eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Information
Writen by Munirul Ikhwan
17 August 2022, 08:08 WIB

Betapa Lambat Dan Mantapnya Lionfish Memenangkan Perlombaan Melawan Mangsa Cepat

Teknik mereka dapat mengungkapkan bagaimana predator lain menangkap hewan cepat tanpa penyergapan.

Lionfish jelas bukan pemangsa tercepat di terumbu karang, tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa mereka dapat menangkap mangsa yang cepat melalui keuletan murni, meluncur perlahan dalam pengejaran hingga saat yang tepat untuk menyerang.

Temuan ini dapat membantu menjelaskan bagian dari dampak lionfish sebagai spesies invasif, dan mengungkapkan strategi berburu utama yang digunakan predator yang relatif lambat lainnya , para peneliti melaporkan 2 Agustus di Proceedings of the Royal Society B.

Dihiasi dengan duri bergaris panjang, lionfish dapat membuat siluet surealis mereka menghilang dengan latar belakang terumbu karang cukup lama untuk mengintai dan menyergap ikan kecil. Tapi predator juga makan di perairan terbuka di mana mereka lebih terlihat.

Artikel terkait: Laut Yang Menghangat Mungkin Juga Terlihat Kurang Berwarna Bagi Beberapa Ikan. Inilah Kenapa Hal Itu Terjadi

Penasaran tentang bagaimana predator berburu secara kasat mata, Ashley Peterson, seorang ahli biomekanik komparatif di University of California, Irvine, dan rekan-rekannya menempatkan lionfish merah ( Pterois volitans ) dalam sebuah tangki dan merekam mereka saat mereka mengejar chromis hijau ( Chromis viridis ), ikan karang kecil.

Dalam 14 dari 23 percobaan, lionfish berhasil menelan mangsanya. Mereka juga memiliki tingkat keberhasilan serangan yang tinggi, menangkap chromis dalam 74 persen percobaan di mana lionfish melakukan upaya serangan.

Rata-rata, chromis berenang sekitar dua kali lebih cepat dari lionfish. Tetapi banyak yang masih menjadi korban dari apa yang Peterson dan ahli biomekanik Matthew McHenry, juga di University of California, Irvine, menyebut strategi pemangsaan gigih - lionfish berenang menuju chromis, membidik posisinya saat ini, bukan arah untuk mencegat jalannya. Dan pengejaran lionfish mantap dan tak henti-hentinya, tim menemukan.

Jika mereka tertarik pada sesuatu dan mereka ingin mencoba memakannya, mereka sepertinya tidak akan menyerah, kata Peterson.

Sebaliknya, ikan mangsa melakukan semburan berenang cepat bersama dengan jeda singkat.

artikel terkait: Ilmuwan Mengubah Laba-laba Mati Menjadi Robot

Seiring waktu, semua jeda itu bertambah dan memungkinkan lionfish ini semakin dekat dan semakin dekat, kata Peterson. Kemudian kesalahan sekecil apa pun atau sedikit gangguan dapat membuat mangsanya menelan rahang penghisap lionfish.

Ini adalah contoh yang baik dari pelan dan mantap memenangkan perlombaan, kata Bridie Allan, ahli ekologi kelautan di Universitas Otago di Dunedin, Selandia Baru yang tidak terlibat dalam penelitian. Akan menarik untuk melihat bagaimana pengejaran yang tak tergoyahkan terjadi di alam liar, di mana tidak ada batasan spasial seperti di dalam tangki, katanya.

Jika lionfish menggunakan strategi di alam liar dan mangsa bereaksi sama, mungkin taktik tersebut dapat berkontribusi pada potensi destruktif dari invasi mereka di Karibia, Atlantik Barat, dan Mediterania , di mana ikan melahap hewan laut asli dan mengganggu jaring makanan. ( SN : 6/7/16 ) . Tetapi faktor-faktor lain, seperti nafsu makan besar atau reproduksi yang subur dari lionfish, bisa lebih berpengaruh pada invasi.

artikel terkait: Kutub Utara Memanas Lebih Cepat Dari Yang Disadari Para Ilmuwan (Wilayah Ini Memanas Hampir Empat Kali Lebih Cepat Dari Bagian Bumi Lainnya)

Strategi predasi gigih mungkin tidak eksklusif untuk lionfish, kata Peterson. Kelompok ikan predator lain dengan perenang yang lamban seperti ikan terompet berbentuk jerami ( Aulostomus spp.) juga dapat menggunakannya.

Dalam pengaturan alami, mangsa yang menghindari lionfish dan perenang lambat lainnya mungkin memiliki lebih banyak tempat untuk bersembunyi, kata Peterson. Tetapi ada risiko yang melekat dalam lingkungan yang sibuk dan mengganggu juga. Jika Anda berada di dekat karang atau di atas karang, Anda bisa terjepit jika tidak benar-benar memperhatikan, katanya. Saat itulah slowpoke yang ditentukan dan lapar mungkin berada di atas angin.

sumber: sciencenews.org-freepik.com

Baca juga:

Mengapa Manusia Memiliki Kontrol Suara Lebih Dari Primata Lainnya

Para Peneliti Ini Membuka Rahasia Kecantikan Renaissance (The Beautiful Chemistry Project Menciptakan Kembali Era Kosmetik Untuk Menemukan Sains Di Baliknya)

Kota-Kota Pesisir Di Seluruh Dunia Sedang Tenggelam (Amblesan Membuat Garis Pantai Lebih Rentan Terhadap Naiknya Air Laut)

Manusia Mungkin Tidak Mampu Menangani Panas Seekstrim Yang Diperkirakan Para Ilmuwan

postgraduate student in the Masters of Islamic Religious Education at the Muhammadiyah University of Ponorogo
Muhammadiyah University of Ponorogo
Comment has been disabled

Discover Peoples

Aidil Alfin 0 Post • 1 Followers
Lokapukau 0 Post • 0 Followers
Ali Akbar 0 Post • 4 Followers
Mustika Nur Lailia 0 Post • 3 Followers
Ridhan Hadi 0 Post • 0 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved