Created with Sketch.
import_contacts
View All Posts

Motivasi

Menjaga Motivasi Selama Pandemi

“Melakukan apa yang bermakna - bertindak berdasarkan apa yang benar-benar penting bagi seseorang - adalah penangkal kelelahan.”


Mempertahankan motivasi menjadi tantangan yang semakin meningkat bagi banyak orang yang bekerja keras sepanjang hidup yang dibatasi oleh pandemi virus corona. Awalnya menghadapi minggu-minggu yang terbatas di rumah dengan sedikit kepuasan, tugas-tugas yang telah lama terabaikan seperti merapikan isi lemari pakaian yang tidak lagi sesuai dengan tubuh atau gaya hidup kita, mengatur ulang laci dan mengosongkan dapur serta lemari es dari bahan makanan yang terlupakan.

Tetapi ketika minggu-minggu berubah menjadi bulan-bulan tanpa akhir yang jelas terlihat untuk sebagian besar negara, ketidakpuasan isolasi yang disebabkan Covid dapat merusak antusiasme untuk kegiatan biasa seperti itu, betapapun bermanfaatnya mereka pada awalnya. Bagi beberapa orang, bahkan berolahraga dapat terasa menakutkan ketika aktivitas yang disukai seperti berenang atau kelas spin tidak lagi dapat diakses.

Daniel Goleman, seorang psikolog dan penulis buku yang sangat berpengaruh, "Emotional Intelligence", menjelaskan, motivasi ada dua macam, ekstrinsik dan intrinsik. Motivasi ekstrinsik mengacu pada tindakan yang dilakukan untuk menerima hadiah atau hasil eksternal seperti kekayaan, kekuasaan atau ketenaran, atau dalam beberapa kasus untuk menghindari hukuman. Motivasi intrinsik melibatkan perilaku yang dilakukan demi mereka sendiri yang bermanfaat secara pribadi, seperti membantu orang lain, berpartisipasi dalam olahraga yang menyenangkan, atau mempelajari subjek yang menarik. Dengan motivasi intrinsik, inspirasi datang dari dalam diri seseorang. Itu cenderung lebih kuat dan hasilnya lebih memuaskan.

“Perintah tinggal di rumah telah mendorong begitu banyak dari kita ke mode motivasi eksternal yang membuat kita menghadapi sesuatu yang terasa seperti kelesuan dan ketidakberartian,” kata Dr. Goleman.

“Pada saat yang sama,” dia menambahkan, “ini adalah kesempatan yang matang untuk memikirkan tentang apa yang benar-benar penting bagi kami.” Dia mengutip pandangan inspiratif dari ahli saraf dan psikiater Austria legendaris Viktor E. Frankl, yang bertahan empat tahun di kamp konsentrasi Nazi ditopang oleh tujuan yang mendalam. Karya agung Dr. Frankl yang ditemukan kembali, "Yes to Life: In Spite of Everything," baru saja diterbitkan dalam bahasa Inggris, menawarkan jalan untuk menemukan harapan bahkan di masa-masa kelam ini. Ini mendorong orang untuk merenungkan apa yang benar-benar penting bagi mereka dan mencari cara untuk bertindak atas apa yang paling berarti.

“Melakukan apa yang bermakna - bertindak berdasarkan apa yang benar-benar penting bagi seseorang - adalah penangkal kelelahan,” kata Dr. Goleman, yang menulis pengantar untuk buku Dr. Frankl. Dia menyarankan kepada mereka yang merasa kehilangan motivasi: "Hadapi apa yang terjadi. Apa artinya bagi saya? Apa yang benar-benar penting bagi saya sekarang? Adakah cara agar saya dapat bertindak berdasarkan apa yang berarti bagi saya? "

Dr. Vivek H. Murthy, mantan Ahli Bedah Umum Amerika Serikat dan penulis buku yang baru-baru ini diterbitkan, “Together,” menjelaskan bulan ini di “The Brian Lehrer Show” di radio publik, “Nilai fundamental kami adalah intrinsik. Itu didasarkan pada kebaikan, kasih sayang dan kemurahan hati, kemampuan untuk memberi dan menerima cinta. Pelayanan kepada orang lain memiliki pengaruh yang kuat pada bagaimana perasaan kita tentang diri kita sendiri serta bagaimana hal itu membuat orang lain merasakan hal yang sama. Ada banyak kesempatan untuk melayani, untuk mengalihkan fokus kita dari diri kita sendiri ke orang lain. ”

Seperti yang dikatakan Dr. Goleman, “Berita hari ini terus-menerus memberikan pengingat bawah sadar bahwa kita semua adalah makhluk fana. Hal ini dapat mengakibatkan pola pikir negatif - penilaian yang lebih keras, menyalahkan korban, keserakahan, dan pemikiran kita-lawan-mereka. Tetapi jika kita secara sadar merenungkan kematian kita sendiri, semua ini tidak penting. Yang paling penting adalah orang yang kita cintai dan bantu orang lain. "

Richard J. Davidson, profesor psikologi dan ilmuwan saraf di Center for Healthy Minds di University of Wisconsin-Madison, telah mendemonstrasikan bahwa "ketika individu terlibat dalam perilaku dermawan dan altruistik, mereka benar-benar mengaktifkan sirkuit di otak yang merupakan kunci untuk membina dengan baik -makhluk." Dengan kata lain, merawat orang lain bisa menjadi pahala tersendiri.

Dia melaporkan bahwa orang-orang yang pandangan emosinya terfokus pada sisi kiri korteks prefrontal otak, yang diaktifkan oleh perilaku altruistik, cenderung lebih positif. Mereka lebih cenderung menjadi frustrasi dan jengkel ketika tujuan mereka digagalkan, tetapi ini membantu memobilisasi energi dan kemampuan mereka untuk mengatasi hambatan yang menghalangi pencapaian tujuan mereka.

Di sisi lain, sisi kanan korteks prefrontal bertindak sebagai apa yang disebut Dr. Davidson sebagai penghambat perilaku yang mendorong orang untuk lebih mudah menyerah ketika keadaan menjadi sulit. Orang-orang seperti itu cenderung terlalu berhati-hati, takut dan menghindari risiko serta tidak termotivasi tinggi.

Ketakutan bahwa kita tidak akan pernah lepas dari ancaman virus corona baru dapat menimbulkan perasaan sia-sia. Apa gunanya melakukan sesuatu jika semuanya akan sia-sia pada akhirnya? Pemikiran seperti itu tentunya dapat menggagalkan motivasi dan menghasilkan kehidupan yang tidak menyenangkan dan tidak dihargai. Sebaliknya, terapkan pendekatan yang lebih positif dengan memilih tujuan yang dapat dicapai tetapi tetap menghadirkan tantangan.

Bagi jutaan dari kita yang sekarang dibatasi oleh Covid-19, motivasi paling baik dipupuk dengan membagi tujuan besar menjadi tugas-tugas kecil dan spesifik yang lebih mudah diselesaikan tetapi tidak sesederhana itu sehingga membosankan dan segera ditinggalkan. Hindari perfeksionisme agar tujuan akhir tidak menjadi tantangan yang tidak dapat diatasi. Saat setiap tugas diselesaikan, hadiahi diri Anda dengan poin brownies virtual (bukan keripik atau kue!), Lalu lanjutkan ke tugas berikutnya.

Tetapi yang lebih penting daripada tugas pribadi yang Anda pertimbangkan untuk ditangani, pikirkan tentang apa yang dapat Anda lakukan untuk orang lain dalam batasan jarak sosial atau penguncian. Jika Anda bisa, sumbangkan uang untuk upaya mendapatkan lebih banyak makanan, terutama makanan bergizi yang sekarang terlalu sering terbuang percuma, kepada orang-orang yang tidak memiliki cukup makan serta kepada pekerja penting kita.



Sumber: nytimes.com-freepik.com



Baca juga artikel lainnya:

Change Require Purpose-Always

Kiat Menulis untuk Non-Penulis yang Tidak Ingin Bekerja di Bidang Menulis

Budaya Ilmu dan Peradaban Buku

Pentingnya Kebaikan

Gaius Julis Caesar: Divinum Ingenium

Mustika Nur Lailia

18
January 2021




Created with Sketch.
Created with Sketch.

Langganan info dari kami