Published in
Bedah Buku
Writen by Mustika Nur Lailia
28 April 2021, 02:04 WIB

Kreativitas Adalah Proses, Bukan Peristiwa

Pada tahun 1666, salah satu ilmuwan paling berpengaruh dalam sejarah sedang berjalan-jalan di taman ketika dia terpesona dengan kilatan kreativitas yang akan mengubah dunia.

Saat berdiri di bawah naungan pohon apel, Sir Isaac Newton melihat apel jatuh ke tanah. Mengapa apel itu selalu jatuh tegak lurus ke tanah, Newton bertanya-tanya. Mengapa tidak pergi ke samping, atau ke atas, tetapi terus-menerus ke pusat bumi? Pasti, alasannya adalah, bahwa bumi menariknya. Harus ada daya tarik dalam materi.

Dan dengan demikian, lahirlah konsep gravitasi.

Kisah apel yang jatuh telah menjadi salah satu contoh momen kreatif yang abadi dan ikonik. Ini adalah simbol kejeniusan terilhami yang mengisi otak Anda selama momen eureka ketika kondisi kreatif tepat.

Apa yang kebanyakan orang lupakan, bagaimanapun, adalah bahwa Newton mengerjakan idenya tentang gravitasi selama hampir dua puluh tahun sampai, pada tahun 1687, dia menerbitkan bukunya yang inovatif, The Principia: Mathematical Principles of Natural Philosophy. Apel yang jatuh hanyalah awal dari rangkaian pemikiran yang berlanjut selama beberapa dekade.

Newton bukanlah satu-satunya yang bergumul dengan ide hebat selama bertahun-tahun. Berpikir kreatif adalah proses bagi kita semua. Dalam artikel ini, akan dibahas mengenai ilmu tentang berpikir kreatif, membahas kondisi mana yang mendorong kreativitas dan mana yang menghalanginya, serta menawarkan kiat praktis untuk menjadi lebih kreatif.


Berpikir Kreatif: Takdir atau Perkembangan?

Berpikir kreatif membutuhkan otak kita untuk membuat hubungan antara ide-ide yang tampaknya tidak berhubungan. Apakah ini keterampilan yang kita miliki sejak lahir atau yang kita kembangkan melalui latihan? Mari kita lihat penelitian untuk menemukan jawabannya.

Pada 1960-an, seorang peneliti kinerja kreatif bernama George Land melakukan penelitian terhadap 1.600 anak usia lima tahun dan 98 persen anak-anak mendapat nilai dalam kisaran sangat kreatif. Dr. Land menguji ulang setiap mata pelajaran selama lima tahun secara bertahap. Ketika anak-anak yang sama berusia 10 tahun, hanya 30 persen yang mendapat skor dalam rentang yang sangat kreatif. Jumlah ini turun menjadi 12 persen pada usia 15 tahun dan hanya 2 persen pada usia 25 tahun. Ketika anak-anak tumbuh menjadi orang dewasa, kreativitas mereka telah dilatih secara efektif. Dalam kata-kata Dr. Land, perilaku non-kreatif dipelajari.

Tren serupa telah ditemukan oleh peneliti lain. Misalnya, satu penelitian terhadap 272.599 siswa menemukan bahwa meskipun nilai IQ telah meningkat sejak tahun 1990, nilai berpikir kreatif telah menurun.

Ini tidak berarti bahwa kreativitas dipelajari 100 persen. Genetika memang berperan. Menurut profesor psikologi Barbara Kerr, sekitar 22 persen variasi [dalam kreativitas] disebabkan oleh pengaruh gen. Penemuan ini dilakukan dengan mempelajari perbedaan pemikiran kreatif antara pasangan kembar.

Semua ini untuk mengatakan, mengklaim bahwa Saya bukan tipe kreatif adalah alasan yang cukup lemah untuk menghindari pemikiran kreatif. Tentu saja, beberapa orang diprioritaskan untuk menjadi lebih kreatif daripada yang lain. Namun, hampir setiap orang dilahirkan dengan tingkat keterampilan kreatif tertentu dan sebagian besar kemampuan berpikir kreatif kita dapat dilatih.

Sekarang kita tahu bahwa kreativitas adalah keterampilan yang dapat ditingkatkan, mari kita bahas tentang mengapa dan bagaimana praktik dan pembelajaran memengaruhi hasil kreatif Anda.


