana. Khawatir kalimat Anda tidak jelas? Buat kalimat yang lebih sederhana. Khawatir orang tidak mengerti maksud Anda? Buat poin Anda lebih sederhana. Hampir setiap masalah menulis yang Anda miliki dapat diselesaikan dengan membuat segalanya lebih sederhana.Pada akhirnya, orang menulis untuk dipahami (kecuali Gertrude Stein dan Tristan Tzara, yang dengan sengaja menjadi sulit). Faktanya, kebanyakan orang mampu memahami.

10. Ucapkan apa yang Anda tulis: Sekarang setelah semua tip lainnya, Anda dapat melihat mengapa ini masuk akal. Jika Anda tidak dapat membuat tulisan Anda dapat dimengerti oleh Anda, Anda tidak dapat membuatnya dimengerti oleh orang lain.




Sumber: whatever.scalzi.com-freepik.com


Baca juga artikel lainnya:

Pentingnya Kebaikan

Gaius Julius Caesar: Divinum Ingenium

Koperasi Zaman Now

5 Fungsi Spesialis Membaca

10 Strategi Cemerlang untuk Menulis Konten Viral

Comment has been disabled

More from Author

See All Articles

Discover Peoples

Munirul Ikhwan 0 Post • 3 Followers
rony anwari 0 Post • 1 Followers
IQ- Idiot 0 Post • 0 Followers
Roni Rodiyana 0 Post • 2 Followers
Aslan Alwi 0 Post • 4 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved