eCourse Buat Buku dengan A.I. (Artificial Intelligence) is already lauched! Watch
Published in
Jurnal
Writen by Anggie Wibisono
28 March 2021, 07:03 WIB

Asupan Kafein Harian Yang Sering Selama Kehamilan Dapat Menyebabkan Ukuran Lahir Yang Lebih Kecil

Wanita hamil yang mengonsumsi kafein yang setara dengan setengah cangkir kopi sehari rata-rata memiliki bayi yang sedikit lebih kecil daripada wanita hamil yang tidak mengonsumsi minuman berkafein, menurut sebuah studi oleh para peneliti di National Institutes of Health. Para peneliti menemukan pengurangan yang sesuai dalam ukuran dan massa tubuh tanpa lemak untuk bayi yang ibunya mengonsumsi di bawah 200 miligram kafein per hari (tautan eksternal) - sekitar dua cangkir kopi - diyakini dapat meningkatkan risiko pada janin. Ukuran lahir yang lebih kecil dapat membuat bayi berisiko lebih tinggi mengalami obesitas, penyakit jantung, dan diabetes di kemudian hari.

Para peneliti dipimpin oleh Katherine L. Grantz, MD, MS, dari Divisi Riset Kesehatan Penduduk Intramural di NIHs Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development. Studi tersebut muncul di JAMA Network Open.


Artikel lain:Cara Mempercepat Perbaikan Otot


Sampai kami mempelajari lebih lanjut, hasil kami menunjukkan bahwa mungkin bijaksana untuk membatasi atau melepaskan minuman yang mengandung kafein selama kehamilan, kata Dr. Grantz. Sebaiknya wanita juga berkonsultasi dengan dokter mereka tentang konsumsi kafein selama kehamilan.

Penelitian sebelumnya telah mengaitkan konsumsi kafein yang tinggi (lebih dari 200 miligram kafein per hari) selama kehamilan dengan bayi yang masih kecil untuk usia kehamilan mereka (tahap kehamilan) atau berisiko mengalami hambatan pertumbuhan intrauterin berada di persentil 10 terendah untuk bayi dari usia kehamilan yang sama. Namun, penelitian tentang konsumsi kafein harian sedang (200 miligram atau kurang) selama kehamilan menunjukkan hasil yang beragam. Beberapa telah menemukan peningkatan risiko serupa untuk berat lahir rendah dan hasil kelahiran yang buruk lainnya, sementara yang lain tidak menemukan hubungan seperti itu. Penulis penelitian saat ini mencatat bahwa banyak penelitian sebelumnya tidak memperhitungkan faktor lain yang dapat mempengaruhi ukuran lahir bayi, seperti variasi kandungan kafein dari minuman yang berbeda dan ibu yang merokok selama kehamilan.

Untuk penelitian mereka, penulis menganalisis data pada lebih dari 2.000 wanita yang berbeda ras dan etnis di 12 lokasi klinis yang terdaftar dari 8 hingga 13 minggu kehamilan. Wanita tersebut bukan perokok dan tidak memiliki masalah kesehatan apapun sebelum hamil. Dari minggu ke 10 hingga 13 kehamilan, para wanita memberikan sampel darah yang kemudian dianalisis untuk kafein dan paraxantin, senyawa yang diproduksi saat kafein dipecah di dalam tubuh. Para wanita juga melaporkan konsumsi harian minuman berkafein (kopi, teh, soda, dan minuman energi) selama seminggu terakhir sekali ketika mereka mendaftar dan secara berkala selama kehamilan mereka.

Dibandingkan dengan bayi yang lahir dari wanita tanpa atau kadar kafein dalam darah minimal, bayi yang lahir dari wanita yang memiliki kadar kafein tertinggi dalam darah saat pendaftaran rata-rata 84 gram lebih ringan saat lahir (sekitar 3 ons), lebih pendek 0,44 sentimeter ( sekitar 0,17 inci), dan memiliki lingkar kepala 0,28 cm lebih kecil (sekitar 0,11 inci).


Berdasarkan perkiraan wanita tentang minuman yang mereka minum, wanita yang mengonsumsi sekitar 50 miligram kafein sehari (setara dengan setengah cangkir kopi) memiliki bayi 66 gram (sekitar 2,3 ons) lebih ringan daripada bayi yang lahir dari konsumen non-kafein. Demikian pula, bayi yang lahir dari konsumen kafein juga memiliki lingkar paha yang lebih kecil 0,32 sentimeter (sekitar 0,13 inci).

Para peneliti mencatat bahwa kafein diyakini menyebabkan pembuluh darah di rahim dan plasenta mengerut, yang dapat mengurangi suplai darah ke janin dan menghambat pertumbuhan. Demikian pula, para peneliti percaya bahwa kafein berpotensi mengganggu hormon stres janin, menempatkan bayi pada risiko kenaikan berat badan yang cepat setelah lahir dan obesitas, penyakit jantung, dan diabetes di kemudian hari.

Para penulis menyimpulkan bahwa temuan mereka menunjukkan bahwa konsumsi kafein dalam jumlah sedang dapat dikaitkan dengan penurunan pertumbuhan janin.


Sumber: scienceblog.com-pixabay.com



Baca juga


Gempa Aneh Mengungkap Mekanisme Tersembunyi


Bagian Imajiner Dari Mekanika Kuantum Benar-Benar Ada


Studi Mengungkapkan Penurunan Biaya Baterai Lithium-Ion


Bukan Hanya CO2: Peningkatan Suhu Juga Mengubah Fotosintesis Dalam Iklim Yang Berubah

Comment has been disabled

Discover Peoples

Hartanto 0 Post • 1 Followers
Aji Ainul 0 Post • 2 Followers
Supratman Zakir 0 Post • 1 Followers
Aslan Alwi 0 Post • 4 Followers
Arta Langgeng 0 Post • 0 Followers
© Buatbuku.com - PT. Buat Buku Internasional - Allright Reserved