Created with Sketch.
import_contacts
View All Posts

Kesehatan

Bioma Mulut Kuno Menunjukkan Kesehatan Secara Keseluruhan

Saat bayi memasukkan sesuatu dari lantai ke dalam mulutnya, kita panik, padahal mulutnya sudah mengandung ribuan bakteri. Sekarang tim peneliti sedang melihat sisa-sisa arkeologi untuk contoh bagaimana bioma mulut Jepang telah berubah dan apa yang mereka katakan tentang orang-orang yang memiliki mulut dan gigi tersebut.

“Kami sekarang dapat memeriksa komunitas ini dengan mengurutkan DNA purba yang diawetkan dalam plak gigi yang mengalami kalsifikasi atau kalkulus gigi, memberikan wawasan tentang asal mula penyakit dan hubungannya dengan sejarah manusia,” para peneliti melaporkan dalam edisi khusus Philosophical Transactions B.

Laura S. Weyrich, profesor antropologi, dan timnya melihat ribuan kerangka dalam koleksi dan memilih spesimen yang memiliki kalkulus terbesar di gigi mereka. Kalkulus, kadang-kadang disebut karang gigi, terbentuk ketika plak gigi tidak dihilangkan dengan menyikat atau membersihkan gigi dengan benang. Ini mengikat kuat dengan permukaan gigi dan di zaman modern dihilangkan selama pembersihan gigi di kantor dokter gigi. Karena plak gigi adalah biofilm yang sebagian besar terdiri dari bakteri, sampel kalkulus, kuno atau modern, dapat memberikan identifikasi DNA mikroba di dalam mulut.


Artikel lain: Bagaimana Sperma Mengingat


Para peneliti fokus pada dua periode waktu. Populasi tertua hidup 3.000 tahun yang lalu selama periode Jomon dan merupakan pemburu-pengumpul. Populasi yang lebih muda hidup 400 hingga 150 tahun yang lalu selama periode Edo dan merupakan petani.

Dengan menggunakan dua populasi ini, Weyrich dan timnya dapat menyelidiki bagaimana bioma mulut berubah dari waktu ke waktu dan bagaimana pengenalan pertanian mempengaruhi komposisi bakteri dan jamur. Mereka juga melihat hubungan bioma dengan penyakit mulut seperti penyakit periodontal dan karies gigi.

Para peneliti tidak menemukan perbedaan yang signifikan antara pemburu-pengumpul awal dan petani selanjutnya, meskipun “sepertinya beberapa mikroba mungkin telah dibawa ke Jepang dengan masuknya padi,” kata Weyrich.

Apa yang para peneliti temukan adalah perbedaan antara bioma mulut yang ditemukan pada subjek pria dan wanita. Salah satu kemungkinannya adalah praktik wanita Jepang menghitamkan gigi. Praktik budaya ini mungkin telah bermigrasi dari negara-negara Asia lainnya dan, di Jepang, merupakan simbol perkawinan di antara kelas aristokrat. Praktik ini, yang disebut ohaguru, dilarang di Jepang pada tahun 1870.

Senyawa yang digunakan untuk menghitamkan gigi, yang harus dioleskan secara rutin, mungkin telah mempengaruhi mikrobioma rongga mulut wanita. Senyawa ini sering kali mengandung mineral, seperti zat besi, dicampur dengan asam, seperti cuka, kemudian dicampur dengan pewarna, seperti teh.

Para peneliti mencatat bahwa "secara mengejutkan, praktik ohaguru dianggap melindungi gigi dari kerusakan gigi, namun, kami menemukan hal itu terkait dengan bukti penyakit periodontal, yang menimbulkan pertanyaan tentang manfaat kesehatannya."

Tim melihat keragaman alfa dan beta. Keanekaragaman alfa, dalam hal ini, adalah keanekaragaman spesies dalam suatu inang, dan keanekaragaman beta adalah perbedaan keanekaragaman antar inang yang berbeda.

"Keragaman alfa tidak berbeda antara pria dan wanita," kata Weyrich. “Setiap orang memiliki jumlah yang hampir sama. Juga tidak ada perbedaan yang signifikan dalam keragaman beta. "

Meski jumlah spesies bakterinya sama, para peneliti melihat perbedaan antara periode Jomon dan Edo.

“Yang menjadi berbeda adalah apakah strainnya sama atau tidak,” kata Weyrich. “Strain baru dari spesies yang sama dibawa oleh pertanian dan itulah yang menjadi dominan. Strain dari Jomon menunjukkan bukti kepunahan. "

Strain yang terkait dengan pertanian ini muncul di cabang pohon evolusi bakteri yang berbeda, menandakan mereka berasal dari tempat lain.

“Ini adalah studi pertama yang meneliti mikrobioma purba pada populasi Asia,” kata Weyrich.

Weyrich mencatat bahwa ada banyak potensi masalah kontaminasi untuk analisis DNA. Giginya terkubur di tanah, jadi ada mikroba tanah. Para peneliti juga prihatin dengan kontaminasi dari DNA mikroba mereka sendiri. Untuk mencegahnya, mereka mengenakan setelan seluruh tubuh, sarung tangan, dan masker.


Sumber: scienceblog.com-pixabay.com


Baca juga:

Asupan Kafein Harian Yang Sering Selama Kehamilan Dapat Menyebabkan Ukuran Lahir Yang Lebih Kecil


Gempa Aneh Mengungkap Mekanisme Tersembunyi


Bagian Imajiner Dari Mekanika Kuantum Benar-Benar Ada


Studi Mengungkapkan Penurunan Biaya Baterai Lithium-Ion

Anggie Wibisono

29
March 2021




Created with Sketch.
Created with Sketch.

Langganan info dari kami