Kecerdasan dan Berpikir Kreatif

Apa yang diperlukan untuk mengeluarkan potensi kreatif Anda?

Seperti yang telah disebutkan dalam artikel Threshold Theory, berada di 1 persen teratas dari kecerdasan tidak ada korelasi dengan kreativitas yang luar biasa. Sebaliknya, Anda hanya harus menjadi pintar (bukan jenius) dan kemudian bekerja keras, berlatih dengan sengaja dan menempatkan repetisi Anda.

Selama Anda memenuhi ambang kecerdasan, maka karya kreatif yang brilian berada dalam jangkauan Anda. Dalam kata-kata para peneliti dari studi tahun 2013, kami memperoleh bukti bahwa setelah ambang kecerdasan terpenuhi, faktor kepribadian menjadi lebih prediktif untuk kreativitas.

Artikel terkait: Ilmu di Balik Motivasi

Pola Pikir Pertumbuhan

Apa sebenarnya faktor kepribadian yang dirujuk oleh para peneliti dalam hal meningkatkan pemikiran kreatif Anda?

Salah satu komponen terpenting adalah bagaimana Anda memandang bakat Anda secara internal. Lebih khusus lagi, keterampilan kreatif Anda sangat ditentukan oleh apakah Anda mendekati proses kreatif dengan mindset tetap atau mindset berkembang.

Perbedaan antara kedua pola pikir ini dijelaskan secara mendetail dalam buku fantastis Carol Dweck, Mindset: The New Psychology of Success (buku audio).

Ide dasarnya adalah ketika kita menggunakan mindset tetap, kita mendekati tugas seolah-olah bakat dan kemampuan kita tetap dan tidak berubah. Namun, dalam mindset berkembang, kami percaya bahwa kemampuan kami dapat ditingkatkan dengan upaya dan latihan. Menariknya, kita dapat dengan mudah mendorong diri kita sendiri ke satu arah atau yang lain berdasarkan cara kita membicarakan dan memuji upaya kita.



Malu dan Kreativitas

Bagaimana kita bisa menerapkan mindset berkembang pada kreativitas secara praktis? Dalam pengalaman saya, itu tergantung pada satu hal: kesediaan untuk terlihat buruk ketika melakukan suatu kegiatan.

Seperti yang dikatakan Dweck, mindset berkembang lebih difokuskan pada proses daripada hasil. Hal ini mudah diterima dalam teori, tetapi sangat sulit untuk diterapkan dalam praktik. Kebanyakan orang tidak ingin menghadapi rasa malu yang menyertai yang sering kali diperlukan untuk mempelajari keterampilan baru.

Daftar kesalahan yang tidak pernah bisa Anda pulihkan sangat singkat. Saya pikir sebagian besar dari kita menyadari hal ini pada tingkat tertentu. Kita tahu bahwa hidup kita tidak akan hancur jika buku yang kita tulis tidak laku atau jika kita ditolak pada tanggal potensial atau jika kita lupa nama seseorang saat kita memperkenalkannya. Apa yang terjadi setelah peristiwa itu belum tentu membuat kita cemas. Kemungkinan terlihat bodoh, merasa terhina, atau berurusan dengan rasa malu di sepanjang jalan itulah yang menghalangi kita untuk memulai sama sekali.

Untuk sepenuhnya merangkul mindset berkembang dan meningkatkan kreativitas Anda, Anda harus bersedia mengambil tindakan dalam menghadapi perasaan yang begitu sering menghalangi kita ini.


Bagaimana Menjadi Lebih Kreatif

Dengan asumsi bahwa Anda bersedia melakukan kerja keras untuk menghadapi ketakutan batin Anda dan mengatasi kegagalan, berikut adalah beberapa strategi praktis untuk menjadi lebih kreatif.

Batasi diri Anda. Batasan yang dirancang dengan cermat adalah salah satu alat terbaik Anda untuk memicu pemikiran kreatif. Dr Seuss menulis bukunya yang paling terkenal ketika dia membatasi dirinya pada 50 kata. Pemain sepak bola mengembangkan keahlian yang lebih rumit saat mereka bermain di lapangan yang lebih kecil. Desainer dapat menggunakan kanvas 3 inci kali 5 inci untuk membuat desain skala besar yang lebih baik. Semakin kita membatasi diri kita sendiri, semakin banyak akal kita jadinya.

Tulis lebih banyak. Selama hampir tiga tahun, seorang penulis menerbitkan artikel baru setiap Senin dan setiap Kamis di blog pribadinya. Semakin lama dirinya terjebak dengan jadwal ini, semakin ia menyadari bahwa dirinya harus menulis sekitar selusin ide biasa sebelum penulis tersebut menemukan ide yang brilian. Dengan menghasilkan volume karya, dirinya menciptakan area permukaan yang lebih besar agar percikan kreatif mengenai dirinya.

Artikel terkait: 10 Strategi Cemerlang untuk Menulis Konten Viral

Perluas pengetahuan Anda. Salah satu strategi kreatif saya yang paling sukses adalah memaksa diri saya sendiri untuk menulis tentang topik dan ide yang tampaknya berbeda. Misalnya, Anda harus kreatif ketika Anda menggunakan strategi bola basket tahun 1980-an atau perangkat lunak pengolah kata kuno atau agama Buddha zen untuk menggambarkan perilaku kita sehari-hari. Dalam kata-kata psikolog Robert Epstein, Anda akan berhasil lebih baik dalam psikologi dan kehidupan jika Anda memperluas pengetahuan Anda.

Tidur lebih lama. Dalam artikel tentang cara mendapatkan tidur yang lebih baik, penelitian dari Universitas Pennsylvania, mengungkapkan dampak luar biasa dari tidur pada kinerja mental. Temuan utamanya adalah: Hutang tidur bersifat kumulatif dan jika Anda tidur 6 jam per malam selama dua minggu berturut-turut, kinerja mental dan fisik Anda menurun ke tingkat yang sama seperti jika Anda tetap terjaga selama 48 jam berturut-turut. Seperti semua fungsi kognitif, pemikiran kreatif secara signifikan terganggu oleh kurang tidur.

Nikmati sinar matahari dan alam. Satu studi menguji 56 backpacker dengan berbagai pertanyaan berpikir kreatif sebelum dan sesudah perjalanan backpacking 4 hari. Para peneliti menemukan bahwa di akhir perjalanan para backpacker telah meningkatkan kreativitas mereka hingga 50 persen. Penelitian ini mendukung temuan penelitian lain, yang menunjukkan bahwa menghabiskan waktu di alam dan meningkatkan paparan sinar matahari dapat meningkatkan kreativitas.

Rangkul pemikiran positif. Kedengarannya agak lembut untuk selera saya, tetapi berpikir positif dapat membawa perbaikan signifikan dalam pemikiran kreatif. Mengapa? Penelitian psikologi positif telah mengungkapkan bahwa kita cenderung berpikir lebih luas ketika kita bahagia. Konsep yang dikenal dengan Teori Perluas dan Bangun ini memudahkan kita untuk membuat hubungan kreatif antar ide. Sebaliknya, kesedihan dan depresi tampaknya mengarah pada pemikiran yang lebih terbatas dan terbatas.

Kirimkan.Kebenaran yang jujur adalah bahwa kreativitas hanyalah kerja keras. Satu-satunya hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah memilih kecepatan yang dapat Anda pertahankan dan mengirimkan konten secara konsisten. Berkomitmen pada proses dan buat sesuai jadwal. Satu-satunya cara kreativitas menjadi kenyataan adalah dengan pengiriman.


Pikiran Akhir tentang Berpikir Kreatif

Kreativitas adalah proses, bukan peristiwa. Ini bukan hanya momen eureka. Anda harus mengatasi hambatan mental dan hambatan internal. Anda harus berkomitmen untuk melatih keahlian Anda dengan sengaja. Dan Anda harus berpegang pada proses tersebut selama bertahun-tahun, bahkan mungkin puluhan tahun seperti yang dilakukan Newton, untuk melihat kejeniusan kreatif Anda berkembang.



Sumber: jamesclear.com - freepik.com



Baca juga artikel lainnya:

Lendir Sintetis Bisa Meniru yang Asli

Ikuti 5 Langkah Ini Agar Otak Lebih Kreatif

Keragaman Dapat Mencegah Kegagalan Pada Jaringan Listrik yang Besar

Comment has been disabled

More from Author

See All Articles

Discover Peoples

IQ- Idiot 0 Post • 0 Followers
Anggie Wibisono 0 Post • 2 Followers
Ali Akbar 0 Post • 2 Followers
Mukhlis Nur Pancahari 0 Post • 1 Followers
Aris Suryadi 0 Post • 0 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved