eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Writing
Writen by Mustika Nur Lailia
11 January 2020, 05:01 WIB

Komunikasi Yang Baik Dimulai Dengan Mendengarkan

Banyak dari kita berpikir bahwa komunikasi adalah sekedar berbicara. Namun sebenarnya tidak sesederhana itu. Manusia yang berkomunikasi tak hanya sekedar berbicara kepada oranglain, tapi juga menyela, menasehati, meyakinkan, menilai, menganalisis, mengkritik, berdebat, bermoralisasi, mengancam, mengalihkan, mendiagnosis, dan lain sebagainya. Namun, komunikasi yang baik membutuhkan kemampuan pendengaran yang baik serta kemampuan berbicara dalam menyampaikan pesan.

Bahkan, karena kita memiliki dua telinga dan hanya satu mulut, mendengarkan justru menjadi aspek penting. Namun, ternyata hampir tidak ada pelatihan yang baik dalam mendengarkan dan biasanya seseorang tidak menyadari bahwa adanya kemampuan mendengarkan yang dimiliki seseorang bukan berarti seseorang tersebut sedang melakukan aktivitas pasif. Dalam mendengarkan, seseorang justru mendorong pembicara untuk mengatur ritme dalam kegiatan komunikasi yang mereka lakukan. Perlu diperhatikan bahwa untuk menjadi pendengar yang baik, hal pertama yang harus diperhatikan adalah memperhatikan.

Ketika Anda berbicara dan seseorang tidak memperhatikan, bagaimana perasaan Anda? Kesal, frustrasi, tidak diperhitungkan, ditolak, gelisah atau marah? perasaan seperti itu biasanya membuat komunikasi menjadi lebih sulit, maka tak heran jika pesan yang ingin disampaikan tidak diterima dengan baik oleh lawan bicara. Jadi bagaimana kita bisa menunjukkan kepada seseorang yang berbicara bahwa kita benar-benar memperhatikan mereka? Kita bisa membuktikannya melalui berbagai cara, baik penyampaian secara nonverbal dan juga penyampaian secara verbal.

Penelitian menunjukkan bahwa sekitar 85% dari apa yang kita komunikasikan merupakan bentuk komunikasi nonverbal. Ini termasuk bagaimana postur tubuh kita, gerakan fisik, kontak mata, dan kehadiran psikologis kita menjadi sebuah pemaknaan dalam berkomunikasi.

Jadi, ketika seseorang berbicara kepada Anda, lalu postur tubuh Anda cenderung ke arah pembicara, sehingga dapat mengundang dan mendorong ekspresi dari lawan bicara? Atau Anda kembali berubah atau lengan atau kaki yang disilangkan, yang enggan dan memotong keterlibatan diri Anda dalam sebuah diskusi? Apakah Anda gelisah atau sebaliknya mengganggu pembicara atau diri Anda sendiri? Apakah Anda membuat kontak mata yang baik dengan orang tersebut? Dengan melihat dan mengamati pembicara, tidak hanya akan membuat pembicara menghadiri kegiatan komunikasi tersebut, Anda juga turut terlibat dan Anda pun akan belajar lebih banyak tentang apa yang benar-benar penting dari pembicara tersebut.

Akhirnya, kita tidak bisa berpura-pura memperhatikan dengan menggunakan teknik fisik ini tanpa adanya kehadiran seorang psikolog yang membantu mendiagnosis keadaan para partisipan.

Cara-cara verbal untuk menunjukkan bahwa kita menaruh perhatian mencakup: 1) undangan terbuka untuk berbicara, 2) menggunakan satu atau dua kata untuk mendorong pembicaraan terus berlanjut, 3) mengajukan pertanyaan terbuka dan 4) mengetahui kapan harus diam. Misalnya, Anda terlihat seperti ada sesuatu yang mengganggu Anda. Apakah Anda ingin berbicara tentang hal itu? menjelaskan bahasa tubuh seseorang diikuti dengan ajakan secara terbuka untuk berbicara. Hal ini penting, karena memungkinkan untuk memberi waktu bagi orang lain memutuskan apakah akan bicara dan apa yang harus dibicarakan. Jika seseorang memilih untuk tidak menerima ajakan tersebut, maka jangan mencoba memaksanya. Mundur dan hormati privasi mereka.

Tanggapan singkat untuk mendorong pembicaraan lanjutan termasuk mm-hmmm, Saya mengerti, Oh? Benar, Dan? Ayo, Ceritakan lebih banyak, dan lain sebagainya ini tidak menyiratkan baik persetujuan atau ketidaksetujuan. Mereka hanya berarti Ya, saya mendengar Anda - silakan lanjutkan.

Seorang pendengar yang baik menggunakan pertanyaan mudah karena pertanyaan cenderung berfokus pada perspektif dan keprihatinan penanya dan jika tidak hati-hati maka dapat menggagalkan fokus pembicara.

Berusahalah mengajukan lebih sedikit pertanyaan, dan ketika Anda melakukannya, ajukan pertanyaan terbuka. Bandingkan Apakah Anda menelepon polisi? untuk Apa yang kamu lakukan? Atau, Apakah Anda merasa cemas tentang pertemuan besok? Bagaimana perasaan Anda tentang pertemuan besok? Sebuah pertanyaan terbuka seperti sebuah pertanyaan esai yang memungkinkan pembicara, bukan penanya, untuk memimpin pembicaraan dan mengklarifikasi kekhawatirannya sendiri. Pertanyaan tertutup seperti pertanyaan benar/salah justru sering menyarankan atau mempersempit agenda pembicaraan.

Akhirnya, mengetahui kapan harus diam bisa menjadi alat komunikasi yang kuat. Diam memungkinkan pembicara untuk menyadari perasaannya sendiri, untuk mengeksplorasi lebih dalam dan melanjutkan dengan kecepatannya sendiri. Karena banyak pendengar menjadi sadar diri dengan diam, mereka merasa perlu untuk istirahat dengan berbicara atau mengajukan pertanyaan.

Sayangnya, hal ini bisa saja mengganggu kegiatan komuniksi tersebut. Bagaimana bisa membungkam seseorang ketika dirinya ingin berbicara? Perhatikan postur tubuh pembicara dan cobalah untuk dengarkan apa yang dikatakannya kepada Anda. Coba bayangkan apa yang pembicara mungkin rasakan, pertimbangkan pula berbagai cara yang mungkin untuk memberikan respon baik dari apa yang disampaikan oleh pembicara, dan kemudian pilihlah respon yang paling membantu dan sesuai dengan keadaan.

Cobalah untuk menggunakan kemampuan analisis situasi serta gunakan sedikit perasaan ketika sedang mendengarkan lawan bicara, dengan begitu proses memahami makna pesan akan menjadi lebih mudah untuk dilakukan.

Sumber:mediate.com - freepik.com


Baca juga artikel lainnya:

Comment has been disabled

Discover Peoples

Aslan Alwi 0 Post • 4 Followers
Aji Ainul 0 Post • 7 Followers
Moh Toriqul Chaer 0 Post • 1 Followers
Hasbi Yasin 0 Post • 1 Followers
Edi Sofyan 0 Post • 0 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved