eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Writing
Writen by Mustika Nur Lailia
30 January 2021, 11:01 WIB

Kehilangan Motivasi Untuk Berolahraga? Ini Saatnya Untuk Memulai Dari Awal!

Pada fase awal kebijakan pembatasan, jalan-jalan masih dipenuhi dengan lalu lalang orang-orang yang berkegiatan di luar rumah. Faktanya, tingkat aktivitas fisik di Inggris memuncak sekitar pertengahan hingga akhir Mei 2020, tepat sebelum lockdown mulai dilonggarkan. Sekarang, setelah berbulan-bulan mengalami fluktuasi pembatasan sosial, banyak orang melaporkan di media sosial bahwa mereka tiba-tiba kehilangan motivasi untuk berolahraga.

Cuaca di Inggris sangat ideal untuk berolahraga pada bulan April dan Mei, dan banyak dari mereka yang memiliki lebih banyak waktu untuk berolahraga. Dua hambatan utama untuk berolahraga telah disingkirkan. Biasanya, motivasi adalah pertarungan pilihan yang berbeda. Dalam keadaan normal, olahraga bertentangan dengan banyak kegiatan rekreasi menarik lainnya, seperti pergi ke pub, bioskop, atau menghabiskan waktu bersama teman. Tetapi selama bagian paling parah dari lockdown, pilihannya adalah pergi keluar untuk berolahraga, atau tinggal di rumah sepanjang hari.

Jenis motivasi yang dibutuhkan untuk memulai perilaku baru seringkali sangat berbeda dengan motivasi yang dibutuhkan untuk mempertahankannya. Kebanyakan orang mulai berolahraga karena mereka tahu itu baik untuk mereka, dan tekanan dari luar (seperti dari iklan TV, atau teman) memberi tahu mereka bahwa mereka harus melakukannya. Motif Harus dilakukan adalah cara efektif untuk memulai perilaku baru.

Tetapi setelah penguncian mereda, hambatan untuk berolahraga muncul lagi - seperti bisa menghabiskan waktu dengan teman-teman di pub, atau kebutuhan untuk menyiapkan anak-anak untuk sekolah lagi. Mengandalkan motif harus dilakukan dalam skenario ini membutuhkan upaya mental dan kemauan yang besar. Sayangnya, salah satu aspek paling menarik dari motivasi manusia adalah kita tidak menyukai perasaan berusaha dan berkemauan keras dan cenderung menghindarinya.

Bahkan beberapa orang yang menjalankan ibadah melaporkan kehilangan motivasi. Tetapi sekali lagi, jenis motivasi yang mendorong latihan mereka mungkin menjelaskan mengapa hal ini terjadi. Orang yang berolahraga untuk mencari persetujuan dari orang lain atau untuk meningkatkan harga diri mereka sering melaporkan peningkatan kecemasan dan ketidakpuasan tubuh, meskipun tingkat latihannya tinggi. Lockdown (dan penutupan gym) mungkin telah meningkatkan perasaan negatif ini karena situasinya membuat orang tidak mendapatkan pujian dan dorongan ego yang mereka cari.

Untuk menghentikan penurunan motivasi ini, diperlukan pendekatan ganda yang membuat latihan menjadi mudah dalam jangka pendek sambil mengembangkan motivasi jangka panjang yang kuat. Ketika berbicara tentang motivasi jangka panjang, banyak psikolog percaya identitas Anda adalah salah satu sistem motivasi yang paling tangguh. Identitas sering kali merupakan istilah yang tidak jelas dan sulit untuk dijelaskan, tetapi sederhananya, tujuan menjadi lebih memotivasi daripada tujuan melakukan. Jadi, alih-alih melakukan olahraga, fokuslah pada menjadi seseorang yang berolahraga.

Motif menjadi ini membutuhkan usaha mental yang jauh lebih sedikit untuk bertindak dan Anda secara alami akan mencari kesempatan untuk menunjukkan identitas berolahraga Anda. Ini kurang melelahkan secara mental menjadi olahragawan, dibandingkan dengan terus menerus mencoba untuk melakukan latihan, karena perhatian secara alami ditarik ke kesempatan untuk berolahraga dan menjauh dari godaan lainnya. Dalam beberapa hal, ini tidak adil. Orang-orang yang telah berolahraga selama bertahun-tahun dan menganggap diri mereka sebagai olahragawan merasa sangat mudah termotivasi untuk berolahraga. Kita yang tidak menganggap diri kita sebagai olahragawan, tetapi ingin berolahraga, membutuhkan banyak usaha mental dan kemauan keras untuk meninggalkan rumah.

Artikel terkait: Menjaga Motivasi Selama Pandemi

Proses ini membutuhkan waktu, jadi kami juga membutuhkan perbaikan motivasi yang cepat sementara identitas olahragawan sehat kami berkembang. Dalam jangka pendek, prinsip panduannya harus meminimalkan upaya yang diperlukan untuk melakukan:

1. Rencanakan latihan Anda saat paling mudah dilakukan. Bagi banyak orang, ini mungkin berarti berolahraga secepat mungkin di hari sebelum godaan dan rintangan yang membutuhkan upaya untuk mengatasinya mulai muncul.

2.Buatlah agar mudah untuk berolahraga. Keluarkan pakaian olahraga Anda dari laci dan siapkan malam sebelumnya. Rencanakan olahraga yang tidak membutuhkan perjalanan ke tempat tertentu.

3. Hancurkan proses latihan menjadi beberapa bagian. Misalnya, berganti pakaian olahraga hanya membutuhkan sedikit usaha. Melangkah keluar hanya membutuhkan sedikit usaha. Sebelum Anda menyadarinya, lebih sulit untuk tidak berolahraga daripada berolahraga.

4. Lakukan apa yang Anda sukai.Ini sederhana dan membutuhkan sedikit motivasi untuk mengulangi latihan yang dirasa baik. Jika Anda mendapati diri Anda ingin lompat tali atau menari daripada mengangkat beban atau jogging, lebih baik melakukan apa yang ingin Anda lakukan, dan membutuhkan lebih sedikit upaya mental daripada mencoba memaksa diri Anda untuk melakukan sesuatu yang menurut Anda harus Anda lakukan.


Meskipun banyak dari kita tidak mengharapkan pembatasan sosial lebih lanjut, ini mungkin memberi kita kesempatan lain untuk mengembangkan gaya hidup yang lebih sehat. Fokus pada menjadi olahragawan dan meminimalkan upaya mental akan menyebabkan penurunan motivasi olahraga yang tiba-tiba lebih sedikit dalam jangka panjang.



Sumber: theconversation.com-freepik.com


Baca juga artikel lainnya:

16 Cara Mudah untuk Meningkatkan Keterampilan Menulis Anda-PART 1

Kebaikan dan Psikologi Positif

Anggaran Ini Hanya Akan Berfungsi Jika Bisnis dan Konsumen Bermain Bola

Bagaimana Makanan Berdampak pada Kesehatan?

Apa Makna Seluler dalam Ponsel?

Comment has been disabled

Discover Peoples

Hasbi Yasin 0 Post • 1 Followers
Developer Buatbuku 0 Post • 4 Followers
Irsyad Shaleh 0 Post • 0 Followers
Moh Toriqul Chaer 0 Post • 1 Followers
M. INDRA GUNAWAN.M.H.I 0 Post • 1 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved