eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Bedah Buku
Writen by Munirul Ikhwan
13 October 2022, 03:10 WIB

Seperti Semua Hal, Ini Juga Akan Berlalu

Apakah Anda pernah mengalami hari-hari di mana rasanya seperti Anda terlalu memaksakan diri sehingga sekarang Anda merasa lumpuh? Hiper-produktivitas bertukar diri dengan kelesuan tingkat tertinggi. Hidup menjadi begitu luar biasa sombong sehingga Anda hanya ingin awal yang baru.

Sudah sekitar 20 hari sejak terakhir kali saya merasa segar energik. Itu bukan masalah besar. Saya tidak depresi atau sedih. Saya hanya tidak termotivasi dan tidak bersemangat. Kita semua memiliki pasang surut, tetapi saya mulai membenci diri saya sendiri karenanya. Ini adalah tempat yang menakutkan karena saya tidak punya alasan untuk sedih tetapi saya juga tidak terlalu bahagia meskipun hidup ini sangat menakjubkan.

Ini bukan pertama kalinya aku menghabiskan hidup sendirian di rumah besar tapi ini pertama kalinya aku merasa tidak menikmatinya. Banyak teman saya akan mati untuk mendapatkan kesempatan untuk hidup sendiri. Tapi mungkin karena mereka belum merasakan betapa terkurungnya melakukan pekerjaan rumah. Membersihkan rumah, menyiram tanaman di kebun, membuat makan malam sendiri, banyak pekerjaan yang saya miliki tetapi saya menunda-nunda. Saya berbaring di tempat tidur sepanjang hari, menonton pertunjukan makan sampah saat bejana menumpuk di wastafel dan pakaian tetap duduk di keranjang cucian. Saya bahkan terkadang melewatkan makan karena mencuci piring terlalu banyak pekerjaan.

Artikel terkait: Pentingnya Memiliki Waktu Untuk Diri Sendiri

*Ding dong*

Beberapa bel pintu tidak dijawab karena menurut saya tidak cukup penting bagi saya untuk bangun. Terakhir kali saya merasakan keengganan untuk tugas-tugas sepele ini adalah ketika saya selesai dengan ujian. Dan seperti yang lainnya, begitu Anda membiasakan diri, tubuh Anda beradaptasi dengannya.

Saya berkata pada diri sendiri bahwa saya tidak akan memaksakan diri untuk pergi ke gym jika saya tidak menyukainya, bahwa saya tidak akan menulis jika saya tidak merasa segar dan itulah yang saya lakukan. Mungkin itu semua alasan saya merasa lebih buruk daripada dulu. Setiap hari, saya pergi tidur berpikir besok akan menjadi hari saya mengubah banyak hal dan menjalaninya satu hari pada satu waktu. Tapi kita semua tahu bagaimana ini berakhir.

Aku menunggu besok untuk mulai hidup. Upaya kecil selama 5 menit ditunda hingga mencapai upaya setengah jam. Gagasan bahwa hidup sekarang menakutkan karena saya tidak puas dengan apa yang saya lakukan hari ini. Menjadi sangat mudah bagi saya untuk membuat alasan untuk tidak melakukan sesuatu dan menurunkan rasa diri saya. Saya pikir sebagian besar dari kita memiliki perasaan ketiadaan yang tak dapat dijelaskan ini dalam satu hari, menunggunya berlalu dan berharap untuk hari esok yang lebih baik. Tapi besok selalu besok dan hari ini adalah hari ini , suram dan abu-abu.

Artikel terkait: 5 Kebiasaan Sehari-hari Sederhana Untuk Mengembangkan Disiplin Diri

Seperti semua hal, ini juga akan berlalu.

Saya tidak yakin di mana saya membaca ini, tetapi itu memberi saya harapan. Itu mengingatkan saya pada kekuatan ketidakkekalan. Semua hal bersifat sementara, baik dan buruk. Waktu berlalu, hari berlalu, dan bulan berlalu. Tapi tidak ada yang berhenti. Dalam 100 tahun, tak satu pun dari kita akan hidup. Dan itu juga akan berlalu. Setiap badai akan berakhir. Tidak peduli seberapa gelap awan hari ini, matahari akan terbit besok.

Kata-kata ini adalah mimpi buruk seorang pemenang dan panggilan harapan seorang pecundang. Ini adalah kebijaksanaan paling membumi yang saya coba ingatkan. Karena itu berarti saya akan dapat mengubah hari esok saya menjadi hari ini segera setelah saya mengambil tindakan.

Hanya karena hari ini buruk, bukan berarti hari esok harus begitu.

Saya telah belajar dari pola perilaku saya bahwa setiap kali saya memaksakan diri untuk bekerja terlalu keras terlalu lama, saya memiliki efek mundur yang membuat saya ingin menghindari pekerjaan apa pun. Recoil dari pistol sekuat kekuatan peluru. Itu menenangkan karena itu berarti tidak apa-apa untuk memiliki hari-hari yang tidak produktif kurang menyenangkan.

Tubuh yang cenderung bergerak, tetap bergerak. Tubuh yang cenderung diam, tetap diam. Cara yang sangat Newton untuk mengatakan bahwa jika Anda tidak mengambil tindakan, Anda tidak dapat mengalahkan penundaan.

Semuanya menjadi sedikit lebih mudah saat Anda pergi. Ini seperti rehabilitasi penundaan. Memulai lagi dan mengatur ulang itu sulit dan saat ini, saya hanya menulis tentangnya, tetapi saya harap jika kita perlu, kita mulai.

Ctrl Alt Hapus? Tidak, Ctrl Alt Tumbuh .

Hidup kita tidak harus berada di lintasan yang sama seperti sekarang ini. Anda dapat menekan reset sebanyak yang Anda inginkan. Beri diri Anda awal yang baru, setiap hari. Dan ketika Anda selesai dengan satu hari, selesailah sepenuhnya.

Artikel terkait: Mengapa hidupmu begitu membosankan

Menunda hal yang mudah membuatnya sulit dan menunda hal yang sulit membuatnya tidak mungkin - George H. Lorimer

Tidak apa-apa bahwa Anda telah menunda-nunda selama berhari-hari. Tapi ingat bahwa Anda hanya menambah beban kerja untuk besok. Hari ini adalah hari terbaikmu. Urutkan mereka secara sederhana dan perlahan. Ini akan terasa hebat.

Sumber:medium.com-freepik.com

Baca juga:

Breathless mengeksplorasi asal-usul COVID-19 dan ilmu pandemi lainnya

4 Kebiasaan Yang Akan Merusak Kesehatan Mental Anda

Singapura Berusaha Mengubah Industri Saat Dunia Memasuki Era Baru Perdagangan Global: DPM Lawrence Wong

Kehilangan Amfibi Mungkin Terkait Dengan Lonjakan Kasus Malaria Pada Manusia

postgraduate student in the Masters of Islamic Religious Education at the Muhammadiyah University of Ponorogo
Muhammadiyah University of Ponorogo
Comment has been disabled

Discover Peoples

Aslan Alwi 0 Post • 4 Followers
Bery Manurung 0 Post • 1 Followers
Ghost Writer 0 Post • 6 Followers
Ali Akbar 0 Post • 4 Followers
Buatbuku News 0 Post • 5 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved