eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Information
Writen by Mustika Nur Lailia
23 January 2021, 01:01 WIB

Anggaran Ini Hanya Akan Berfungsi Jika Bisnis Dan Konsumen Bermain Bola

Saat Anda mendengarkan seorang ekonom, kemungkinan Anda akan mendengar banyak statistik.

Pidato Ketua Federal Reserve Jerome Powell di National Association for Business Economics pada 6 Oktober 2020 adalah contohnya. Dalam dua menit pertama saja dia merujuk pada serangkaian indikator ekonomi yang memusingkan: pertumbuhan, tingkat pengangguran, inflasi pengeluaran konsumsi pribadi, partisipasi angkatan kerja, peningkatan produktivitas, kenaikan upah riil, dan sebagainya.

Tetapi jika Anda menonton pidatonya, Anda mungkin memperhatikan bahwa dia jarang mengutip angka-angka sebenarnya. Itu karena Powell, dan para ekonom pada umumnya, cenderung lebih tertarik pada arah pergerakan angka daripada angka itu sendiri. Apakah pengangguran tinggi atau rendah? Apakah Dow naik atau turun? Apakah pertumbuhan PDB cenderung naik atau turun?

Fakta dan Fiksi

Gagasan bahwa ilmu ekonomi berbagi banyak hal dengan fiksi mungkin tampak berlawanan dengan intuisi. Perasaan itu tidak kebetulan.

Sejak dimulainya ilmu ekonomi di akhir tahun 1800-an, para ekonom berusaha untuk mengasosiasikan disiplin mereka dengan kebalikan dari fiksi: ilmu alam. Tidak seperti ilmu ekonomi, yang berhubungan dengan hubungan antarmanusia, ilmu sains mempelajari fenomena di alam. Dengan demikian, klaim oleh seorang ilmuwan alam mencerminkan jenis kebenaran yang berbeda dari yang diklaim oleh seorang ekonom. Misalnya, hukum gravitasi menggambarkan fakta fisik yang tidak dapat diubah; hukum penawaran dan permintaan menggambarkan hubungan antara manusia.

Apa yang kita kenal sebagai ilmu ekonomi arus utama saat ini dimulai dengan konsep utilitas marjinal, yang menyatakan bahwa individu melakukan pembelian dengan mempertimbangkan seberapa besar kebahagiaan yang akan mereka peroleh dari setiap unit tambahan barang atau jasa. Apa yang menarik banyak ekonom pada konsep ini adalah bahwa hal itu memberikan cara untuk membuat ilmu ekonomi lebih matematis.

Konsep utilitas marjinal memungkinkan para ekonom mengubah sensasi menjadi kuantitas. Kebahagiaan dibayangkan sebagai tumpukan dari banyak unit kesenangan kecil, yang sebenarnya diyakini oleh beberapa ekonom dapat diukur secara fisik. Francis Y. Edgeworth bahkan membayangkan sebuah mesin psikofisik untuk melakukan hal itu dengan tepat dalam bukunya yang berjudul Mathematical Psychics.

Artinya, pada abad ke-19, kemiripan ilmu ekonomi dengan ilmu alam menipu bahkan beberapa praktisi sendiri.

Menangguhkan Ketidakpercayaan

Teori ekonomi, hal yang membuat para ekonom melihat angka-angka seperti yang mereka lakukan, adalah usaha yang secara fundamental bergantung pada pemahaman kita tentang fiksi.

Ahli sastra Catherine Gallagher berpendapat bahwa pemahaman ini, setidaknya di dunia Anglo-Saxon, dibentuk oleh genre yang relatif baru di abad ke-18: novel.

Pembaca sebelumnya menganggap fiksi sebagai cerita fantastis yang ditandai dengan jelas - pikirkan karpet terbang dan binatang yang berbicara - dan menganggap cerita yang tampak cukup masuk akal sehingga bisa saja terjadi sebagai kebohongan. Novel mengubah persepsi itu. Kita sekarang dapat membaca novel realis dan sekaligus mengetahui bahwa cerita itu tidak benar-benar terjadi dan menahan pengetahuan itu untuk diikuti.

Model teori ekonomi membutuhkan penangguhan ketidakpercayaan yang sama. Kita tahu bahwa tidak ada dunia dengan persaingan sempurna, seperti yang dinyatakan oleh salah satu teori ekonomi terkenal, jadi kita diminta untuk mengesampingkan kriteria yang biasanya akan kita terapkan untuk memahami sesuatu yang secara obyektif nyata untuk mengikuti cerita yang diceritakan oleh teori - dan ekonom.

Kisah Biaya Peluang

Ketergantungan pada sikap kita terhadap fiksi tidak eksklusif untuk model yang digunakan dalam ekonomi. Hal yang sama dapat dikatakan tentang, misalnya, gagasan tentang ruang hampa sempurna dalam fisika. Kita tahu tidak ada ruang kosong yang sempurna, namun kita bisa membayangkannya.

Di mana ilmu ekonomi menjadi lebih fiktif daripada disiplin akademis lainnya ada dalam isi teorinya, terutama dalam salah satu asumsi paling mendasarnya: biaya peluang.

Menurut buku teks ekonomi, individu membuat pilihan dengan mempertimbangkan seberapa besar kebahagiaan yang mereka peroleh dari berbagai pilihan. Katakanlah Anda punya waktu satu jam yang bisa Anda gunakan untuk membeli bahan makanan, bertemu teman, atau tidur siang. Anda menilai pilihan Anda dan menemukan bahwa berbelanja bahan makanan tidak begitu penting saat ini, menemui teman Anda akan menyenangkan, tetapi tidur siang benar-benar menjanjikan kebahagiaan terbesar.

Fiksi menempati posisi yang sangat menonjol dalam kisah biaya peluang, dan, lebih luasnya, dalam ilmu ekonomi secara luas. Setiap keputusan yang kita buat, kata ekonom, disertai dengan fiksi.

Gengsi Nobel

Para ahli ekonomi saat ini menyadari bahwa disiplin mereka adalah ilmu sosial daripada studi tentang hukum fisika alam. Namun mereka tidak mungkin keberatan dengan prestise yang muncul dengan persepsi yang berlama-lama tentang ekonomi sebagai sains yang keras.

Penghargaan Nobel dalam Ilmu Ekonomi, yang diumumkan pada 12 Oktober 2020, adalah contoh produksi prestise ini. Jika Hadiah Nobel berbasis penelitian lainnya jatuh ke tangan fisikawan, ahli kimia, dan ilmuwan medis, ekonom pasti memiliki klaim yang sama sebagai ilmuwan, bukan?

Mengakui bahwa ilmu ekonomi berbagi banyak hal dengan sastra - kategori Nobel lainnya - membantu kita karena ia melonggarkan persepsi disiplin sebagai ilmu keras yang memberi tahu kita fakta-fakta alam. Memahami komentar dan prediksi ekonom dengan cara ini juga memberi kita lebih banyak lembaga untuk memutuskan apakah suatu cerita tampak kredibel atau tidak.



Sumber: theconversation.com-freepik.com



Baca juga artikel lainnya:

Bagaimana Makanan Berdampak pada Kesehatan?

Apa Makna Seluler dalam Ponsel?

Menjaga Motivasi Selama Pandemi

Change Require Purpose-Always

Kiat Menulis untuk Non-Penulis yang Tidak Ingin Bekerja di Bidang Menulis

Comment has been disabled

Discover Peoples

IQ- Idiot 0 Post • 0 Followers
nasarachmad editor 0 Post • 5 Followers
Ach Dafid 0 Post • 0 Followers
Ludi 0 Post • 0 Followers
Buatbuku 0 Post • 19 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved