Created with Sketch.
import_contacts
View All Posts

Penelitian

Belajar Adalah Hal Yang Pertama Menghubungkan Gelombang Otak Dengan Bentuk Pemikiran Tertentu

Ini mengungkapkan ketika kita fokus atau malah membiarkan pikiran kita mengembara, mungkin untuk melamun.

Ini adalah kejadian umum: Anda duduk untuk belajar dan menemukan diri Anda memikirkan seorang teman, makan malam - apa pun kecuali ujian yang akan datang. Pikiran kita mengembara. Banyak. Yang disebut alur pemikiran baru itu telah dikaitkan dengan kreativitas dan pemecahan masalah. Tetapi beberapa pikiran terjebak, terpaku pada pemikiran yang sama berulang kali. Sebuah studi baru menemukan bahwa pola aktivitas listrik di otak melacak berbagai jenis pikiran. Ini adalah pertama kalinya para ilmuwan mengaitkan aktivitas otak dengan pola pikir kita.


Ahli saraf baru saja mulai menghubungkan aktivitas otak dengan pengalaman internal, seperti pikiran, kata Loren Frank. Dia seorang psikolog di University of California, San Francisco yang tidak terlibat dengan pekerjaan baru itu. Studi baru ini membuka "kemungkinan memahami apa yang kita sebut pikiran," katanya. Ia telah menemukan "bahwa ada tanda tangan khusus yang terkait dengan berbagai jenis proses pemikiran internal." Temuan baru ini, katanya, "membawa kita selangkah lebih dekat untuk mengidentifikasi dan memahami proses ini."


Julia Kam bekerja di University of Calgary di Alberta, Kanada. Sebagai ahli saraf kognitif, dia mempelajari peran otak dalam perhatian. Kam tahu seberapa banyak pikiran mengembara dan betapa sulitnya untuk fokus untuk waktu yang lama. Dia ingin tahu lebih banyak. Secara khusus, dia ingin mengetahui apakah pola aktivitas tertentu di otak mungkin terkait dengan jenis pikiran yang berbeda tersebut.

Kam sebelumnya bekerja di University of California, Berkeley. Selama di sana, dia bekerja sama dengan peneliti di sana dan di tempat lain. Mereka merekrut 39 orang dewasa muda untuk datang ke lab Berkeley. Di sana, para peserta mengenakan topi berlapis sensor. Ini merekam sinyal yang disebut EEG. Itu singkatan dari electroencephalograms. Setiap sensor mendeteksi gelombang otak di area tepat di bawahnya. EEG memungkinkan para peneliti untuk melihat bagian otak mana yang aktif pada waktu tertentu.


Saat mengenakan topi, setiap peserta duduk di depan komputer. Sebuah panah muncul di layar, menunjuk ke kanan atau ke kiri. Ketika itu terjadi, mereka harus menekan panah yang cocok di keyboard. Jika kedengarannya seperti tugas yang sederhana, memang begitu. Dan itu disengaja. Para peneliti ingin para peserta melakukan tugas yang memungkinkan pikiran mereka mengembara. Anak panah muncul di blok yang terdiri dari 18 sampai 30 percobaan. Setiap peserta melakukan total 35 blok.


Di akhir setiap blok, peneliti menanyakan peserta apa yang sedang mereka pikirkan saat menyelesaikan tugas. Apakah mereka fokus pada tugas? Apakah pikiran mereka mengembara dengan bebas? Apakah mereka sengaja berfokus pada suatu topik? Atau apakah pikiran mereka tertahan pada satu hal tertentu? Jenis terakhir itu tidak mudah hilang. Pikiran seperti itu mungkin termasuk mengkhawatirkan anggota keluarga atau mengulangi pertengkaran dengan teman.

Setelah peserta menyelesaikan tugas, tim memeriksa EEG. Mereka mencari pola aktivitas otak yang cocok dengan jenis pikiran yang dilaporkan. Mereka sangat tertarik pada pola yang dikenal sebagai gelombang alfa. Denyut aktivitas ini disebabkan oleh sekelompok sel otak yang bekerja bersama.


Tim Kam juga melihat apakah pikiran para rekrutan terkait dengan tugas panah. Dan apakah mereka bebas berkeliaran, sengaja fokus atau terjebak. Peserta memusatkan perhatian pada tugas selama beberapa blok tetapi tidak pada yang lain, mereka temukan. Pikiran orang berkeliaran dengan bebas sesering mereka difokuskan.


Membiarkan pikiran mengalir

Ketika para peneliti mencocokkan jenis pemikiran yang berbeda dengan blok tertentu dari aktivitas otak, mereka menemukan hubungan yang jelas. Hal itu terutama terjadi di bagian otak tepat di belakang dahi. Lobus frontal ini terkait dengan perhatian, ingatan, dan pemecahan masalah. Namun gelombang alfa yang lebih kuat di wilayah ini tidak menunjukkan bahwa orang-orang telah memperhatikan tugas tersebut. Justru sebaliknya.


Gelombang alfa lebih kuat saat orang membiarkan pikiran mereka mengembara. Mereka lebih lemah ketika orang memfokuskan pikiran mereka - baik pada tugas atau pada hal lain. Tim telah menangkap sinyal yang jelas untuk aktivitas otak yang terkait dengan bagaimana pikiran mengalir.


Tim Kam mempublikasikan temuannya pada 18 Januari di Prosiding National Academy of Sciences .


“Pita alfa juga telah ditampilkan selama proses kreatif,” kata Kam. Dan dalam studi ini, "saat itulah pikiran melompat dari satu [hal] ke yang lain." Pikiran yang bergerak bebas seperti itu mungkin merupakan kunci pemecahan masalah yang kreatif.


Penting untuk dicatat bahwa pola pemikiran - apakah fokus atau mengembara - tidak pada dasarnya baik atau buruk, kata Kam. Saat Anda perlu menyelesaikan pekerjaan rumah atau belajar untuk ujian, Anda harus tetap fokus. Tapi dia bilang tidak apa-apa membiarkan pikiran Anda mengembara dari waktu ke waktu. “Itu sangat tergantung pada apa tujuan Anda saat ini.” Jika Anda ingin memecahkan masalah atau melakukan sesuatu yang kreatif, pengembaraan pikiran mungkin saja menjadi rahasia untuk menyelesaikannya.



Sumber: sciencenewsforstudents.org-pixabay.com

Anggie Wibisono

18
March 2021




Created with Sketch.
Created with Sketch.

Langganan info dari kami