Created with Sketch.
import_contacts
View All Posts

Penelitian

Perubahan Iklim Bisa Memiliki Efek Bencana pada Kopi, Kata Para Peneliti

Naiknya suhu dapat memengaruhi pertumbuhan kopi di lahan dan lebah yang menyerbuki tanaman. Kesimpulan: Tidak ada kopi untuk Anda.

Ini bukan jenis yang diinginkan para peminum kopi dan petani kopi. Tetapi tim peneliti baru saja menerbitkan sebuah studi yang berpendapat bahwa perubahan iklim dapat mengurangi lahan di mana kopi dapat tumbuh di Amerika Latin sebesar 88 persen pada tahun 2050.

Masalahnya, para peneliti menulis dalam jurnal peer-review Proceedings of National Academy of Sciences, ada dua kali lipat. Pertama, perubahan suhu, curah hujan, dan peristiwa cuaca ekstrem akan mengurangi produksi. Tetapi efek faktor-faktor itu pada populasi lebah di daerah penanaman kopi hanya akan memperburuk masalah.

"Ini adalah studi pertama yang menunjukkan bagaimana keduanya kemungkinan akan berubah di bawah pemanasan global — dengan cara yang akan memukul produsen kopi dengan keras," kata  Taylor Ricketts , direktur Gund Institute for Environment , University of Vermont University  dan rekan penulis studi.

Kami menggali studi untuk memahami efek perubahan iklim pada kopi dan solusi yang mungkin ditawarkan para peneliti.

Bagaimana Perubahan Iklim Mengurangi Tanah yang Mungkin Menumbuhkan Kopi

Saat Anda menikmati espresso, Anda kemungkinan minum kopi yang terbuat dari kacang Arabica sebagai lawan Robusta. Kacang Robusta dapat tumbuh pada ketinggian yang lebih rendah, lebih tahan panas, dan kurang rentan terhadap serangan serangga. Kesimpulannya adalah bahwa mereka dapat memiliki rasa yang keras ketika dipanggang, jadi mereka biasanya dimasukkan dalam kopi yang lebih murah.

Kacang arabika lebih mudah untuk dibudidayakan, tetapi rasanya jauh lebih baik, sehingga mereka mendominasi pasar premium. Mereka tumbuh paling baik di udara dingin, ditemukan di ketinggian yang lebih tinggi. Tetapi kenaikan suhu mengurangi jumlah tanah di sekitar Amerika Latin yang secara bersamaan memiliki ketinggian yang tepat dan suhu yang tepat untuk Arabika.

Dan sementara kenaikan suhu akan menciptakan tempat-tempat baru yang cocok untuk pertumbuhan Arabika, rekan penulis studi Taylor Rickets memperingatkan terhadap optimisme itu. "Kami akan kehilangan banyak dan tidak mendapatkan terlalu banyak," kata Ricketts kepada NPR .

Mengapa Populasi Lebah Asli Berarti

Ketika ada beragam lebah penyerbukan perkebunan kopi, itu sangat meningkatkan hasil tanaman tersebut, yang berarti lebih banyak kopi premium yang diproduksi per kaki persegi. Lebah hanya akan berkelana sejauh ini dari hutan tempat mereka bersarang, sehingga suhu pemanasan yang mendorong daerah yang tumbuh lebih tinggi di pegunungan dan lebih jauh dari hutan akan mengurangi keanekaragaman lebah. Juga, peningkatan suhu tersebut akan memaksa lebah tertentu untuk bermigrasi ke tempat yang lebih dingin di tempat lain.

Tidak bisakah kita membawa lebah luar untuk membantu meningkatkan produksi? Sayangnya tidak ada. “Spesies lebah asli seringkali lebih efektif sebagai penyerbuk kopi daripada lebah madu asli,” menurut penelitian. Jadi tidak hanya cukup untuk membawa masuk lebah luar, kondisi harus dibuat di mana banyak spesies lebah dapat tumbuh subur bersama dengan flora di kawasan itu.

Apa Yang Dapat Dilakukan untuk Mengatasi Masalah

Sementara perubahan ini menjadi menakutkan bagi 25 juta petani di seluruh dunia yang menanam kopi, penelitian ini memang menawarkan beberapa solusi untuk membantu mereka. Salah satunya adalah program pelestarian hutan di dekat perkebunan kopi untuk melindungi populasi lebah. Di tempat-tempat yang diperkirakan mengalami pemanasan, penambahan pohon di sekitar tanaman kopi dapat memberikan keteduhan untuk menjaga kacang tetap dingin. Rotasi tanaman di daerah yang terkena dampak juga dapat membantu keanekaragaman hayati tanah itu. Dan di tempat-tempat di mana pemanasan suhu akan membuat menanam kopi lebih mudah, membantu petani membangun perkebunan akan menjaga hasil panen keseluruhan turun secara drastis.

Sumber: robbreport.com

Wahyudi Setiawan

Dosen dan Entrepreneur. Belajar hal baru adalah keutamaan untuk menjadi lebih sukses.

21
February 2019




Created with Sketch.
Created with Sketch.

Langganan info dari kami