Created with Sketch.
import_contacts
View All Posts

Penelitian

Kebiasaan Mendengkur Terkait Dengan Perubahan Otak Yang Signifikan Pada Anak-Anak

Anak-anak yang secara teratur mendengkur mengalami perubahan struktural di otak mereka yang mungkin menjelaskan masalah perilaku yang terkait dengan kondisi tersebut termasuk kurangnya fokus, hiperaktif, dan kesulitan belajar di sekolah. Itulah temuan studi baru yang dilakukan oleh para peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland (UMSOM), yang diterbitkan hari ini di jurnal  Nature Communications .

Penelitian ini didukung oleh National Institute on Drug Abuse (NIDA) dan sembilan Institut, Pusat, dan Kantor National Institutes of Health.

Untuk melakukan penelitian, para peneliti memeriksa gambar MRI yang dikumpulkan dari lebih dari 10.000 anak berusia 9 hingga 10 tahun yang terdaftar dalam studi Adolescent Brain Cognitive Development (ABCD), studi jangka panjang terbesar tentang perkembangan otak dan kesehatan anak di AS. Peneliti UMSOM adalah rekan peneliti dalam studi yang sedang berlangsung ini.

Mereka menemukan bahwa anak-anak yang mendengkur secara teratur (tiga kali atau lebih per minggu), seperti yang dilaporkan oleh orang tua mereka lebih cenderung memiliki materi abu-abu yang lebih tipis di beberapa daerah di lobus frontal otak mereka. Area otak ini bertanggung jawab atas keterampilan penalaran dan kontrol impuls yang lebih tinggi. Korteks yang lebih tipis di daerah ini berkorelasi dengan gangguan perilaku yang terkait dengan gangguan pernapasan saat tidur, suatu bentuk parah yang disebut apnea tidur. Masalah perilaku ini termasuk kurangnya fokus, ketidakmampuan belajar, dan perilaku impulsif. Kondisi mendengkur tersebut menyebabkan tidur yang terganggu sepanjang malam akibat gangguan pernapasan dan berkurangnya suplai oksigen ke otak.

Artikel lain: Peneliti Mengembangkan Tes Darah Untuk Depresi, Gangguan Bipolar

 “Ini adalah studi terbesar dari jenisnya yang merinci hubungan antara mendengkur dan kelainan otak,” kata pemimpin penulis studi Amal Isaiah, MD, PhD, Profesor Associate dari Otorhinolaryngology – Bedah Kepala dan Leher dan Pediatri di UMSOM. “Perubahan otak ini mirip dengan apa yang akan Anda lihat pada anak-anak dengan gangguan attention deficit hyperactivity. Anak-anak kehilangan kontrol kognitif yang juga terkait dengan perilaku mengganggu. "

Hingga 10 persen anak-anak Amerika mengalami gangguan pernapasan saat tidur obstruktif, dan sebagian besar salah didiagnosis menderita ADHD dan diobati dengan obat perangsang.

Dr. Isaiah menawarkan nasihat ini kepada orang tua: “Jika Anda memiliki anak yang mendengkur lebih dari dua kali seminggu, anak itu perlu dievaluasi. Kami sekarang memiliki bukti struktural yang kuat dari pencitraan otak untuk memperkuat pentingnya mendiagnosis dan mengobati gangguan pernapasan saat tidur pada anak-anak. "

Kondisi tersebut dapat diobati dengan tonsilektomi dan adenoidektomi, yang dianggap sebagai pengobatan lini pertama anak dengan gejala mendengkur, jeda napas saat tidur, dan pernapasan mulut.

“Kami tahu otak memiliki kemampuan untuk memperbaiki dirinya sendiri, terutama pada anak-anak, jadi pengenalan dan pengobatan yang tepat waktu untuk gangguan pernapasan saat tidur dapat mengurangi perubahan otak ini. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk memvalidasi mekanisme semacam itu untuk hubungan ini yang juga dapat mengarah pada pendekatan pengobatan lebih lanjut, ”kata rekan penulis studi Linda Chang, MD, MS, Profesor Radiologi Diagnostik dan Kedokteran Nuklir yang merupakan salah satu peneliti utama di ABCD. belajar.

Para peneliti berencana melakukan studi lanjutan untuk menentukan apakah anak-anak yang terus mendengkur mengalami temuan otak yang memburuk pada MRI mereka.

"Untuk pertama kalinya, kami melihat bukti pada pencitraan otak yang mengukur dampak kondisi umum ini terhadap perkembangan neurologis anak," kata E. Albert Reece, MD, PhD, MBA, Wakil Presiden Eksekutif untuk Urusan Medis, UM Baltimore, dan Profesor dan Dekan Terhormat John Z. dan Akiko K. Bowers, Fakultas Kedokteran Universitas Maryland. “Ini adalah temuan penting yang menyoroti kebutuhan untuk mendiagnosis kelainan mendengkur dengan benar pada anak-anak.”


Sumber: scienceblog.com-pixabay.com

Baca juga:

Penelitian Baru Mengungkapkan Mengapa Sebagian Dari Kita Selalu Lapar

Kecerdasan Buatan Dapat Memecahkan Bahasa Kanker Dan Alzheimer

Memahami Perilaku Lalat Buah Mungkin Merupakan Langkah Selanjutnya Menuju Kendaraan Otonom

Refleksi Pagi Yang Cepat Bisa Membuat Anda Menjadi Pemimpin Yang Lebih Baik - Bahkan Jika Anda Bukan Bosnya

Anggie Wibisono

14
April 2021




Created with Sketch.
Created with Sketch.

Langganan info dari kami