eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Productivity
Writen by Munirul Ikhwan
15 August 2022, 12:08 WIB

Kutub Utara Memanas Lebih Cepat Dari Yang Disadari Para Ilmuwan (wilayah Ini Memanas Hampir Empat Kali Lebih Cepat Dari Bagian Bumi Lainnya)

Kutub Utara memanas dengan kecepatan yang sangat tinggi dibandingkan dengan bagian Bumi lainnya. Dan analisis baru menunjukkan bahwa kawasan itu memanas lebih cepat dari yang diperkirakan para ilmuwan. Selama empat dekade terakhir, suhu rata-rata Arktik meningkat hampir empat kali lebih cepat dari rata-rata global , para peneliti melaporkan 11 Agustus di Communications Earth Environment .

Dan itu hanya rata-rata. Beberapa bagian Samudra Arktik, seperti Laut Barents antara Rusia dan kepulauan Svalbard di Norwegia, memanas sebanyak tujuh kali lebih cepat, menurut ahli meteorologi Mika Rantanen dari Institut Meteorologi Finlandia di Helsinki dan rekan-rekannya. Studi sebelumnya cenderung mengatakan bahwa suhu rata-rata Arktik meningkat dua hingga tiga kali lebih cepat dari tempat lain, karena manusia terus menyebabkan perubahan iklim.

Artikel terkait: Manusia Mungkin Tidak Mampu Menangani Panas Seekstrim Yang Diperkirakan Para Ilmuwan

Untuk menghitung kecepatan sebenarnya dari percepatan pemanasan, sebuah fenomena yang disebut amplifikasi Arktik , para peneliti menganalisis data pengamatan dari 1979 hingga 2021 ( SN: 1/7/20 ). Secara global, kenaikan suhu rata-rata selama waktu itu adalah sekitar 0,2 derajat Celcius per dekade. Tapi Arktik memanas sekitar 0,75 derajat C per dekade.

Bahkan model iklim terbaik pun tidak melakukan pekerjaan yang baik dalam mereproduksi pemanasan itu, kata Rantanen dan rekan-rekannya. Ketidakmampuan model untuk secara realistis mensimulasikan amplifikasi Arktik masa lalu menimbulkan pertanyaan seberapa baik model dapat memproyeksikan perubahan masa depan di sana.

Artikel terkait: Kota-Kota Pesisir Di Seluruh Dunia Sedang Tenggelam (Amblesan Membuat Garis Pantai Lebih Rentan Terhadap Naiknya Air Laut)

Tidak jelas di mana letak masalahnya. Salah satu masalah mungkin adalah bahwa model sedang berjuang dengan mensimulasikan sensitivitas suhu Arktik dengan benar terhadap hilangnya es laut. Hilangnya salju dan es, terutama es laut, adalah salah satu alasan utama mengapa pemanasan Arktik terjadi dengan kecepatan tinggi. Salju putih cerah dan es menciptakan perisai reflektif yang memantulkan radiasi yang masuk dari matahari kembali ke angkasa. Tapi perairan laut terbuka atau bebatuan telanjang menyerap panas itu, meningkatkan suhu.

Sumber:sciencenews.org-freepik.com

Baca juga:

Mengapa Manusia Memiliki Kontrol Suara Lebih Dari Primata Lainnya

Para Peneliti Ini Membuka Rahasia Kecantikan Renaissance (The Beautiful Chemistry Project Menciptakan Kembali Era Kosmetik Untuk Menemukan Sains Di Baliknya)

Laut Yang Menghangat Mungkin Juga Terlihat Kurang Berwarna Bagi Beberapa Ikan. Inilah Kenapa Hal Itu Terjadi

Terapi Stem Cell Meningkatkan Pemulihan Dari Stroke Dan Demensia Pada Tikus

postgraduate student in the Masters of Islamic Religious Education at the Muhammadiyah University of Ponorogo
Muhammadiyah University of Ponorogo
Comment has been disabled

Discover Peoples

M. INDRA GUNAWAN.M.H.I 0 Post • 1 Followers
siswi wulandari 0 Post • 2 Followers
IQ- Idiot 0 Post • 0 Followers
Buatbuku 0 Post • 18 Followers
Supriyanto 0 Post • 1 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved