Created with Sketch.
import_contacts
View All Posts

Kesehatan

Konsumsi Jamur Yang Lebih Tinggi Terkaitkan Dengan Risiko Kanker Yang Lebih Rendah

Lain kali Anda membuat salad, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menambahkan jamur ke dalamnya. Itu karena konsumsi jamur yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko kanker yang lebih rendah, menurut studi Penn State baru  , yang diterbitkan pada 16 Maret di Advances in Nutrition.

Tinjauan sistematis dan meta-analisis memeriksa 17 studi kanker yang diterbitkan dari 1966 hingga 2020. Menganalisis data dari lebih dari 19.500 pasien kanker, para peneliti mengeksplorasi hubungan antara konsumsi jamur dan risiko kanker.


Jamur kaya akan vitamin, nutrisi dan antioksidan. Temuan tim menunjukkan bahwa makanan super ini juga dapat membantu mencegah kanker. Meskipun jamur shiitake, tiram, maitake, dan king oyster memiliki jumlah asam amino ergothioneine yang lebih tinggi daripada jamur kancing putih, cremini, dan portabello, para peneliti menemukan bahwa orang yang memasukkan berbagai jenis jamur ke dalam makanan sehari-hari memiliki risiko lebih rendah terkena kanker. Menurut temuan tersebut, individu yang makan 18 gram jamur setiap hari memiliki risiko kanker 45% lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang tidak makan jamur.

Artikel lain : Suplemen Omega-3 Berfungsi Ganda Dalam Melindungi Dari Stres


“Jamur adalah sumber makanan tertinggi ergothioneine, yang merupakan antioksidan unik dan kuat serta pelindung sel,” kata Djibril M. Ba, seorang mahasiswa pascasarjana di bidang epidemiologi di  Penn State College of Medicine . "Mengisi kembali antioksidan dalam tubuh dapat membantu melindungi dari stres oksidatif dan menurunkan risiko kanker."

Ketika kanker tertentu diperiksa, para peneliti mencatat hubungan terkuat untuk kanker payudara karena individu yang secara teratur makan jamur memiliki risiko kanker payudara yang jauh lebih rendah. Ba menjelaskan bahwa ini mungkin karena sebagian besar penelitian tidak memasukkan bentuk kanker lainnya. Ke depan, penelitian ini dapat membantu dalam mengeksplorasi lebih lanjut efek perlindungan yang dimiliki jamur dan membantu membentuk pola makan sehat yang mencegah kanker.


“Secara keseluruhan, temuan ini memberikan bukti penting untuk efek perlindungan jamur terhadap kanker,” kata rekan penulis  John Richie , peneliti  Penn State Cancer Institute  dan profesor ilmu kesehatan masyarakat dan farmakologi. "Penelitian di masa depan diperlukan untuk menunjukkan dengan lebih baik mekanisme yang terlibat dan kanker tertentu yang mungkin terpengaruh."


Sumber: scienceblog.com-pixabay.com


Baca juga :


Terapi Stem Cell Meningkatkan Pemulihan Dari Stroke Dan Demensia Pada Tikus


Laut Yang Menghangat Mungkin Juga Terlihat Kurang Berwarna Bagi Beberapa Ikan. Inilah Kenapa Hal Itu Terjadi


Untuk Mendesain Plastik Yang Benar-Benar Dapat Dikomposkan, Para Ilmuwan Mengambil Isyarat Dari Alam


Energi Yang Dilepaskan Oleh Gunung Berapi Bawah Laut Dapat Menggerakkan Benua

Anggie Wibisono

26
April 2021




Created with Sketch.
Created with Sketch.

Langganan info dari kami