Created with Sketch.
import_contacts
View All Posts

Motivasi

Apa Yang Saya Lakukan Ketika Saya Merasa Ingin Menyerah

Saya berjuang hari ini. Jika Anda pernah berjuang untuk konsisten dengan sesuatu yang Anda pedulikan, mungkin perjuangan saya akan beresonansi dengan Anda juga.

Sudah 939 hari sejak 12 November 2012. Itulah tanggal pertama kali saya menerbitkan artikel di JamesClear.com dan sudah hampir 2 tahun 7 bulan yang lalu. Selama 939 hari yang paling mulia dan terkadang membuat frustrasi ini, saya telah menulis posting baru setiap hari Senin dan Kamis. Minggu demi minggu. Bulan demi bulan. Tahun demi tahun.

Hari Ini, Saya Merasa Ingin Menyerah?

Tapi hari ini? Nah, hari ini saya sedang berjuang. Hari ini aku sedang tidak ingin menulis. Hari ini, saya tidak ingin mengikuti rutinitas. Hari ini, saya merasa tidak punya ide bagus dan saya merasa tidak punya cukup waktu untuk membuat ide bagus jadi hebat. Hari ini rasanya aku ingin menyerah.

Penelitian dari University of Pennsylvania telah menunjukkan bahwa grit adalah karakteristik yang paling dekat dengan kesuksesan . Saya bisa menggunakan beberapa grit hari ini.

Inilah yang saya coba ingatkan ketika saya merasa ingin menyerah…

Pikiran Anda Adalah Mesin Saran

Pertimbangkan setiap pemikiran yang Anda miliki sebagai saran, bukan perintah. Saat ini, pikiranku menunjukkan bahwa aku merasa lelah. Ini menyarankan agar saya menyerah. Ini menyarankan agar saya mengambil jalan yang lebih mudah.

Namun, jika saya berhenti sejenak, saya dapat menemukan saran baru. Pikiran saya juga menyarankan bahwa saya akan merasa sangat senang menyelesaikan pekerjaan ini setelah selesai. Ini menunjukkan bahwa saya akan menghormati identitas yang saya bangun ketika saya tetap pada jadwal. Ini menunjukkan bahwa saya memiliki kemampuan untuk menyelesaikan tugas ini, bahkan ketika saya tidak ingin melakukannya.

Ingat, tidak satu pun dari saran ini adalah perintah. Mereka hanyalah pilihan. Saya memiliki kekuatan untuk memilih opsi mana yang saya ikuti.

Artikel terkait: Juara Catur Dunia Garry Kasparov Tentang Cara Membangun Kepercayaan Diri

Ketidaknyamanan Itu Sementara

Sehubungan dengan waktu di hari atau minggu normal Anda, hampir semua kebiasaan yang Anda lakukan akan cepat berakhir. Latihan Anda akan selesai dalam satu atau dua jam. Laporan Anda akan diketik sampai selesai besok pagi. Artikel ini akan selesai dalam beberapa saat.

Hidup lebih mudah sekarang daripada sebelumnya. 300 tahun yang lalu, jika Anda tidak membunuh makanan Anda sendiri dan membangun rumah Anda sendiri, Anda akan mati. Hari ini, kami mengeluh tentang melupakan pengisi daya iPhone kami.

Pertahankan perspektif. Hidup Anda baik dan ketidaknyamanan Anda bersifat sementara. Masuki momen ketidaknyamanan ini dan biarkan itu menguatkan Anda.

Anda Tidak Akan Pernah Menyesali Pekerjaan Baik Setelah Selesai

Theodore Roosevelt dengan terkenal berkata, "Jauh dan jauh hadiah terbaik yang ditawarkan kehidupan adalah kesempatan untuk bekerja keras dalam pekerjaan yang layak dilakukan." Begitu sering tampaknya kita ingin bekerja dengan mudah di pekerjaan yang layak dilakukan. Kami ingin pekerjaan kami bermanfaat dan dihormati, tetapi kami tidak ingin berjuang melalui pekerjaan kami. Kami ingin perut kami rata dan lengan kami kuat, tetapi kami tidak ingin bekerja keras melalui latihan lain. Kami menginginkan hasil akhir, tetapi bukan upaya gagal yang mendahuluinya. Kami menginginkan emas, tetapi bukan penggilingan.

Siapapun bisa menginginkan medali emas. Hanya sedikit orang yang ingin berlatih seperti seorang Olympian.

Namun, terlepas dari penolakan kami terhadapnya, saya tidak pernah merasa lebih buruk setelah kerja keras dilakukan. Ada hari-hari ketika sangat sulit untuk memulai, tetapi selalu layak untuk diselesaikan. Terkadang, tindakan sederhana untuk muncul dan memiliki keberanian untuk melakukan pekerjaan, bahkan dengan cara yang biasa-biasa saja, adalah kemenangan yang patut dirayakan.

Ini adalah kehidupan

Hidup adalah keseimbangan konstan antara memberi ke kemudahan gangguan atau mengatasi rasa sakit disiplin. Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa hidup dan identitas kita ditentukan dalam keseimbangan yang rapuh ini. Apa itu hidup, jika bukan jumlah dari seratus ribu pertempuran setiap hari dan keputusan kecil untuk membuangnya atau menyerah?

Saat ini ketika Anda tidak ingin melakukan pekerjaan? Ini bukan momen untuk dibuang. Ini bukan gladi resik. Saat ini adalah hidup Anda sama seperti momen lainnya. Habiskan dengan cara yang membuat Anda bangga.

artikel terkait:Untuk Otak Yang Lebih Kreatif Ikuti 5 Langkah Ini

Biarkan Dunia yang Memutuskan

Jadi, apa yang harus saya lakukan ketika saya merasa ingin menyerah? saya muncul.

Apakah saya tampil sebaik mungkin? Aku meragukan itu. Tapi tugas saya bukan untuk menilai seberapa baik atau seberapa buruk saya.

Tugas saya adalah melakukan pekerjaan dan membiarkan dunia memutuskan.

Sumber:jamesclear.com-freepik.com

Baca Juga:

Betapa Lambat Dan Mantapnya Lionfish Memenangkan Perlombaan Melawan Mangsa Cepat

Ilmuwan Mengubah Laba-laba Mati Menjadi Robot

Kutub Utara Memanas Lebih Cepat Dari Yang Disadari Para Ilmuwan (Wilayah Ini Memanas Hampir Empat Kali Lebih Cepat Dari Bagian Bumi Lainnya)

Mengapa Manusia Memiliki Kontrol Suara Lebih Dari Primata Lainnya

Munirul Ikhwan

22
August 2022




Created with Sketch.
Created with Sketch.

Langganan info dari kami