eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Technology
Writen by Mustika Nur Lailia
30 April 2021, 08:04 WIB

Manfaat Mengejutkan Dari Membuat Jurnal Satu Kalimat Setiap Hari

Sepanjang 1980-an dan 1990-an, Queen of All Media membangun merek yang membentang jauh melampaui layar televisi. Dia kemudian menjadi miliarder, dermawan yang dihormati, dan penerima Presidential Medal of Freedom. Dan saat dia sibuk bekerja untuk pencapaian dunia lain ini, Oprah mengandalkan kebiasaan sederhana: membuat jurnal.

Menulis jurnal hanyalah tindakan memikirkan tentang hidup Anda dan menuliskannya. Tidak ada lagi yang dibutuhkan. Namun terlepas dari kesederhanaannya, jurnal harian telah memainkan peran kunci dalam karier banyak orang yang produktif.

Seperti yang Anda duga, membuat jurnal adalah kebiasaan favorit banyak penulis. Dari Mark Twain hingga Virginia Woolf, Francis Bacon hingga Joan Didion, John Cheever hingga Vladimir Nabokov. Jarang ada jurnal yang jauh dari artis-artis ini. Susan Sontag pernah mengklaim bahwa jurnalnya adalah tempat dia menciptakan dirinya sendiri.

Penjurnalan telah dimanfaatkan oleh sejumlah pemikir dan penemu yang brilian. Charles Darwin. Marie Curie. Leonardo da Vinci. Thomas Edison. Albert Einstein. Demikian pula, para pemimpin dan politisi sepanjang sejarah telah menyimpan jurnal dalam satu atau lain bentuk. Orang-orang seperti George Washington, Winston Churchill, dan Marcus Aurelius. Dalam dunia olahraga, atlet seperti Katie Ledecky, pemenang beberapa medali emas, dan Eliud Kipchoge, pemegang rekor dunia dalam maraton, mengandalkan jurnal untuk merefleksikan latihan harian mereka dan meningkatkan pelatihan mereka.

Mengapa begitu banyak pemikir terhebat dalam sejarah menghabiskan waktu untuk menulis jurnal? Apa manfaatnya?


Apa yang Dapat Dilakukan Jurnal untuk Anda?

Penjurnalan memberikan kesempatan untuk mempelajari pelajaran baru dari pengalaman lama. Ketika melihat kembali entri jurnalnya sebelumnya, Virginia Woolf mengatakan bahwa dia sering menemukan pentingnya berbohong di tempat yang tidak pernah saya lihat saat itu.

Membaca entri jurnal lama Anda sama seperti membaca buku bagus untuk kedua kalinya. Anda memahami kalimat baru dan melihat masa lalu dengan cara yang berbeda. Hanya kali ini, Anda membaca ulang kisah hidup Anda.

Menulis jurnal mempertajam ingatan Anda. Ketika Cheryl Strayed menulis buku hitnya, Wild, dia sangat bergantung pada jurnalnya. Dia mengenang, Jurnal saya memberikan kepada siapa, apa, bagaimana, kapan, dan mengapa dengan kekhususan bahwa ingatan mungkin telah kabur, tetapi juga melakukan sesuatu yang lebih: itu menawarkan saya potret diri saya yang jujur dan tidak dipernis pada usia 26 tahun yang saya tidak bisa Aku tidak menemukan tempat lain.

Waktu akan mengubah wajah Anda tanpa Anda sadari, tetapi waktu juga akan mengubah pikiran Anda tanpa Anda sadari. Keyakinan kami bergeser perlahan saat kami mendapatkan pengalaman dan entri jurnal memiliki kemampuan untuk membekukan pikiran Anda pada waktunya. Melihat foto lama diri Anda bisa menarik karena mengingatkan Anda seperti apa penampilan Anda, tetapi membaca entri jurnal lama bisa lebih mengejutkan karena mengingatkan Anda pada cara berpikir Anda.

Menulis jurnal memotivasi Anda untuk memanfaatkan setiap hari dengan sebaik-baiknya. Ada sesuatu tentang mengetahui bahwa hari Anda akan direkam yang membuat Anda ingin membuat setidaknya satu pilihan yang baik sebelum matahari terbenam. Saya terkadang menemukan diri saya berpikir, Saya ingin menulis sesuatu yang baik malam ini.

Penjurnalan memberikan bukti kemajuan Anda. Menuliskan satu kalimat tentang apa yang berjalan baik hari ini memberi Anda sesuatu yang ampuh untuk dilihat saat Anda merasa sedih. Saat Anda mengalami hari yang buruk, Anda bisa dengan mudah melupakan seberapa banyak kemajuan yang telah Anda capai. Tapi dengan jurnal, lebih mudah untuk menjaga perspektif. Sekilas melihat entri Anda sebelumnya dan Anda memiliki bukti betapa Anda telah berkembang selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun.

Tentu saja, meskipun jurnal memiliki banyak manfaat, ada satu masalah.

Banyak orang menyukai gagasan penjurnalan, tetapi hanya sedikit orang yang bertahan dengan tindakan penjurnalan. Kedengarannya bagus secara teori, tetapi menjadikannya kebiasaan adalah masalah lain.

Di sinilah kita kembali ke kisah Oprah.


Tantangan Menjadikan Jurnal sebagai Kebiasaan

Pada November 2012, setelah mengakhiri karir televisinya selama 25 tahun, Oprah menulis, Selama bertahun-tahun saya telah menganjurkan kekuatan dan kesenangan untuk bersyukur. Saya membuat jurnal rasa syukur selama satu dekade penuh tanpa gagal dan mendorong Anda semua untuk melakukan hal yang sama. Kemudian hidup menjadi sibuk. Jadwal saya membuat saya kewalahan. Saya masih membuka jurnal saya beberapa malam, tetapi ritual saya untuk menuliskan lima hal yang saya syukuri setiap hari mulai menghilang.

Dia mengambil salah satu jurnal lamanya.

Saya bertanya-tanya mengapa saya tidak lagi merasakan kegembiraan saat-saat sederhana, kata Oprah. Sejak 1996 saya telah mengumpulkan lebih banyak kekayaan, lebih banyak tanggung jawab, lebih banyak harta; segalanya, tampaknya, telah tumbuh secara eksponensial kecuali kebahagiaanku. Bagaimana saya, dengan semua pilihan dan peluang saya, menjadi salah satu orang yang tidak pernah punya waktu untuk merasakan kegembiraan? Saya direntangkan ke banyak arah, saya tidak merasakan apa-apa. Terlalu sibuk melakukan.

Dia mengakui, Tapi sebenarnya, saya juga sibuk di tahun 1996. Saya hanya menjadikan syukur sebagai prioritas harian. Saya menjalani hari itu dengan mencari hal-hal untuk disyukuri, dan sesuatu selalu muncul.

Kebanyakan orang tahu bahwa membuat jurnal itu membantu, tetapi mereka tidak pernah bisa menjadikannya sebagai prioritas. Bagaimana kita bisa membuat penjurnalan tanpa gesekan? Apa cara paling sederhana untuk mendapatkan manfaat dari penjurnalan tanpa merasa seperti kewajiban lain?

Artikel terkait:10 Langkah Sederhana untuk Menulis Buku

Bagaimana Membuat Penjurnalan Mudah?

Inilah kebenarannya: Tidak ada cara yang tepat untuk menulis jurnal. Anda dapat melakukannya di mana pun Anda mau dan dengan cara apa pun yang Anda inginkan. Yang Anda butuhkan hanyalah selembar kertas atau dokumen kosong. Namun, meskipun tidak ada cara yang tepat untuk membuat jurnal, ada cara mudah untuk membuat jurnal

Tulis satu kalimat per hari.

Keuntungan utama dari membuat jurnal satu kalimat setiap hari adalah membuat penjurnalan menjadi menyenangkan. Itu mudah dilakukan. Mudah untuk merasa sukses. Dan jika Anda merasa baik setiap kali selesai membuat jurnal, Anda akan terus mengulanginya.

Artikel terkait: 7 Tips Menulis Artikel yang Baik dengan Cepat



Anjuran Penjurnalan yang Memudahkan Penjurnalan

Mari kita bahas tentang proses yang dirancang untuk membuat penjurnalan menjadi mudah.

Setiap Jurnal Kebiasaan dirancang untuk membuat proses membuat jurnal harian semudah mungkin. Ini dimulai dengan bagian yang disebut Satu Baris Per Hari.

Di bagian atas setiap halaman One Line Per Day adalah ruang untuk prompt penjurnalan. Berikut adalah beberapa contoh petunjuk penjurnalan yang dapat Anda gunakan:

Apa yang terjadi hari ini? (Jurnal harian)

Apa yang saya syukuri hari ini? (Jurnal syukur)

Apa tugas terpenting saya hari ini? (Jurnal produktivitas)

Bagaimana saya tidur tadi malam? (Jurnal tidur)

Bagaimana perasaan saya hari ini? (Jurnal suasana hati)

Di bawah prompt ada 31 baris. Satu baris untuk setiap hari dalam sebulan. Di sinilah Anda akan menulis satu kalimat Anda setiap hari.

Untuk memulai kebiasaan membuat jurnal Anda, yang harus Anda lakukan adalah menulis prompt Anda untuk bulan tersebut dan menuliskan beberapa kata setiap hari. Setelah sebulan selesai, Anda dapat melihat kembali 31 entri jurnal yang indah. Seluruh pengalaman dirancang untuk membuat penjurnalan begitu mudah sehingga Anda tidak bisa tidak melakukannya setiap hari.



Sumber: jamesclear.com - freepik.com



Baca juga artikel lainnya:

Apakah Anda Mematuhi Mandat Akses Publik? Google Scholar Sedang Mengamati

30 Kisah Satu Kalimat dari Orang yang Telah Membangun Kebiasaan Lebih Baik

Kelembaban Tanah Mendorong Perubahan Serapan Karbon Tanah Dari Tahun Ke Tahun

Comment has been disabled

More from Author

See All Articles
27 February 2020
5 Fungsi Spesialis Membaca
23 January 2020
Cara Mudah Menulis Hipotesis
27 January 2021
Moderasi: Penting Untuk Diet Sehat
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved