Created with Sketch.
import_contacts
View All Posts

science

Beruang Hitam Zaman Batu Tidak Hanya Buang Air Besar Di Hutan - Mereka Juga Melakukannya Di Gua

Para ilmuwan telah mengurutkan DNA purba dari tanah untuk pertama kalinya dan kemajuannya akan mengubah apa yang diketahui tentang segala hal mulai dari evolusi hingga perubahan iklim.

Penemuan ini digambarkan sebagai 'pendaratan di bulan' dalam genomik karena para peneliti tidak lagi harus bergantung pada penemuan dan pengujian fosil untuk menentukan nenek moyang genetik, kaitan dan penemuan - dan ini berkat beruang hitam Zaman Batu yang buang air besar di gua terpencil. di Meksiko 16.000 tahun yang lalu.


Sebuah tim ilmuwan dari The Lundbeck Foundation GeoGenetics Center, Universitas Kopenhagen, dipimpin oleh Profesor Eske Willerslev, direktur yayasan dan anggota dari St John's College, Universitas Cambridge, membuat ulang genom hewan, tumbuhan dan bakteri dari fragmen mikroskopis DNA ditemukan di Gua Chiquihuite.


Hasilnya, yang telah diterbitkan hari ini (19 April 2021) di  Current  Biology , adalah pertama kalinya DNA lingkungan diurutkan dari tanah dan sedimen dan termasuk profil DNA kuno beruang hitam Amerika Zaman Batu yang diambil dari sampel di dalam gua.

'Pertama ilmiah' ini memiliki makna yang lebih luas karena meningkatkan kemampuan ilmuwan untuk mempelajari evolusi hewan, tumbuhan, dan mikroorganisme, yang dipuji sebagai awal dari 'era yang sama sekali baru' dari genetika populasi. Pekerjaan itu dimungkinkan sebagai hasil dari teknologi dan pemahaman canggih selama lima tahun terakhir.


Ini karena bekerja dengan DNA yang sangat terfragmentasi dari sampel tanah berarti para ilmuwan tidak lagi harus bergantung pada sampel DNA dari tulang atau gigi untuk bahan genetik yang cukup untuk menciptakan kembali profil DNA purba, yang membuka bidang untuk apa yang dapat diuji dan dipelajari.


Sampel tersebut termasuk kotoran dan tetesan urin dari nenek moyang beruang paling akrab dan umum di Amerika Utara - beruang hitam Amerika - yang memungkinkan para ilmuwan untuk membuat ulang seluruh kode genetik dari dua spesies hewan tersebut. Yang pertama adalah beruang hitam Amerika Zaman Batu, yang kedua adalah beruang berwajah pendek yang telah punah bernama  Arctodus simus  yang punah 12.000 tahun yang lalu.


Profesor Willerslev berkata: “Ketika seekor hewan atau manusia buang air kecil atau besar, sel-sel dari organisme juga dikeluarkan. Dan fragmen DNA dari sel-sel ini adalah yang dapat kita deteksi dalam sampel tanah. Dengan menggunakan teknik pengurutan yang sangat kuat, kami merekonstruksi genom - profil genetik - berdasarkan fragmen ini untuk pertama kalinya. Kami telah menunjukkan bahwa rambut, urin, dan feses semuanya menyediakan materi genetik yang, dalam kondisi yang tepat, dapat bertahan lebih lama dari 10.000 tahun. "


“Di seluruh dunia, setiap orang yang secara ilmiah terlibat dalam studi DNA purba menyadari kebutuhan untuk merekonstruksi genom dari fragmen yang ditemukan di tanah atau sedimen. Mampu melakukan itu untuk pertama kalinya berarti kita telah membuka batas baru. Analisis DNA yang ditemukan di tanah berpotensi untuk memperluas narasi tentang segala hal mulai dari evolusi spesies hingga perkembangan perubahan iklim - ini adalah genomik pendaratan di bulan karena fosil tidak lagi diperlukan. "


“Ini adalah genomika pendaratan di bulan karena fosil tidak lagi dibutuhkan”

Gua Chiquihuite, tempat pengambilan sampel, adalah situs dataran tinggi, 2.750 meter di atas permukaan laut. Hampir 2.000 perkakas batu dan pecahan perkakas kecil, yang dikenal sebagai serpihan, ditemukan.


Kelompok ilmuwan yang sama mengungkapkan tahun lalu bahwa analisis DNA sisa-sisa tumbuhan dan hewan dari sedimen yang dikemas di sekitar alat di dalam gua menunjukkan tanggal alat dan pendudukan manusia di situs tersebut hingga 25.000-30.000 tahun yang lalu - 15.000 tahun lebih awal dari manusia. sebelumnya diperkirakan telah mencapai Amerika. DNA manusia belum ditemukan.


Artikel lain: Alat Komputasi Baru Dapat Membantu Merancang Turbin Mesin Jet Futuristik


DNA tikus, beruang hitam, hewan pengerat, kelelawar, tikus tanah dan tikus kanguru telah ditemukan dan genom kedua spesies beruang tersebut kini telah diurutkan. Beruang predator besar berwajah pendek, yang juga tinggal di Amerika Utara, berdiri hampir dua meter dengan posisi merangkak dan beratnya bisa mencapai 1.000 kilogram.


Asisten Profesor Mikkel Winther Pedersen, penulis pertama makalah tersebut, mengatakan, ”Beruang berwajah pendek yang hidup di Meksiko utara sangat berbeda dari populasi beruang hitam yang tinggal di barat laut Kanada. Ini adalah contoh luar biasa dari pengetahuan baru yang tiba-tiba tersedia saat Anda merekonstruksi genom berdasarkan fragmen DNA yang diekstraksi dari tanah. "


Profesor Pedersen menggambarkan pengurutan baru sebagai 'awal era yang sama sekali baru' dari genomik populasi.

Dia berkata: “Studi DNA lingkungan purba telah sangat terbatas sampai sekarang. DNA yang terfragmentasi dari sampel tanah hanya dapat memberi tahu kami apakah spesies tertentu hidup di lokasi tertentu pada waktu tertentu, tetapi tidak memberi kami detail konkret tentang individu yang dimaksud.


“Jadi, kami tidak dapat membandingkan individu ini dengan individu masa kini dari spesies yang sama. Tapi sekarang kita bisa. Kami telah menerbitkan untuk pertama kalinya profil DNA beruang hitam Amerika yang hidup di gua pegunungan di Meksiko utara pada Zaman Batu. Saya tidak melebih-lebihkan ketika saya mengatakan bahwa potensi untuk mengekstrak jenis informasi ini dari sampel tanah yang hanya beberapa gram akan merevolusi bidang kami. "

Fragmen dalam sedimen akan dapat diuji di banyak pemukiman bekas Zaman Batu di seluruh dunia.



Profesor Willerslev menambahkan: “Bayangkan kisah-kisah yang bisa diceritakan jejak-jejak itu. Agak gila - tapi juga menarik - untuk berpikir bahwa, di Zaman Batu, beruang ini buang air kecil dan besar di Gua Chiquihuite dan meninggalkan jejak yang bisa kita analisis hari ini. ”


Sumber: scienceblog.com-pixabay.com


Baca juga: 


Alat Baru Dikembangkan Untuk Mempelajari Protein Yang 'Tidak Dapat Diganggu'


Orang dengan pembekuan darah langka setelah serangan COVID-19 memiliki respons imun yang tidak biasa


Menuju Model Pembelajaran Mendalam Yang Dapat Bernalar Tentang Kode Lebih Seperti Manusia


Memberi Tahu Para Sunbathers Apa Yang Tidak Ingin Mereka Dengar: Tanning itu Buruk


Anggie Wibisono

20
April 2021




Created with Sketch.
Created with Sketch.

Langganan info dari kami