eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Bedah Buku
Writen by Mustika Nur Lailia
24 January 2021, 03:01 WIB

Kebaikan Dan Psikologi Positif

Sebelum munculnya psikologi positif, penelitian berpusat pada perilaku abnormal. Fokusnya adalah pada apa yang salah dengan orang-orang dan bagaimana memperbaikinya.

Peneliti psikologi positif memperhatikan diri mereka sendiri dengan apa yang berhasil dalam kehidupan masyarakat. Mereka ingin tahu bagaimana meningkatkan pengalaman tersebut sehingga orang-orang dapat lebih berkembang.

Subjek yang dieksplorasi dalam psikologi positif banyak, dan beragam. Lee Rowland (2018) memandang minat pada kebaikan sebagai hasil dari kombinasi tiga peristiwa.

1. Munculnya psikologi positif sebagai bidang beasiswa yang sah.

2. Bukti bahwa empati dan altruisme adalah bawaan.

3. Siklus berita negatif membuat orang begitu frustasi sehingga mereka mendambakan kabar baik.

Topik kebaikan ada di dalam Alkitab, Al Quran, dan Taurat. Alkitab memuat banyak referensi tentang kebaikan. Diantaranya adalah:

  • Pria yang baik menguntungkan dirinya sendiri, tetapi pria yang kejam menyakiti dirinya sendiri. (Amsal 11:17).
  • Anak-anak kecil, janganlah kita mencintai dalam kata-kata atau ucapan tetapi dalam perbuatan dan kebenaran. (1 Yohanes 3:18).
  • Tetapi buah Roh adalah kasih, sukacita, damai, kesabaran, kebaikan, [dan] kesetiaan. (Galatia 5:22).
Penulis Zia Shah mengutip dua ratus ayat dalam Al Quran. Termasuk diantaranya:

  • Sungguh, Allah memerintahkan keadilan, dan melakukan kebaikan kepada orang lain; dan memberi seperti kerabat; dan melarang ketidaksenonohan, dan memanifestasikan kejahatan, dan pelanggaran yang salah. Dia menasihati Anda agar Anda memperhatikan. (Al Quran 16:91).
  • Dan bagi mereka yang berjuang di Jalan Kami - Kami pasti akan membimbing mereka di jalan Kami. Dan Sungguh, Allah beserta orang-orang yang melayani orang lain. (Al Quran 29:70).
  • Pahala kebaikan tidak lain adalah kebaikan. (Al Quran 55:61).


Artikel Terkait:Pentingnya Kebaikan


Rabbi Maurice Lamm menulis,

Apa yang cukup jelas merupakan tindakan iman yang paling konsisten dan mencakup semua disebut Chesed, yang berarti kebaikan dan menyiratkan pemberian diri sendiri untuk membantu orang lain tanpa memperhatikan kompensasi.

Dia menjelaskan dalam Day to Day Yudaism: Kindness, bahwa kebaikan adalah kebutuhan sehari-hari. Dia juga mengutip bagian dari Talmud yang menjelaskan perbedaan antara amal dan kebaikan.
Para rabi mengajarkan: Dalam tiga hal, kebaikan lebih besar dari pada amal. Amal dilakukan dengan uang; kebaikan bisa dengan diri sendiri atau dengan uang seseorang. Amal adalah untuk orang miskin; kebaikan bisa dilakukan baik untuk orang miskin maupun orang kaya. Amal untuk yang hidup; kebaikan bisa dilakukan untuk yang hidup atau yang mati (Sukkah 49b).

Jika kita memeriksa teks-teks agama lain, kemungkinan besar kita akan menemukan lebih banyak referensi tentang kebaikan. Berdasarkan prevalensi dalam teks-teks itu, terbukti bahwa ketertarikan kita padanya berusia ribuan tahun. Sampai saat ini mungkin masih banyak orang yang tidak mengerti bagaimana kebaikan membantu mereka secara mental dan fisik.



Sumber: positivepsychology.com-freepik.com



Baca juga artike lainnya:

Anggaran Ini Hanya Akan Berfungsi Jika Bisnis dan Konsumen Bermain Bola

Bagaimana Makanan Berdampak Pada Kesehatan?

Apa Makna Seluler dalam Ponsel?

Menjaga Motivasi Selama Pandemi

Change Require Purpose-Always

Comment has been disabled

Discover Peoples

Hartanto 0 Post • 1 Followers
Supriyanto 0 Post • 2 Followers
Developer Buatbuku 0 Post • 4 Followers
Bery Manurung 0 Post • 1 Followers
tester 0 Post • 0 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved